review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 1

3 Nov

YEAAAAAAHHHHHH !!

Ga kerasa gw uda resmi keluar dengan kepala tegak (baca:lulus) dari ITB ! Perasaan luar biasa ini gabisa diungkap dengan kata-kata sekalipun, dan sekarang gw mencoba untuk mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya untuk teman-teman seangkatan gw yang gw hormati, cintai, dan banggakan.

Pertama-tama, gw akan mulai dari tingkat 1. Eh mundur dikit lagi deh, dari saat pendaftaran ulang aja. Pendaftaran ulang ini seinget gw adalah ga lama setelah pengumuman SPMB keluar (sebulan setelah tes SPMB dilaksanakan).

Mungkin teman-teman masih inget gimana suasana daftar ulang ini. Kalo gasalah dimulai dari luar Sabuga, ngelewatin beberapa loket, lalu masuk-keluar satu ruangan ke ruangan yang laen. Di saat-saat yang membingungkan itu gw belum menemukan seseorang yang bisa gw ajak kenalan or bicara, sampai gw ketemu 1 orang pria single, dewasa, berpenampilan menarik, jurusan kimia, dan pintar (hahaha). Orang inilah yang ternyata menjadi teman pertama gw di Kimia ITB. Siapakah orang tersebut? Pria single, tunjukkan dirimu !

Yap! Jreng-jreng, dia adalah Feidy Timotius. Hahahahaha perkenalkan, inilah temen pertama gw di Kimia ITB. Gile fei lu pasti bangga pisan bahwasannya temen pertama lu di kimia itb adalah gw huahahahahaha.

Si Feidy ini baek banget dah, setidaknya untuk ukuran baru kenal. Bayangin aja, kan baru kenal pas ngantri ga beraturan pas daftar ulang, tapi pas pulangnya dia uda minjemin gw duit hahahahhaha. Dia minjemin 50.o00 buat gw beliin sepaket textbook yang dijual di Sabuga ckckckckck luar biasa baek emang ni anak. Kalo gw penjahat gmn coba? Uda gw bawa kabur tu duit, lumayan kan buat pisang goreng.

Teman-teman, itulah temen pertama gw di ITB yang super baek, skrg kita lanjut ke tingkat 1 semester 1

———————–

*mengembalikan pikiran dan membayangkan sedang berkuliah di tingkat 1…..

———————-

Oke! Disini, diawal-awal kuliah ini gw bergabung ke milis kimia (chemistry.org kl gasalah), ceritanya masih semangat menggebu-gebu akan ilmu kimia. Seperti biasa gw memperkenalkan diri di milis itu, dan tebak, ternyata gw menemukan satu lagi teman senasib yang juga anak Kima ITB 2005. Namanya saat itu ga bgitu familiar di telinga gw, karena itu gw simpulkan dia berasal dari kelas laen (gw T-09). Daaannnnn disaat ada 1 kuliah yang mempersatukan kita semua satu jurusan kimia, bertemulah gw dengan teman dari dunia maya itu. Siapakah dia? Pria single kedua, tunjukkan dirimu !!

Jreng-jreng-jreng, dia adalah Aziz Adharis !! Dari tampangnya waktu itu uda keliatan banget kalo beliau sangat berwibawa, tegas, dan GA MAEN-MAEN hahahaha yaeyalah, seraca dia ngenalin diri di milis itu dengan membawa almamater SMA 3, siapa yang ga serem ! bhuahahahaha (gw sih serem, soalnya gw selalu nganggep anak2 SMA 3 ato 5 itu orangnya luar biasa semua). Oke teman-teman perkenalkan, Aziz Adharis, temen pertama gw di dunia maya, yang beberapa tahun berikutnya diketahui turut berperan serta dalam perjalanan akademik gw. Billion thanks to you, Ziz !!

———————–

Sekarang kita ke T-09. Disini gw kenal dengan pria single ketiga yang juga pintar, serius tapi santai, santai sambil serius. Kalo ngobrol ama dia, setiap omongannya pasti berbobot. Pas lagi ngomongin Aqua contohnya. Gw sih abis beli di kantin langsung aja gw teguk tuh Aqua. Kalo dia beda. Dia ngomongin struktur molekul aer, lengkap dengan sifat-sifat fisik dan kimia serta sudut ikatan dan tetapan dielektrik (mabok ga sih lo ?!). Abis ngasi kuliah singkat tentang air ke gw, baru diminum tu aer hahahahahaha sudah tau siapa dia? Ow ow siapa dia? Pria single ketiga, tunjukkan dirimu !!

Jreng-jreng-jreng, dia adalah David Kasidi hahahahahaha pas pertama kenal, gw uda yakin ni anak pasti bakal jadi dosen. Tipe-tipe Aziz lah hahaha pemikiran gw pas tingkat 1 akurat juga.

—————————

Kuliah pun berjalan, dan semua terasa berat buat gw. Lalu ditengah kefrustasian gw (knapa temen-temen gw ilmuwan banget?!?!?!), gw bertemu pria single berikutnya. Sekelas di T-09, ternyata dia juga suka ngikutin perkembangan sepakbola (aaah thank God akhirnya gw menemukan temen ‘normal’ hahahaha). Ketemu temen yang bisa diajak ngomong normally smacem hasil pertandingan sepakbola, transfer pmaen bola adalah BERKAH bagi gw. Seenggaknya, gw bersyukur ga perlu ngomongin aer as a molecule, tapi cukup aer sbagai layaknya aer minum. Eeehhhhhhh ternyata klub favoritnya sama pulak ama gw, wuaaah makin seneng aja gw, makin betah kuliah bareng ni anak (buat ngomongin bola). Penasaran siapa pria ini? Oke, pria single keempat, tunjukkan dirimu !!Jreng-jreng-jreng, dia adalah Ariel Nian Ganihuahahahaha bersama Made (anak matematik), kita bertiga sering blajar bareng, ganti-gantian kimia-matematik.Oke 4 pria telah dikeluarkan, sekarang saatnya mengeluarkan wanita-wanita single yang jadi temen gw di tingkat 1. Mari kita liat profilnya !

————————-
Cewe ini enta gmn kenalannya ama gw, gw lupa, tiba-tiba uda kenal aja. Ni cewe heboh pisan, apalagi ama rombongannya yang cewe-cewe semua. Kalo meratiin tingkah mereka, ngedengerin cara ngomong mreka gw suka geli sendiri. Udah mah cewe smua, smuanya heboh pula hahaha apalagi mereka ini suka ngegangguin ketua kelas T09 si Gaos Mulyawan itu ckckck. Penasaran siapa cewe ini? Oke langsung saja, wanita single pertama, tunjukkan dirimu !!

Jreng-jreng-jreng dia adalah Fillian Umumiah a.k.a Mpil hahahahaha sampe skarang gw masih inget kehebohan ni orang bareng Icha, Mayang, n Astrid pas tingkat 1 hahahahahha kocak dah!

—————————–

Berikutnya, waktu-waktu kuliah terus berjalan. Gw, yang tentunya masih meraba-raba tentang dunia perkuliahan di ITB, sempet kelimpungan ngikutin beberapa pelajaran (kecuali olahraga huahahahaha). Dan kalo meraba-raba gini, suka ga kerasa tiba-tiba uda masuk masa UTS aja! Hahaha…Harusnya gw semangat menghadapi ujian pertama gw di ITB, tapi yang ada malah bingung! Ga cuma fisika, kalkulus, ato apapun kuliahnya itu, bahkan di kimia dasar (kidas) pun gw kelimpungan!

Uda 2 kali ujian, nilai tetep belum mencukupi untuk layak disebut ‘lolos’ ! disaat banyak anak matematik dan fisika di kelas gw yang meraih hasil menjanjikan dengan kidas 1 mereka, gw yang notabene mendaftar di kimia ITB justru nilai kidas 1-nya anjlok !! buset. Meskipun ujiannya berbentuk pilihan ganda, tapi tetep aja jelek hahahahah gmn kl essai ? Walhasil jatah ujian ketiga pun gw ambil(baca:perbaikan).

Nah, untuk ujian ketiga ini gw berniat serius. Mau ditaroh dimana muka gw kalo kidas 1 aja gw ga lolos. Persiapan untuk ujian ketiga ini gw harus perfecto!! Salah satu caranya adalah dengan “belajar bareng”. Sebenernya uda sering belajar n latian soal bareng pria single ketiga (David), tapi serasa ada yang masih kurang. Oh iya, selama ini dia sabaaar banget mengoreksi kedodolan gw ato rumus-rumus kimia ciptaan gw sendiri hahahaha gw jadi merasa mendadak pintar karena dikembalikan ke jalur yang benar. TAPI, tetap saja, bagi seorang cowo, guru yang paling baik adalah cewe😀.

——————

So pada saat menjelang ujian ketiga ini meluncurlah gw kerumah wanita single yang kedua ini. Saat itu gw cuma berpegang teguh bhwa anak seorang dosen kima pasti seenggaknya juga bisa enak ngajarinnya. Ni cewe baek juga, belom lama kenal tapi gw uda bole dateng kerumahnya buat belajar. Berbekal keyakinan akan Tuhan YME dan sedikit harapan akan semoga mamanya ngasih bocoran soal ujian perbaikan ini, berangkatlah gw !! Belajar diruang depan, latian soal, bla bla bla, ngemil-ngemil, minum-minum, gw cuma bisa senyum pas ditawarin minum ama mamanya, sang dosen.

Takut salah ngomong! Kalo gw bilang, “makasi tante”, ntar dimarain. “Kamu ini..gatau ya kalo saya itu dosen. panggil saya ibu dosen!”. Tapi kalo gw ngomong “makasi bu”, takut dimarahin juga, “Kamu ngaco skali ya, ini kan bukan di kampus, panggil tante aj napa?!?” hahahahaha. Walkisah gw cm bisa senyum…

Oke dah, pasti uda pada tau kalo wanita single kedua ini adalah Catherine Raditya Tanardi, wanita yang ditakuti oleh kakak-kakak senior pas kita lagi diosjur. Pas belajar, kalo gw gabisa, gw nanya ke Cath, dan selalu dijawab (yaiyalah!). Dan kalo dia gatau jawabannya, dia nanya ke mamanya, baru dijawab ke gw hahahahaha ini dia suasana belajar yang the best bagi gw. Uda mah blajarnya ama cewe, bisa nyambil ama dosen juga. Gw merasakan gw semakin pintar.😀

Tadinya gw mw mpe malem skalian tuh blajarnya, tapi gw tau diri juga buat pulang cepet, soalnya kl gasalah hari itu masih suasana liburan, jadi banyak temen2/keluarga yang dateng. Bagaimanapun betah n butuh nya saat-saat itu buat gw, gw tetep pulang cepet krn ga enak ngeganggu liburan keluarga orang hehehehe.

Wakhirnya sore-malemnya gw blajar sendiri dirumah (sambil ga ngerti alias mentok). Pengorbanan yang bener-bener pengorbanan karena pada akhirnya nilai akhir kidas 1 gw tetep D alias ga lulus hahaha.

*sad ending*😛

——————-

Sekian,
GBU
🙂
————–
review terkait :

4 Responses to “review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 1”

  1. malicemrc December 29, 2010 at 11:49 pm #

    hehee..itu dari dashboard, pas reply comment, pake yang b-quote..heheee😀

    oh begono, OKOKOK
    itu kok bs sih bikin yg tanda koma gede itu, gmna caranya?

  2. tika2 December 29, 2010 at 10:50 am #

    oh begono, OKOKOK
    itu kok bs sih bikin yg tanda koma gede itu, gmna caranya?

  3. malicemrc June 30, 2010 at 12:07 pm #

    hi tika, thx for coming !🙂

    osjur itu ospek jurusan…kegiatan2 dari senior gitudeh buat kami2 yang baru mau masuk himpunan mahasiswa. nah si catherine ini rada ditakutin ama senior soalnya dia anak dosen hahahaa😀

    ahahhahaahaa
    diosjur itu apa

  4. tika2 June 30, 2010 at 12:01 pm #

    ahahhahaahaa
    diosjur itu apa?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: