review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 4

16 Dec

Semester 4 ! Ternyata di semester ini ga semua matakuliah punya cerita menarik. Contohnya Anorganik 1 : Golongan Utama yang dosennya Pa Ismunandar. Gw cuma inget teka-teki dari si bapa ini.

“Apa bedanya APEL ama UPIL?”.

Melihat latar belakang dosen ini yang uda bertitel ‘Professor’, kayanya ga mungkin deh dia MAEN-MAEN saat ngajar, bahkan saat ngasih teka-teki.

Mangkanya gw langsung mikir panjang,

“Mungkin bedanya di struktur molekulnya? Apa sih rumus kimia dari UPIL ? Apa aja sih gugus fungsi yang dominan pada UPIL ?”.


Gw uda siap mau berdiskusi tentang UPIL ini ama si Irfan, gataunya ga lama si bapak ngejawab sendiri teka-tekinya,

“Kalo apel ditaro diatas meja, tapi kalo upil dibawah meja”.

Damn ! Gw mikir terlalu expert !!

#####

Lalu ada kuliah Kimia Analitik 2 dengan duet Pa Suryo dan Pa Indra. Pa Suryo sibuk dengan Ekstraksi Craig dan Kromatografinya, sedangkan Pa Indra keukeuh ama Sel Voltanya. Anak-anak Olimpiade dan lulusan Smakbo sangat merajai kuliah ini. Hahahaha. Cerita yang berkesan mungkin dimiliki ama anak kelas ganjil, pas pertemuan pertama mereka ama Pa Suryo. Gw gatau ceritanya gara-gara apa, tapi denger-denger si bapak jadi emosi gt ampe ngegubrak meja pake buku Harvey yang setebel bantal itu. Hiiiiii….. ngeri ah…..

#####

Ada Kimia Fisik 2, dengan dosen Pak Veinardi. Disini juga ga ada yang berkesan, meskipun si bapak emang baek ngasih nilainya. Dia naekin persentase nilai praktikum dan tugas, sambil nurunin persentase kedua ujian buat nentuin nilai akhir. Mahasiswa yang merajai kuliah ini siapalagi kalau bukan si Athiya. Pa Vei aja ampe terkagum-kagum ama otak si Athiya. Kalo si bapa gabisa ngajar mungkin si Athiya ini yang disuru gantiin dia. Hahahahaha.

Kalo tentang praktikum, ga ada yang lebih menyeramkan daripada Tragedi Fenol. Gw kurang tau gimana cerita lengkapnya, tapi yang jelas ada 1 anak dari kelas ganjil yang tangannya kesirem zat berbahaya itu. Ga maen-maen, lukanya masih berbekas ampe sekarang hiiiiiiiiiiiii tapi tenang, setau gw si Miss Fenol ini masih sehat, kmaren dia lulus and wisuda bareng gw, dan sampe sekarang ga ada efek samping apa-apa. Hahahaha. Bagaimana Ecu, sehat ?😀

#####

PKn : Pancasila dan Kewarganegaraan.

Well, kita dipertemukan lagi dengan mata pelajaran kayak gini di tingkat 2 perkuliahan. Ini adalah mata pelajaran yang memiliki banyak nama samaran. Pas gw SD sih namanya PMP (Pendidikan Moral Pancasila), trus ada P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila), trus ada PPKn (singkatannya lupa), dan sekarang kita ketemunya PKn (Pancasila dan Kewarganegaraan). Apapun kedoknya, materinya sama : ga jauh dari Pancasila dan UUD 1945.

Gw inget banget pas skolah dulu para murid disuru ngafalin bermacam-macam pasal dan ayat dari UUD 1945, jadi para guru tinggal nanya,

“Sebutkan bunyi dariiii…..pasal 3 ayat 2 ?  pasal 15 ayat 4 ? pasal 27 ayat 13 butir 9 ?”.

GILAAAAAA perasaan pas SD mata pelajaran ini ga susah-susah amat ! Ade gw (kelas 4) di buku pelajarannya aja ada pertanyaan kaya gini :

‘Membantu nenek menyebrang jalan merupakan pengamalan pancasila sila ke berapa ?’.

‘Ikut kerja bakti di RT/RW setempat sesuai sila ke berapa ?’.

‘Membantu ibu cuci piring sesuai sila ke berapa ?’.

Hahahahaha.

Terlepas dari semua hal-hal aneh ini, mata pelajaran inilah yang menumbuhkan jiwa nasionalisme patriotisme kita generasi muda, sehingga kita bisa dengan lantang bersorak, “NKRI adalah harga mati, basmi penjajah !” (meskipun ga perlu juga sih tereak-tereak kaya gitu di depan kelas).

~~~~~

Oke kembali ke PKn. Materinya seinget gw emang MASIH ada pasal-pasalan, ayat-ayatan, dan butir-butiran (ukh!). Gw lupa nama si ibu dosen. Kita sih anak-anak kimia terlihat sangat rajin mencatat kata-kata dia. Si ibu belom ngomong aja kita uda nulis. Si ibu uda keluar kelas, kita masih juga nyatet. Hebat kan? Semester 4 ini kita emang dididik memanfaatkan waktu kosong untuk ngerjain jurnal and laporan praktikum.

Btw ada 1 kejadian : si ibu ini pernah tuh, nyuru kita baca buku yang isinya pasal-pasal ayat-ayat UUD 1945 ato apa gt buat minggu depan. Nah pas minggu depannya dia nanya,

“Anak-anakku sayang, siapa yang uda baca ?”.

Dan ternyata oh ternyata, diantara ratusan mahasiswa peserta kelas, hanya 1 orang yang ngacung.

Gw gatau sapa, tapi yang jelas itu ga mungkin anak kimia. Sangat MUSTAHIL lu masi sempet-sempetnya baca pasal-pasal UUD 1945 ditengah kesibukan aktivitas lab. Singkat cerita, si ibu langsung pundung, ngambek, BT, sambil beberes mapnya, berkemas-kemas.

Kalian ini gimana…ibu ga ngasi tugas macem-macem…ibu cuma nyuru kalian baca….masa dalam 1 kelas cuma 1 orang yang baca….kalian ga niat ikut pelajaran saya ya….yasudah, kita tutup saja kuliah ini…wassalamualaikum”, trus dia nyelonor keluar kelas.

Mendengar salam perpisahan itu gw langsung berenti nyatet. Ada apa gerangan? Baru 10 menit kok si ibunya uda pamitan? Apakah dia seorang yang gaji buta?? Gw diceritain ama temen sebelah kalo si ibu lagi pundung. Oalaaa. Dan si ibu minta penjelasan dari 3 orang, mengapa kejadian memalukan nusa bangsa ini bisa terjadi.

“Saya ingin minta penjelasan dari 3 orang. Setelah itu baru saya mau melanjutkan kuliah”.

Dari 3 orang itu, gw cuma inget 2 : Indra ama Puto. Orang ketiganya lupa. Singkat cerita, si ibu maafin kita, gajadi pulang, dan nerusin kuliah.

~~~~~

Kegiatan kuliah pun berlangsung harmonis sesuai keinginan masing-masing pihak : bu dosen sibuk ngemeng-ngemeng lagi, dan mahasiswa kimia sibuk catat-mencatat lagi. Seperti biasa, gw mulai ketar-ketir saat penghujung kuliah, yaitu UAS. Apa yang harus gw lakukan? Gw harus berbuat apa? What should I do?

Bukan Marcell Sinay namanya kalo sampe kehilangan akal. Malem sebelum ujian, gw liat ada pidato pak SBY di tivi. Langsung aja gw pantengin itu pidato dengan serius, berasumsi bahwa isi pidato beliau kan pasti sangat nasionalis dan (tentunya) nyinggung-nyinggung Pancasila.

So, hari ujian pun tiba, masuklah gw ke ruang 9009 (LFM). Eh ternyata yang ngawas ujiannya bukan si bu dosen. Pertanda baik. Setelah lembar soal dibagiin, ternyata soalnya berupa pilihan ganda. Gw agak kecewa dengan pilihan ganda ini. Padahal gw uda siap cerita panjang lebar tentang kebijakan Bantuan Langsung Tunai (BLT), pemberantasan korupsi, penurunan harga BBM, reformasi birokrasi, dan lain-lain. Hahahaha dahsyat ga gw.

~~~~~

5 menit ujian berlangsung, kelas masih hening (yaeyalah ujian). 15 menit, uda mulai grasakgrusuk. Ujiannya ternyata ga segampang yang gw kira. Gw ga nyangka bakal kebingungan ngerjain soal PKn. Mw kerjasama, tapi si asisten nampak galak. Huh. Situasi ujian aman tentram terkendali sampai di menit ke 20 ada seorang mahasiswa yang ceritanya uda selesei ujian dan ngumpulin kedepan.

Si Samsi kalo gw gasalah inget ya, ato Erik? Pokonya, pas ngumpulin dia ga langsung keluar, tapi ngobrol dulu ama si pengawas. Jadi perhatian si pengawas teralihkan gitu. Nah, gw (ato lebih tepatnya SELURUH peserta ujian) melihat ini adalah momen yang tepat untuk menjalankan sepenuhnya fungsi manusia sebagai makhluk sosial. Langsung aja itu kelas jadi rame. Ada yang nanya-nanya, tuker-tukeran kertas ujian, buka catetan, ato SMSan. Segala macam modus operandi kecurangan akademik muncul disana.

Semua peserta ujian  menjadi-jadi. Gw yang tadinya gamau nyontek (hahaha!), tak kuasa kalo ga ikut arus. Di sekeliling gw ada Koyim, Hatta, dan Dedi.

Gw nanya Koyim, ”Koy, nomer 17 !”,

Gataunya dia jawab, ”Ntar, gw tanya Hatta dulu…..Ta, 17 donk”,

Lalu si Hatta ngebales, ”kalem, gw tanya Dedi dulu…Ded 17 ded”,

Hahaha. Kerjasama berantai. Suasana ujian uda kaya kuis Super Family.

~~~~~

Satu yang bikin gw shock adalah, ada suatu momen dimana si Dedi yang duduk di belakang gw tiba-tiba ngoreksi jawaban gw !!

Hahaha, sewajarnya kan, setau gw kalo pas ujian kita manggil temen tuh buat minjem pengapus ato nanya jawaban. Lah ini si Dedi tiba-tiba ngomong dari blakang gw dengan suaranya yang khas itu,

”Cell, nomer 24 bukan C, tapi D”.

Hahahaha ini pertamakalinya dalam hidup gw ada orang ngoreksi jawaban gw tanpa diminta pas ujian.

”Uwooooo Ded keren banget lu. Nomer 31-40 donk…”. (ngelunjak :P)

Oke gw tutup cerita matakuliah PKn ini dengan pantun si bu dosen :

Bukan titik yang menjadikan tinta, tapi tinta menjadikan titik.

Bukan cantik yang menjadikan cinta, tapi cinta yang menjadikan cantik.

Merinding gw ngedengernya...standing applause buat pantun bu dosen !😛😛

######

Kimia Organik 2 : Senyawa Polifungsi.

Di KO 2 ini gw ketemu lagi ama Bu Ciptati, dosen KO 1 pas gw ikut SP. Awalnya sih pesimis duluan ngeliat judul mata kuliahnya.. KO 2 : senyama polifungsi. Beeuh, KO 1 yang tentang MONOfungsi aja gw ga lulus, gimana kalo dikasi POLIfungsi ??

Berdasarkan alasan itulah gw menjadi sangat ketakutan akan polifungsi ini. Gw parno. Setiap mw kuliah bulu kuduk gw slalu bergidik, persis kaya orang mau uji nyali. Kalo kuliah aja uda merinding disko gini gimana pas ujian? Maka dari itu di mata kuliah ini gw mendapatkan nilai terendah dalam karir gw. Nilai ujian 1 gw sebesar 15 !!

Damn….nilai 15 (baca : lima BELAS, bukan lima PULUH) untuk ujian pertama otomatis menutup kemungkinan gw dapet A di matakuliah ini, sekaligus memupus harapan untuk lulus cumlaude dengan IPK 4,00 (hahaha!). Saking stressnya, gw bukannya sedih dapet nilai sgitu, tapi malah cengengesan. Dan parahnya lagi, ujian ini skalanya bukan 100..tapi 120 !! Gw tambah jiper…15 skala 120…nilai gw 0,125…muka gw mw ditaro dimana….serasa pengen ditelan bumi aja…..

Gw uda niat nyari cangkul untuk gali tanah buat ngubur diri gw (lebay), tapi gajadi. Kenapa? Karena ternyata OH ternyata, yang dapet 15 bukan cuma gw !! Hahaha !!!

Ada beberapa temen yang juga senasib ama gw hbuahahahaha (girang luar biasa😛 :P). Mengetahui hal itu, api asmara eh api semangat gw berkobar lagi. Gw tiba-tiba ON FIRE !!

Kalo Irfan aja bisa dapet 90, kenapa gw gabisa dapet 85 ?

*fyi, Irfan ini pemegang nilai tertinggi ujian 1..cieeee….90 ato 95 fan? haghahghahg😛

—————————————

Oke untuk ujian 2 dan 3 gw bertekad harus sungguh-sungguh. Gapeduli, apapun yang terjadi gw harus lulus KO 2 ini. Gw mulai mendekati ‘dukun’ alias orang pintar such as Azis si jebolan SMA 3, dan tentunya Irfan si nyaris 100. Mahasiswa normal kalo dikampus ketemu mereka pasti nyapa halo, apa kabar, ato selamat siang. Berbeda dengan gw :

“Alo fan, sini bentar, terangin diels alder donk”.

“Alo ziz punten, reaksi sintesis kurkumin gmn ?”.

”Fan kalo bikin dibenzalaseton make katalis apa? suhu berapa ??”.

”Ziz gw kurang ngerti ama penataan ulang Beckmann, ajarin donk”.

dst..dst..

Mereka pasti nyangka kalo gw adalah jelmaan Pa Didin Mujahidin, kemana-mana omongannya reaksi-reaksi organik.

Bgitu pun kalo ga dikampus. Lagi di kamar mandi, pikiran gw ga jauh-jauh dari reaksi sintesis amonia. Lagi bikin teh manis, gw selalu mikirin ujung pereduksinya glukosa. Kalo ngeliat asap kendaraan bermotor, gw slalu inget tahap dekarboksilasi oksidatif. Kalo ngeliat iklan Bir Bintang, gw pasti keinget ama reaksi oksidasi alkohol jadi keton.

Gw kerasukan roh Fessenden… !!

~~~~~

Menjelang ujian 2 dan 3, roh Fessenden dalam diri gw smakin merajalela, merebut kendali tubuh gw dan membuat gw bertindak diluar kesadaran gw (ini Marcell apa Naruto hahahaha).

Tiap sore sepulang kuliah, gw ga langsung pulang. Gw mencegat si Aziz buat ngajarin gw KO 2. Di bengkok, di prodi, bahkan pernah ampe malem di perpus pusat. Selesai dari Aziz, gw meluncur ke kosan Irfan, lanjut latian soal. Ampir tiap hari gw kaya gitu. Sinting. Tiada hari tanpa coretan panah elektron dari atom O ke C. Tingkah laku gw uda kaya Bu Cip dah pokonya hahahaha.

Well, semua usaha gw itu ternyata ga sia-sia. Setelah melangsungkan ujian kedua dan ketiga, nilai akhir gw utk KO 2 ini adalah C. Meskipun hanya dapet nilai segitu, tapi gw ngerasa puas karena uda berusaha sekuat tenaga. Dapet nilai C dengan salah satu nilai ujian cuma 15 tentu bukan hal yang mudah, at least buat gw. So, kelulusan gw di KO2 ini gw persembahkan buat Irfan n Aziz ! (maap blm sempet nraktir kalian).😀

~~~~~

Ada 1 cerita di KO 2 yang keren abis nih. Cerita kepahlawanan salah seorang temen gw. Pada suatu siang yang mendung berawan dan berangin, kita lagi kuliah di ruang kecil di lantai 3 di GKU Timur. Kalo yang masih inget, di ruangan itu ada layar infokusnya disebelah meja dosen. Singkat cerita, kuliah berlangsung seperti biasanya : dosen sibuk nerangin, kitanya sibuk kebingungan. Udah mah bingung plus cuaca mendung disertai angin sejuk, wajar aja kalo si Karim ketiduran ampe terngorok-ngorok di jejeran bangku paling belakang. Hahahaha. Ni orang emang jam terbang eh jam tidurnya termasuk yang paling tinggi di angkatan.

Karena tertidur lelap, dia ga menyadari bahwa angin yang berhembus di ruangan ini makin kencang. Gorden melambai-lambai secara berlebihan kaya di film-film hantu. Dan ga lama kemudian, kejadian menegangkan terjadi…….

Layar infokusnya JATOH ketiup angin !!

Mending kalo jatohnya keatas, tapi ini jatohnya ke depan alias ke arah mahasiswa ! Benar-benar pemandangan yang ruar biasa mencekam, mengingat ada beberapa mahasiswi yang duduk tepat didepan layar itu…mereka hanya bisa kaget dan berteriak histeris melihat layar itu jatoh kearah mereka…..ketika jarak diantara kepala mereka dan layar tinggal beberapa centimeter lagi…..teriakan mereka semakin keras….daannn………

BRAK !!

Oooooh apa yang terjadi…..dari arah belakang, ada sesosok pria yang dengan sigap menahan reruntuhan layar tersebut !! Gayanya uda kaya yang di film-film Hollywood, pas scene nahan reruntuhan atap hahaha. Oke pahlawan kita ini adalah si Khaerul Hatta hehehehehehe berkat jasanya lah beberapa mahasiswi itu sehat walafiat ampe skarang (lu bayangin aja ketimpuk layar infokus dikelas malunya kaya gmn hahahahaha). Upahmu besar di sorga ta..amin !😀

~~~~~

Gw mau cerita dikit tentang praktikum. Di praktikum KO 2 ini jalan hidup gw gajauh beda ama semester sebelumnya. Kerjaan gw mondar-mandir doank layaknya supervisor. Bukan salah gw juga sih ampe ga ada kerjaan gitu. Tiap gw tanya Cath ato Irfan adakah yang bisa gw bantu, mereka selalu bilang,

“Udah cell, uda dikerjain, uda beres”.

Yauda tiap praktikum gw cuma aktif pas nyatet data doank haghahghag.

—————————————–

Ada 1 kejadian lagi di lab yg bikin deg-degan. Lagi enak-enak ngelamun pas praktikum, tiba-tiba gw disadarkan oleh suara teriakan salah seorang mahasiswi.

“Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa”, kira-kira gitu triakannya (hahaha ga penting).

Berdasarkan analisis frekuensi, amplitudo, durasi, dan kenyaringannya, gw simpulkan bahwa suara itu adalah milik Mayang.

Setelah gw tengok, uwooooow ternyata meja praktikumnya uda kebakaran !! Maksudnya, di meja praktikumya uda ada api nyala guede banget. Buyset dah siang-siang ada api unggun, uda kaya di gunung aja. Tapi untung dengan sigap si api bisa dipadamkan sehingga tidak ada kerugian material yang diketahui. Gw ga begitu tau knapa bisa ampe ky gitu, apa salah ramuan? salah nyampur? Could anyone share d story? Para saksi hidup, Mayang? Zaky? Aziz? hehehe  :D

#####

Biokimia 1 : Struktur dan Fungsi Biomolekul.

Kita masuk ke kuliah biokimia 1. Di kuliah ini, kita anak-anak genap uda ditunggu ama Pak Rukman Hertadi. Gw ga kenal sebelumnya ama dosen ini (cuma kenal Pa Zeily—dosen kidas 1). Sosok bapak ini terlihat tegas dengan suara tipe bass. Suaranya juga ’berat’ ky mafia yang di tivi-tivi. Gw jadi serem. Awal-awal kuliah sih suasananya mantap, ngajarnya enak, make powerpoint (yang katanya dia susun sendiri).

Tapi lama kelamaan, suasana kuliah semakin menegangkan. Bapak ini bisa tiap saat dengan tiba-tiba nunjuk mahasiswa lalu nanya-nanya gt hiiiiiiii biasanya dimulai dari deretan bangku belakang, yang paling pojok.

”Yak, kamu yg paling pojok, coba bediri, sebutkan rumus kinetika enzim”.

Mahasiswa tidak beruntung 1,  ”waduh..hmmmm….gatau pak…”.

Dosen (sambil tersenyum picik ! ) : ”Oke, kamu tetap berdiri. Yang sebelahnya, berdiri. Kamu bisa jawab ?”.

Mahasiswa tidak beruntung 2,  ”hah ?! (kaget sambil berdiri)..wah…saya lupa pak…”.

Dosen (senyum makin picik), ”bagus, kamu berdiri juga. Sebelahnya lagi, bisa ?”.

Dst dst dst….

Horor !! Sejak itu gw slalu berusaha dateng ga telat biar bisa duduk paling depan…

~~~~~

Hari-hari berikutnya si bapak ini berimprovisasi dengan cara dia meneror mahasiswa : Dia nunjuk secara acak 1 mahasiswa buat ditanya, kalo jawabannya bener, dia nyuru anak yang tadi jawab buat nunjuk temennya yang laen buat ditanya.

Gila….keji !!!

Yang gw inget korbannya adalah si Karim. Jadi ceritanya dia ditunjuk ama si bapak, tapi berhasil ngejawab pertanyaannya (wueeeee….), maka dia diberi hak prerogatif buat ngasi pertanyaan ke satu temennya. Gw lupa dia nunjuk siapa tapi saking senengnya, dia ngasih pertanyaan yang susah…

”Jelaskan yang dimaksud ramachandran plot !!”, tanya si Karim penuh nafsu sambil tersenyum picik kaya si dosen.

Sadis, itu kan materi S2 !!

Tapi dasar lagi hari sialnya Karim, tiba-tiba si dosen, ”Kamu pertanyaannya susah sekali itu, coba kamu jawab sendiri”.

Karim yang kaget cuma bisa bilang, ”walah…gatau pak”.

Bapak dosen, ”yauda kamu yang berdiri”.

BHUAHAHAHAHAHAHAHA

~~~~~

Cerita lain dari kuliah ini adalah cerita horor. Horor? Yap, beneran horor. Serius!.

Tepatnya tertanggal 26 April 2007, hari Kamis. Gw inget banget kuliah hari Kamis ini adalah diluar jadwal (menurut jadwal kita kuliah Rabu ama Jumat). Pas hari Rabu kita minta majuin kuliah Jumat ke hari Kamis. So kamis ini kita kuliah di laboratorium biokimia.

Kuliah berlangsung seperti biasa : dosen menerangkan, mahasiswa menyimak. Tidak ada kejadian yang diluar batas kenormalan, sampai tiba-tiba sang dosen bangkit dari bangkunya, nyamperin salah satu mahasiswa, ngegrusuh tas si mahasiswa tersebut kearah mukanya.

GRUSAK !

Seisi kelas langsung bingung, termasuk gw. Gw bahkan sempat berpikir kalo si bapak lagi meragain sesuatu apa gitu tentang materi kuliah.

Ga lama terdengar satu suara rendah, pelan, singkat dan sangat tegas,

”Keluar kamu”.

Si mahasiswa keheranan, masih terdiam di bangkunya…

Lalu muncul teriakan menggelegar,

”SAYA BILANG KELUAR !!!!!!!”


..

..

Gila. Si mahasiswa yang menjadi korban ini langsung aja keluar, meninggalkan ruangan.

Saat itu gw dag-dig-dug keringet dingin merinding disko. Jantung gw berdegup kenceng banget. Gimana ga tegang, wong gw duduk TEPAT disebelah si korban. Jadi kesannya tu dosen nereakin gw juga. Hiiiiiii…..

Ruangan kelas menjadi sangat sepi dan mencekam. Nuansa yang tercipta benar-benar hening dan sunyi, kaya judul lagunya Vidi Aldiano-Nuansa hening. *halah*

Selanjutnya sang dosen yang nafasnya masih terengah-engah gara-gara tereakan barusan, membeberkan maksud tindakannya,

”Saya ga suka kalo ada mahasiswa tidur pas kuliah saya. Saya bikin slide ini sampe begadang tau ga sih lo. Kalo tidur dikelas itu artinya tidak menghargai saya.”

Sepulang kuliah, korban langsung mendatangi ruang tu dosen buat minta maap….gw gatau gmn kelanjutannya, hanya mereka berdua yang tau hahahahahaha mungkin yang bersangkutan bisa kasi penjelasan bout what’s  going on? Kalian uda baekan ??? Hahahaha.😀

~~~~~

Oke gw tutup note ini dengan cerita trakhir dari praktikum biokim. Kita pasti masi inget dengan satu modul praktikum yang terkenal sangat lama sekali beresnya : Penyabunan. Tiap kelompok yang kebagian modul ini pasti pulangnya paling malem dibanding kelompok laen, bahkan ada yang baru beres jm 18.30. Ckckckckck.

Ada satu kelompok yang berhasil menciptakan rekor kala itu, dengan menyelesaikan tantangan Penyabunan ini dalam waktu 3 jam 15 menit. Catatan waktu ini merupakan suatu rekor tersendiri, dimana biasanya kelompok yg laen baru beres setelah 4 jam ato lebih. Sebagai catatan, di kelompok ini ada mhsswi yang emang terkenal dengan kerajinan dan ketekunannya. Siapalagi kalau bukan Devi.😀

Nah rekor kelompok Devi inilah yang akan kami (kelompok gw) coba pecahkan. Kebetulan, modul trakhir kelompok gw adl penyabunan. Momen yang pas sekali, biasanya kan pemecahan rekor adanya saat-saat trakhir.

Tertanggal 19 april 2007, masuklah dengan gagah berani dan penuh percaya diri kelompok 7 yg diperkuat Koyim, gw, Moci, Cicit, David, dan Christine ke lab biodas. Hari itu perhatian seluruh kelompok tertuju ke kelompok gw ini (hahaha!) yang berambisi memecahkan rekor dunia milik kelompoknya Devi.

————————————-

Setelah pemanasan yang cukup menguras tenaga (baca : tes awal), kami langsung membagi diri menjadi 3 kelompok kecil. Tidak seperti biasanya, kali ini gw turun tangan alias ikut praktikum. Yang ada di benak kelompok kami ini hanya 1, kurangi kegiatan dan gerakan yang tidak perlu, kerja se-efisien mungkin, fokus dan perhatian penuh pada tiap tahapan praktikum demi satu tujuan : MENUMBANGKAN REKOR kelompok DEVI.

Well, dalam pengerjaannya kami bukan tanpa hambatan. Banyak masalah yang muncul menghadang, mulai dari asistennya yang gamau ikut bantuin kerja (yaeyalah!), alat yang kurang, alat yang rusak, alat yang makenya kudu gantian alias kudu ngantri, selang yang bocor, dll. Namun dengan sedikit trik sana-sini, permasalahan dapat diatasi.

Jam dinding menunjukkan bahwa kita uda kerja 2 jam, dan beberapa kelompok lain terlihat uda pada beres praktikumnya. Biasanya, kl lu ngeliat kelompok laen uda beberes pulang, lu pasti shock ato down (ato sirik hahaha), ih licik koq kelompok mereka udahan? Tapi tidak dengan kelompok kami. Mental juara yang tinggi, dipadu dengan segundang pengalaman dan berbagai macam trik dan metode tambahan such as Koyimetri ciptaan Koyim, satu persatu masalah terpecahkan dan semua godaan dianggap kafilah berlalu.

————————————-

Ketika kami uda ada di penghujung pemecahan rekor tersebut, TIBA-TIBA oh TIBA TIBAAAA…..di detik-detik trakhir salah seorang bintang kami melakukan kesalahan yang cukup fatal, dimana dia menambahkan air kedalam labu berisi fraksi gajih hasil penguapan tekanan rendah.

oh nooooooooo… !!!

Fyi, gajih tersebut HARUS berada dalam keadan kering.

Akibatnya, kami harus mengeringkan gajih tersebut MANUALLY, tanpa kertas saring.

Tanpa kertas saring??? Gmn caranya cobaaaaa……..

Bukan kelompok 7 namanya kl langsung nyerah gt aja. Berbekal metode yang tidak ada di textbook manapun (metode Koyimetri), si gajih itu kita keringin dengan cara dikena-kenain ke tisu biar aernya pindah ke tisu. Cara yang cerdas kreatif dan tepat sasaran. Gajih akhirnya dianggap kering meskipun waktu kerja kita lumayan bertambah.

Ketika selesai, kami melihat jam dinding, dimana akhirnya kami finish dengan catatan waktu 3 jam 40 menit (lebih lama 25 menit dari rekor kelompok Devi). Aaaaaargghhhh. Tapi kami menerima kegagalan tersebut dengan lapang dada karena ternyata catatan waktu kami adalah kedua terbaik setelah kelompok Devi hahahahaha!!

Kami pun akhirnya keluar dari lab diiringi dengan standing ovation dari asisten praktikum, penjaga gudang, dan anggota kelompok lain…… B-) B-)

~~~~~

Woooooo gw uda nulis panjang lebar hohohoho.

Smoga bisa sedikit mengingatkan kenangan yang berkesan buat yang terlibat langsung ato ga langsung di cerita gw ini.

Smoga yang baca bisa merasa terhibur juga hehehehe.

Sampe jumpa di petualangan berikutnya : semester 5.

Sekian,

GBU

🙂

~~~

cerita dari semester yang lain🙂  :

  1. review semester 1
  2. review semester 2
  3. review semester 3
  4. review semester 5 part 1
  5. review semester 5 part 2
  6. review semester 6 part 1
  7. review semester 6 part 2
  8. review semester 7 part 1
  9. review semester 7 part 2
  10. review semester 8

6 Responses to “review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 4”

  1. malicemrc June 6, 2014 at 3:07 pm #

    Hi Claudia,

    welcome to the club hehee, salam deh buat bu Cip🙂

    Ahahaha kak marcell ini lucu bgt btw saya anak tpb fmipa nih kak terus dapet bu cip terus ngajarnya bikin ngantuk sama lama bgt suka overtime gt hahah

  2. Claudia Rossalia June 5, 2014 at 11:11 am #

    Ahahaha kak marcell ini lucu bgt btw saya anak tpb fmipa nih kak terus dapet bu cip terus ngajarnya bikin ngantuk sama lama bgt suka overtime gt hahah

  3. malicemrc December 18, 2010 at 7:45 am #

    hahahaa gokil banget dah tuh dosen ppkn mu wkwkwkkw🙂

    hahahahaha lucu juga cell cerita, emg bener masa kuliah kalo ga bandel-bandel dkit ma rugi bgt….ga ada yang menarik buat dicritain.ngomong-ngomong ppkn aku jadi inget dosen aku, masa pel ppkn gto dia suruh 2 temanku co ce maju kedepan trus suruh kita bedain apa beda organ cew dan cow….hiyahhhhhhhhh stress kali tu dosen. apa coba hubungannya ama ppkn…herannn bgt aku mpe skrg

  4. melyafindi December 18, 2010 at 12:26 am #

    hahahahaha lucu juga cell cerita, emg bener masa kuliah kalo ga bandel-bandel dkit ma rugi bgt….ga ada yang menarik buat dicritain.ngomong-ngomong ppkn aku jadi inget dosen aku, masa pel ppkn gto dia suruh 2 temanku co ce maju kedepan trus suruh kita bedain apa beda organ cew dan cow….hiyahhhhhhhhh stress kali tu dosen. apa coba hubungannya ama ppkn…herannn bgt aku mpe skrg

  5. malicemrc December 24, 2009 at 9:37 pm #

    hahaha gw kan pernah bikin buletin tentang modul penyabunan ini mo, jadi masi kecatet tanggalnya ehehe

    yap !! pendeta solihin !! hahgahghahghahgha

    “baiklah mari kita berdoa menurut agama dan kepercayaan masing2. Karena saya umat Kristiani, saya akan memimpin doa menurut agama saya. Berdoa mulai. Bapa kami yang di sorga, bla bla bla bla. amin”

    HAHAHAHAHAHAHA

  6. moci December 16, 2009 at 8:23 pm #

    wastaga sel, lu masi inget tgl praktikum penyabunan laknat kita ituh?? wooooow mantapsssss sekaleee.. hehhehehe..

    gw si ga inget pa ismu penah ngegaring kaya cerita lu ituh,, tiap kul dia gw takut ditanya ttg unsur2, secara gw pasti ga bisa.. hhehhehe..

    betewe cerita pa rukman plus karim tuh ga hanya ttg tanya jawab kaleee sel. pas hari pertama kul biokim 1 ma pa rukman, karim dg baek hati duduk di paling belakang dan TIDUR.. dah gt ketauan,, walhasil dia disuruh pindah ke depan plus ditanya tanya ttg hukum2 termodinamika.. karna karim ga bisa, pa rukman bilang “harusnya ga lulus TPB” sial bgt kaaaan.. (emang tu dosen sangat bahagia bila kita menderita)..

    oiya seinget gw ya sel,, karim bukannya bisa jawab pertanyaan makanya dia disuruh bikin pertanyaa.. kalo seinget gw teh gini,, yg duduk di depan yg bikin pertanyaan nah yg duduk di belakang lah yg menjawab pertanyaan itu.. tp mungkin karna bapa udah sensi duluan dari awal semester sama dia jadi we semua yg dia lakukan salah.. wakaakkakakakkkakakk.. konyol bgt emang..

    ada 1 hal spektakuler yg lu lupa saat kul PPKN sel,, saat dimana Solihin mimpin doa di depan kelas.. masa bisa kelewat sel?? itu luar biasa bgt.. palagi wajah si ibu.. wakakkakakakakakkak. tak kan kulupakan.. hohohohoohohohohoho..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: