review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 5 (part 1)

28 Jan

ELEKTROKIMIA.

Satu-satunya di ITB, dimana setiap si dosen masuk kelas dia akan ngomong,

“Duduk yang rapih, tasnya ditaro dibawah, santai aja, jangan tegang, ambil posisi senyaman mungkin…”

Hah gw langsung heran ini dosen ato dokter gigi ? Kebingungan gw bertambah ketika kalimat selanjutnya dari si dokter gigi adl

“Tarik nafas dari hidung…buang lewat mulut… perlahan-lahan….tarik lagi…buang lagi”

Oke, dia bukan dokter gigi, tapi instruktur aerobik….

Masih dalam kebingungan, gw denger si instruktur ngemeng lagi

“Tutup mata anda…tutup….ya, tutup…t-u-t-u-p….jangan lupa sambil napas..buang..tutup..napas..buang..tutup..”

Gw tambah bingung ni orang profesinya apa sebenernya, sampai dia ngomong

“di hitungan ketiga, anda akan pergi menuju alam bawah sadar anda……”

Oalaaaaa magician ternyata !! ini kita sekelas lagi dihipnotis…

——–

“Bayangkan anda ada di sebuah pantai…” (gw langsung membayangkan Kuta Bali lengkap dengan pengunjungnya)

“Lalu anda pindah ke padang rumput yang luas…” (ngapaen? gw betah di pantai donk..pemandangan indah :P)

“Lalu anda melihat gunung…” (…gunung di pantai….gw mulei ga konsen ! tapi makin betah hahahaha)

“Tiba-tiba anda sudah ada di prodi kimia lagi…melihat papan pengumuman nilai matakuliah ini….anda melihat nama anda…anda mendapat nilai A….pada hitungan ketiga…anda akan terbangun dan merasa segar untuk mengikuti kuliah yang aneh ini….satu-dua-tiga…buangun !”

*dan gw baru sadar detik ini kenapa nilai elkim gw B…gw diem di pantai terus !! haghahghahg😛

Yak ! for the first time gw ketemu pengajar yang bisa ilmu hipnotis kaya Rommy Rafael.

Gw kagum sekaligus takut ! Ga lucu aja tiba-tiba pas kuliah……

Dosen : …potensial kimia adalah bla bla bla…yak kamu ! TIDUR !

Gw  : *bruk* (tergeletak)

Dosen : boong itu dosa..boong itu do.. ?

Gw : dosa…

Dosen : nama kamu sapa?

Gw : Marcell Sinay….

Dosen : mata kuliah apa yang paling kamu suka ?

Gw : ada deeehhh…

BHUAHHAHAHHA

Yap, dosen yang dimaksud adalah Pak Achmad Rohliadi alias Ahro.

Gw menanti-nantikan aja 5 taun lagi mungkin dia buka layanan SMS kaya Mama Lauren.

“Ketik REG<spasi>Ahro kirim ke xxxx..Primbon dari saya akan membuat IPK anda jadi 4,00 !”

++++++++++++++++++++++++

KIMIA ANALITIK III

Pertama kalinya juga dalah sejarah perkuliahan gw di kimia, pembagian kelas bukan berdasarkan usia, jenis kelamin, bulan lahir, atau nim ganjil-genap. Untuk KA III ini pembagian kelas adalah berdasarkan besar-kecilnya NIM. Yang dinamakan kelas ‘kecil’ adalah NIM 1-50, dan kelas ‘besar’ adalah NIM 51-sisanya. Gw sendiri NIM 78 (Platina), jadi masuk kelas ‘BESAR’.

Begitu dapet kabar kalo kelas ‘BESAR’ dosennya adalah Bu Samitha, gw langsung deg-degan. Wajar, karena isu yang berkembang diluar sana menyebutkan bahwa kelas yang diajar ama beliau bersifat ga maen-maen. Serius tapi tegang. Salah dikit, keluar. Meleng dikit, keluar. Gabisa jawab pertanyaan, bediri (model kelas Pa Rukman).

Tapi setelah menjalani perkuliahan ini, ternyata tidak semua benar. Satu hal yang pasti adalah, si ibu suka tiba-tiba nanya ke mahasiswa.

“Apa yang dimaksud ini? kalo itu apa? Knapa dia diukur? Sinarnya jalan kmana itu??”

Kalo uda keluar pertanyaan ky gt, dan lu gatau jawabannya, ini tips ampuh dari gw : JANGAN TATAP MATANYA !! don’t even raise your head, just stay low and keep busy : pura-pura nyatet, sok-sok baca Harvey, ato pura-pura ngiket tali sepatu.

Karena oh karena, begitu si ibu bertanya, layaknya antivirus dia bakal memindai (full scanning) peserta kelas yang kepalanya tegak atau yang LAGI NATAP MATANYA.

In that situation, 99.78 % lu bakal disuru jawab. Bagus kalo lu tau jawabannya, tp kalo gatau?

————-

Ini adalah pengalaman pribadi gw sendiri….ketika itu si ibu lagi nerangin entah alat spektroskopi yang mana…

Dosen : jangan lupa, semua pengukuran menggunakan alat itu harus dikalibrasi dulu..ada yang namanya blanko…apa itu blanko ?? (sambil nyari mahasiswa buat ngejawab, dan ditemukanlah GUA lagi ngeliat mata si ibu)..yak kamu, apa itu blanko??

Gw : hah?! Blanko…analit yang tidak mengandung sampel bu…

Dosen : oke..apa itu kurva kalibrasi?? (masih menatap gw)

Gw : ewh..kurva kalibrasi…ya kurva untuk mengkalibrasi alat bu (hehehe jawaban yang sangat awam)

Dosen : ck..(sambil memalingkan mukanya dari gw)…kalian ini uda tingkat 3..coba tolong kalau menyampaikan sesuatu itu yang bener, sistematis dan jelas…jangan ngejawab kayak tadi.

*sial sial SIALLLLL…sejak saat itu gw berikrar ga akan ngeliat mata dia lagi pas kuliah😛😛

————–

Oh iya ada 1 hari kuliah yang teringat terus di benak gw. Kalo gasalah inget, itu adalah jam kuliah yang cuma 1 jam. Harusnya dipake presentasi, tapi karena pagi itu MATI LAMPU, jadi ga ada presentasi maupun kuliah (ibu biasa kuliah make infocus). Berangkatlah gw, Feidy dan Erik (gw nginep di kosan Erik) menuju prodi kimia. Liat di gedung sekitar koq nampak mati lampu. Kita uda seneng aja ga ada kuliah kl mati lampu hehehe…

Masuk prodi kimia, benerlah itu ternyata lagi blackout. Langsung kita cepet-cepet naek ke 1318 karena uda telat hamper setengah jam ehehehe dan begitu masuk, seisi kelas langsung ngeliatin gw, ada yang keheranan, ada yang cengo, ada yang kagum, ada yang terpesona (hahahaha), tapi yang jelas adalah si ibu ngeliatin gw terus sambil senyum+geleng-geleng. Sebabnya apa?

Yak, gw gasempet ngeringin rambut gw pagi itu karena telat bangun. Tau sendiri rambut gw gimana waktu itu haahaha. Ini adalah rekonstruksi penampilan gw waktu masuk kelas itu

Believe it or not, ini adalah tampak depan gw, BUKAN tampak blakang. Kalo itu lagi kuliah tengah malem jumat kliwon pasti gw disangka mba kunti haghahhgahg.

———–

Ngomong-ngomong tentang praktikum, semester ini adalah masa-masa gw SANGAT MENIKMATI kegiatan praktikum. Di kuliah uda panjang lebar cerita teori tentang instrument kimia, dan sekarang waktunya praktek !! tapi, gw praktikum make instrument sendiri, yaitu digicam !

Hahahaha setiap praktikum pasti gw bawa kamera buat foto-foto. Kalo ditanya asisten buat apa, gw bilang buat mendokumentasikan kegiatan praktikum buat buku angkatan (cailaaa mana ada hahahaha). Kalo Irfan-Kevin identik dengan kuvet ama spektrofotometer, gw identik dengan kamera. Bhuahahaha. Oleh karena itu gw SANGAT SANGAT bersyukur dapet pimprak Pa Bachri.

Sosok Pa Bachri memang misterius. Uda mah jarang ada di lab, kalopun lagi ada juga dia cuma numpang ngerokok di ruang peminjaman alat situ hahahahahaha makin merajalela lah gw jepret-jepret. Keadaan ini dipermulus dengan pimprak dan asisten yang juga NARSIS DOT COM seperti Bang Amman dan Ka Arfan hehehehe liat aja foto2nya, dan simpulkan sendiri suasana lab kaya gmn😀

serius mengamati (bukan kerja)
keliatan ga tuh titik nol nya?? haghahghag😛
koyimetri 1 : ngukur sambil merem
koyimetri 2 : titrasi 2 buret sekaligus
ngintipin asisten lagi nilai jurnal kita
ketauan ngintip, disuru masuk n dibabuk !!
kapan lagi bisa foto bareng pimprak !!

~~~~~~~~~~~

KIMIA ANORGANIK II

Bu Djulia Onggo pernah cerita :

“Kalo ada presiden dateng ke kampung kamu, mau disuguhin makanan apa? Masa nasi+lotek?? pasti nyediain yg special donk, potong sapi kek, potong kambing kek, potong banteng kek. Tapi apa mungkin seorang presiden bisa ngabisin masing-masing satu ekor sapi guling dan kambing guling? Ngga donk, mangkanya dia pasti bilang cmon people, let’s eat together !”

“Jadi si presiden ngasihin lagi makanannya ke rakyat untuk diabisin bersama-sama. Itulah yang namanya phi backbonding. Yang seharusnya nerima, malah memberi balik untuk dipake bersama-sama…”.

Haaaaaaah? nyeritain ikatan phi backbonding ternyata….Oke bu, nice story….tapi malah bikin gw tambah bingung. Emang susah ngerti kl belajar ga pake hati hahahahaha.

Untung aja pas sidang gw ga ditanya itu.

Dosen anor : ceritakan yg dimaksud ikatan phi backbonding !

Gw : Siap ! Pada suatu hari di negri Cina, sang kaisar ingin berkunjung ke satu desa, dan orang desa menyiapkan sapi guling buat menyambut kaisar itu………..

BHUAHAHAHAHHAA

—————-

Kalo di ruang kuliah uda mentok, satu2nya jalan untuk refreshing adl di lab. Yap, di praktikum kali ini gw ga berada jauh2 dari kelompok gw : Cath-Irfan-Kevin-Koyim-Moci. OMG gw bersyukur banget dapet NIM disekitar orang2 ini..Kalo ga pasti kehidupan lab gw sangat suram hahahaha.

Oleh karena merekalah (meskipun ga nyaman) gw bisa melewati praktikum ini. Apalagi tes awalnya susah n muka asisten pada judes (definisi asisten : orang yg muncul cuma buat meriksa jurnal ama ngasih tes awal) hahghahghag. Mereka ga ada saat kita mw memulai praktikum, minjem alat, nimbang bahan, atau kerja. Mereka ada hanya saat pembahasan, itu pun seadanya ckckckck.

Tapi bukan manusia namanya kalo tidak mengambil hikmah positif dari tiap kejadian. Well, hikmah yang bisa gw ambil dari keadaan praktikum seperti ini adalah gw bisa bebas berekspresi dan berkreasi, sambil mendokumentasikan kegiatan laboratorium tiap kelompok hahahahaha. Yap, kurang lebih sama kayak praktikum KA 3, di lab anor ini gw lebih dominan megang kamera digital daripada spatula, gelas kimia, gelas ukur, dan gelas-gelas lainnya.

Tiap gw niat ngerjain sesuatu, gw nanya dulu ke irfan “bagian gw mana nih?” si Irfan selalu, “udah gausah, ntar lagi jg beres semua”. Gimana gw ga NGANGGUR ?

Saking nganggurnya gw pernah nimbang bahan yang sebenernya gaperlu ditimbang. Sial. washing time banget ! *buang-buang waktu

Kalo tentang accident, hmmmm gw paling inget tuh ada 1 mahasiswi yang lengannya kena entah zat apa, trus langsung diolesin apaaa gt ama si analis biar ga menjalar lukanya hiiiii serem abis ! Kebetulan gw lagi dalam kegiatan liput-meliput, yauda langsung gw cepret hehehehe😛

Apaan tuh…ampe notol-notol kuning gt kaya macan aja hahahahaha😛

————–

Tiada praktikum tanpa yang namanya kedodolan. Hahaha. Gw pribadi kalo ditanya apa kebodohan paling bodoh gw selama praktikum anor? Tanpa ragu gw akan jawab “tragedi zeolit”.

Alkisah modul trakhir semester ini adalah si zeolit itu. Dan karena modul terakhir, gw berniat serius ! Bikin jurnal sendiri, pake jas lab punya sendiri (selama ini entah punya sapa hahaha), dan ga bawa-bawa kamera. Misi gw hari itu sudah mutlak : pengen kerja.

Seperti biasa diawali dengan pembagian kelompok kecil, gw kebagian partneran ama moci. Hahaha. Marcell dan Maria Mortalisa. Kelompok ini sungguh sangat suram😛😛

Anyway gw tetep berusaha tenang dan cool kayak Irfan. Gw ga banyak omong, segala kerjaan gw kerjain sendiri, mulai dari nandatangan absensi, nimbang, dan minjem alat gelas ke gudang. Si petugas gudangnya ampe keheranan akan kemunculan gw pas mw minjem alat. Ngeliat gw ky ngeliat orang asing. “mas namanya siapa ya?” Sial !

————-

Bagi-bagi tugas dengan Moci, oke gw ngerjain bagian pertama dari modul zeolit ini, yaitu sintesis zeolit. Jaaaah sintesis doank, 55 menit juga beres pikir gw. Yang lama mungkin bagian analisisnya ntar, bagian si moci hahahaha. Maka bekerjalah gw dengan santai.

Tapi ternyata..modul ini ga semudah membalikan telor ceplok. Mungkin masih pada inget, kita harus bikin 2 zat dulu, zat A dan zat B. Nah bikin 2 zat inilah yang menyita waktu, bisa ampir 2 jam sendiri hahahahaha. Setelah 2 jam, siaplah itu zat A dan B, maka langsung gw campur aja di gelas 600ml.

Abis nyampurin, gw baca modul lagi, dan ada tertulis :

…setelah dicampurkan, larutan terus diaduk selama 1,5 jam….

Edaannnnnn becanda kali ni modul, ngaduknya lama-lama pisan ky ga ada kerjaan aja. Tapi gw harus ikut arus. Gw liat kelompok Cath-Irfan dan Kevin-koyim uda mulai ngaduk duluan entah berapa jam yang lalu. Uda mw beres aja mereka. Karena gaenak kl mereka pulangnya telat cuma gara-gara nungguin gw ngaduk, jadilah waktu pengadukan gw disinkronkan ama mereka. Kalo mereka beres ngaduk, gw juga udahan (hahahaha). Hasilnya, kurang dari setengah jam gw uda beres ngaduk hahahahahaa.

————-

Tahap selanjutnya adl :

…residu dicuci dengan akuades sampe pH-nya netral…

Okeeeeeee ini sih anak SMA jg bisa…tinggal nambahin aer ampe pH 7 kan? Hahahaha.. Tapi ternyata waktu sudah menunjukkan praktikum telah berakhir. Kata salah satu asisten kerjaannya dilanjutin minggu depan aja, harap si zeolit simpan di laci masing-masing.

Sial pdhl ini kesukaan gw, maen aer. Yasudah deh. Gw akan kembali lagi kesini minggu depan.

Keesokan harinya (catat ! keesokan harinya), gw ketemu Devy lagi lari-lari (dia ga lagi lari pagi, tp emang kebiasaannya ky gt…she’s very mobile). Mau kmana dev? Ini, mw netralin zeolit. Hah oke karena menurut gw dia emang luar biasa rajin, gw ga terganggu…dalem hati sih nyantei aja kaleee…hahahaha…gw sih minggu depan aja netralinnya…

Keesokan harinya lagi, gantian ktemu David yang mw netralin zeolit. Abis itu Athiya, abis itu Aziz. Jawaban mereka sama semua : zeolit, cell..

Gw heran ini apapaan anak-anak honours koq sangat on fire sekali nyuci zeolit. Yauda sih, gw gamau terburu-buru…gw mau stay on schedule…lanjutin lagi minggu depan..

—————

(3 minggu kemudian, setelah ujian penutup praktikum).

Pimprak : “perhatian, nilai kalian ga akan dikeluarin kalo blm balikin alat”

Hahahaha seperti biasa mulailah pada panik. Dalam sekejap orang-orang bersliweran kesana kemari. Tampak dimana-mana ada kegiatan negosiasi, tawar-menawar, sampe tukar-menukar barang. Suasananya kaya Pasar Rebo kalo hari Rabu.

“Ada gelas kimia 500mL gak? Tuker ama 2 gelas kimia 100 mL gw donk”.

Dari segi ukuran gelas, si penawar jelas rugi, tapi ngga disini. 1 spatula pun bisa dituker ama sepaket kaca arloji, gelas ukur 10mL dan corong pisah.

Oke, gw akan ikut mencoba mengecek alat-alat gw. Setelah meminta konci lemari ke gudang, siap-siaplah gw membuka lemari gw. Dan saudara-saudara, tebak pemandangan apa yang terlihat…ternyata oh ternyata…Ada 1 gelas kimia gede berisi larutan warna putih…..apakah itu….oh….gw teringat…

Zeolit gw yang belom dinetralin !!!

—————

BHUAAAAHAHAHAHAHAHA gw ama moci cuma bisa melongo.

Ajaib kan? Laporan zeolit gw yang mencantumkan foto hasil sintesis lengkap dengan karakterisasinya uda masuk minggu lalu, bahkan gw uda ikut ujian akhir penutup praktikum, tapi zeolit gw yang blm netral itu masih ada, utuh seutuh-utuhnya, tidak kekurangan dan kelebihan, dengan volume yang sama kayak 2 minggu lalu.

Bisa disimpulkan sendiri gw make data siapa pas laporan zeolit itu😛😛

Jadilah yang ada gw bukannya ngecek alat seperti yang laen, tapi malah sembunyi-sembunyi ngebuang ampir 1 liter zeolit blm netral tersebut. Orang-orang sekitar gw pada nanya ngapain lu cell ? masih gawe? Koq ga ngecek alat?

Gw cuma bisa senyum pasrah.. “ini…zeolit 3 minggu lalu….”

HAHAHAHAHAHAHA

~~~

bersambung di part 2😀

~~~

Cerita dari semester yang lain🙂  :

  1. review semester 1
  2. review semester 2
  3. review semester 3
  4. review semester 4
  5. review semester 5 part 2
  6. review semester 6 part 1
  7. review semester 6 part 2
  8. review semester 7 part 1
  9. review semester 7 part 2
  10. review semester 8

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: