review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 6 (part 1)

5 Jul

Hai temans ! Langsung saja dimulai, pengalaman-pengalaman menarik gw di semester 6. Enjoy !


# Literatur Kimia dan Perencanaan Percobaan Kimia.

Mata kuliah ini biasa disebut LITKIM, dan kita mendapatkan dosen Pak Ahmad Rochliadi alias Pak Ahro. Sound familiar? Tepat, ini adalah dosen yang terkenal karena -konon katanya- bisa menghipnotis. Hahahha. Sebelumnya gw pernah diajar ama dia di kuliah Elektrokimia, dimana di awal kuliahnya dia selalu memulai dengan sesi hypnotherapy. Kalo pada umumnya setiap masuk kuliah dosen mengawali dengan salam, “Selamat pagi/selamat siang“, si bapak ini memulai salamnya dengan, “Tutup mata kalian, ambil nafas yang tenang…”.

Kaya orang mau cabut gigi aja. Hahaa.

pa Ahro

Oke, cerita tentang cara dia membawakan kuliah elektrohypnotherapy bisa diliat di post sebelumnya (semester 5), sekarang gw mau bahas kuliah litkim ini. Firstly, sebenernya gw bingung kenapa singkatannya harus “Litkim” ? Menurut gw kurang representatif ama judul sebenernya yang berbunyi “Literatur Kimia dan Perencanaan Percobaan Kimia”. Kenapa ga “TurKimiN” ? ato “TurMiaCanaCoMia” ? Lebih ‘go internasional’, kaya nama semacam pembangkit listrik gt. Ngomong apa sih gw? Gw juga bingung.

~~~~~

Di semester yang ke 6 ini artinya gw uda tiga tahun hidup bersama orang-orang kimia. Akibatnya, pola pikir gw menjadi rada ke-kimia-kimia-an lah. Jadi, gw selalu mendefinisikan judul/nama mata kuliahnya terlebih dahulu, biar punya gambaran materi di awalnya. Dengan begitu, dalam memahami dan menjalankan hal tersebut niscaya lebih dimudahkan dan dilancarkan segala permasalahannya. Amiin. (kok jadi doa penganten gini?).

Contoh : di semester 2 yang lalu gw punya kuliah “Olahraga Hockey”. Gw langsung membayangkan sekelompok orang maen ice skating tapi berseragam rugby sambil bawa-bawa tongkat. Seenggaknya itu yang gw liat di TV kabel dirumah gw (semua TV juga make kabel, gan!). Dengan sudah punya bayangan awal tersebut, pikiran kita tanpa disadari sudah menuju kearah yang benar. Tidak terlalu sulit untuk menjalankan kuliah tersebut, tentu saja dengan beberapa catatan : ITB gapunya arena skating, jadi olahraganya di GSG. Masih masuk akal kan, tinggal menyesuaikan aja. Aturan maennya juga sama, ngejer-ngejer bola sambil bawa-bawa tongkat.

Itulah yang gw suka dari ITB, punya yang namanya GSG. Gedung Serba Guna. Bisa digunakan untuk berbagai macam kegiatan seperti futsal, bulutangkis, pameran, syukuran wisuda, sampe jobfair. Lama-lama curiga bisa servis mobil juga disitu, ato sunatan massal. Harusnya namanya GMF (Gedung Multi Fungsi), singkatan bahasa Inggrisnya lebih keren daripada GSG. Gw lagi ngomongin apa sih?

~~~~~

“Litkim” (atau yang seharusnya dikenal dengan “TurKimiN”) memberikan suatu bayangan yang ga jauh beda dari pikiran awal gw akan kuliah ini. Dengan judul “Literatur Kimia dan Perencanaan Percobaan Kimia”, bayangan gw adalah tentang bagaimana merencanakan percobaan kimia yang diawali dengan studi literatur. Simpelnya, nyari sumber literatur, trus kita susun percobaan kita sendiri. Oke. Pada akhir kuliah, memang gw merasakan hal tersebut. Tapi, di awal dan pertengahannya saudara-saudara, siksaan yang dirasakan sungguh sangat ter-la-lu.

‘Siksaan’ ?

Di pertemuan pertama dia bilang kita gaboleh telat. Masuk jam 07.00 WPA (Waktu Pak Ahro). Begitu telat, langsung E. Dia bilang ikut kuliah ini pilihannya nilainya cuma ada 2 : A atau E. Mendengar hal itu gw otomatis mengucapkan selamat tinggal kepada sepeda gw.

Gimana ga takut, pengalaman semester 2 gw menyebutkan bahwa dengan berangkat ke kampus naek sepeda untuk kuliah jam 07.00 pagi, gw bisa nyampe kampus jam 8. Yaah paling pagi jam stgh 8 lah. Hahaa. Gw langsung berniat menjual sepeda gw untuk kemudian buka cicilan motor.

Well, ternyata bukan gw aja yang ketakutan telat dengan adanya peraturan ini. Banyak temen gw yang rumahnya jauh lebih jauh jaraknya ke kampus daripada gw. Ada yang rumahnya di Papua bayangin ! Tapi, dia kost di Sumur Bandung situ sih, jadi ga masalah.

Yang gw maksud tentu saja yang emang penduduk Bandung, tapi rumahnya jauh dari kampus. Sebut saja Delvy yang konon rumahnya di daerah Holis. Wooo menurut gw jauh banget tuh. Ato Uli dan Mayang di daerah Kopo. Yudi di Cibaduyut. Uda hampir luar kota. Bahkan ada yang emang itungannya diluar kota, seperti Moci, Dewis, ato Cicit. Jangan mau nelpon kerumah nama-nama diatas, tarifnya diitung SLJJ. Hagahghahgha.

Oke jadi aturan pertamax TurKiMin : jangan telat.

~~~~~~

Aturan keduax : tidak ada titip absen, karena menurut pa Ahro menitip absen adalah modus operandi perilaku kejahatan dan penipuan serius dengan tuduhan memalsukan dokumen negara, dengan hukuman maksimal DO. Buset, ngeri abis. Gw emang tau sih nitip absen tuh ga bener, cuma lebay aja kalo kita sampe dituduh “memalsukan dokumen negara” segala. Jangan-jangan ntar kalo gw gasengaja matahin kapur di kelas, gw bakal dijeblosin ke penjara dengan tuduhan “merusak properti negara republik Indonesia”. Hahaa.

Aturan ketigax : kehadiran harus 100%. Peraturan ini bagus sebenernya, cuma dilemma aja kalo kita kena sakit yang memang bikin kita gaboleh beraktivitas, contohnya demam berdarah. Pasien yang terjangkit DBD kan harus istirahat total. Gabole ke kantor, ke kampus, bahkan ke kamar mandi. Ga mungkin kan kalo pas gw kena DB, gw kudu bawa-bawa infus dan pispot ke kelas sambil ditemenin suster. Kasian susternya.

Secara umum, selama masa perkuliahan kita diberikan tugas tiap minggunya yang harus disubmit ke milis tertentu (selanjutnya gw sebut ‘milis litkim’). Total ada 12 tugas yang diberikan, diawali dengan tugas  1 (T01) yang sangat simpel : daftar ke milis litkim. Istilah kerennya adalah ‘subscribe‘. Lalu berlanjut posting ke milis tersebut tentang bidang penelitian yang dipilih, lalu mendaftar ke milis bidang penelitian tersebut. Waktu itu kelompok gw milih topik biokimia, jadi gw daftar ke salah satu milis biokimia yang ada di dunia.

Masalah mulai muncul di tugas 4 (T04), dimana kita harus mendata segala macem jurnal yang ada di beberapa perpustakaan. Gelozz. Kita harus mencar-mencar dan bagi tugas ke berbagai perpus : perpus kimia, perpus pusat, perpus tekkim, perpus tekling, perpus geologi, perpus material, perpus biologi, perpus LIPI, dan perpus fisika. Itu yang didalem kampus. Untuk yang diluar, kita harus mendata perpus UPI dan UNPAD. Singkat cerita, gw kebagian yang paling jauh, perpus UNPAD. Dan pada suatu hari berangkatlah kita masing-masing perwakilan kelompok –naek mobil Cath– menuju luar kota, ke Jatinangor, hanya untuk mendata jurnal yang ada disana tanpa gw yakin bener-bener bakal dibaca ama pa Ahro.

didepan prodi kimia Unpad

Tugas berlanjut ke tugas 5 (T05) : bikin outline buku (outlining). Nah ini baru nyambung ama tujuan kuliah, ga kaya tugas 4 barusan. Buat apa coba ngedata jurnal-jurnal di perpus-perpus? Is there any chance we use those data in the future? Toh ga diperiksa juga? Kenapa gw jadi emosi ya? Gatau juga sih.

Lanjutkan.

Btw, pengetahuan tentang outlining inilah manfaat terbesar yang gw dapet dari kuliah TurKimiN. Dengan outlining (shortcut : Alt+V+O di Word 2003), pengerjaan segala macem karyatulis (buku, makalah, laporan, skripsi, dll) menjadi lebih mudah dan tersistematis. Sayang skali kita baru mendapat outlining ini di tingkat 3. Coba kalo diajarin dari tingkat 1, pasti kepake banget buat ngerjain laporan praktikum.

Oke, selanjutnya, tugas 6 adalah mencari MSDS, dilanjutkan tugas 7 mencari situs dan mendonlod salah satu jurnal gratis dari situs tersebut, dan situsnya gaboleh sama tiap-tiap mahasiswa. Hehehee. Permasalahan kembali muncul disini.

That means kita harus padulu-dulu nyari situs yang bisa donlod jurnalnya for free. Setelah ketemu situsnya, baru kta donlod salah satu jurnal darisitu, lalu semuanya itu dikirim ke milis litkim.

Persaingan dan perang urat saraf pun dimulai bung. Berdasarkan tugas ini, ga ada istilahnya ‘teman’ atau ‘partner’. Semua adalah lawan, saingan, kompetitor dalam hal pacepet-cepet nyari situs tersebut soalnya ga boleh ada yang sama.

Lucky me, gw termasuk segelintir orang yang pertama tau ketika tugas ini keluar. Kala itu gw lagi ngenet di ruang 1302 (ruang kecil di lantai 3 yang ada kabel LAN nganggurnya itu), lagi iseng-iseng buka courses.chem.itb.ac.id, eeh taunya munculah tugas 7 ini.

~~~~~~

Menjadi orang pertama yang tau tugas tersebut malah membuat gw deg-degan. Gw komat-kamit situs apa nih yang kudu gw pilih. Gw mulai berpikir situs-situs yang ada di dunia, tapi yang kepikiran Google.com mulu. Masa gw daftarin ‘google.com’ ? Bisa diketawain ntar. So gw jadi stress, panik dan keringet dingin saking bingungnya.

Selama ini kan dikampus kalo ngenet gw buka detik.com ama yahoo.com. Paling jauh juga Friendster.com. Ya, di jaman itu Facebook belum muncul.

Friendster.com?” pikir gw.

Boleh juga, daripada stress gajelas, mending update status di FS. Kayanya bagus kalo gw tulis status : “Ane pertamax yang tau tugas 07, gan ! “.

Oke. Ketika gw mengetik Friendster.com dan menekan enter, gw makin stress. Ternyata muncul si cumi monyong. Sial. AI3 gw uda abis. Makin stress aja gw. Aaargh. Ditengah kefrustasian dan ketidakberdayaan itulah tiba-tiba gw melihat 1 temen melintas di depan 1302…David…temen sekelompok gua ! Langsung aja gw panggil,

Oi David Kasidi, S.Si, M.Si !! Uda tau blm tugas 07 uda keluar?? pinjem AI3 donk“.

Hahaha. Tujuan utamanya emang buat minjem AI3, bukan ngasitau tugas uda keluar.

Singkat cerita, dia minjemin AI3nya. Oke 1 masalah beres, sekarang tinggal masalah situsnya. Kaga mungkin lantas gw buka Friendster.com didepan seorang David. Gengsi donk ah.

Vid, tau situsnya gak, mau donk, gw sama sekali gatau uy

Cobain sciencemagz.org cell

Tuh kan ni anak sakti abis, bisa langsung terbesit situs yang aneh-aneh itu, blakangnya .org pula, bukan .com.

Ini gratis vid? Gw pake ya, lu tau situs yang laen gak? Kalo ga, biar situs ini buat lu aja, nti gw nyari lagi yang laen…“.

Wues mulia banget kan gw, meskipun tentu saja sambil cemas. Ga lucu aja kalo dia malah ngomong, “Seenaknya banget lu ngambil situs gw. Gatau situs yang laen? DERITA LO aj itu mah !“.

Untungnya itu ga kejadian *fyuuh*. Dengan gaya khasnya yang santai bersahaja, dia ngomong, “Pake aja cell, gw tau situs yang laen kok“.

Yes !!

David Kasidi

Dapat disimpulkan, situs sciencemagz.org akhirnya jadi milik gw. Gw agak tenang, sambil mikir juga kalo gw ga cepet-cepet donlod jurnal darisitu dan dimasukin ke milis, satu-satunya situs yang gw tau ini bakal angus.

So, i played a trick : langsung aja gw submit email kosong ke milis, dengan subjek “T07_K08_www.sciencemagz.org_Marcell Sinay”, tanpa jurnalnya. Otomatis mahasiswa laen gabisa make sciencemagz.org lagi buat donlod jurnal gratis. Hahahaa. Kan bisa juga donlod jurnalnya nanti-nanti lagi, tinggal kirim lagi aja emailnya😛.

Dan bener saja, gw adalah mahasiswa pertamax yang submit T07 ini, ga lebih dari 10 menit sejak tugasnya keluar. Sebagai ucapan terimakasih karena uda ngasih situs ke gw, ya gw share trik gw ke David. Namanya juga saling membantu. Gw kira dia bakal menolak, eeh gataunya, “Woh iya boleh juga cell trik lu, gw juga donk“.

Hahahaha. Ternyata seorang David ga perfect-perfect amat😛.

So dia orang keduax yang ngumpulin email kosong. Benar benar simbiosis mutualisme. Gw dikasi AI3 ama situs, sebagai balasannya gw nyumbang laptop dan trik cerdas tersebut.

Tapi maaf agan David, pertamax jatah ane !

yeah !

~~~~

Singkat cerita, semua 12 tugas uda beres dilalui, dan tiba waktunya masing-masing kelompok presentasi. Gw sendiri *parahnya* baru tau trakhir-trakhir kalo ternyata tujuan akhir kuliah ini adalah masing-masing kelompok membuat dan mempresentasikan proposal penelitian. Awalnya gw kira abis selesai 12 tugas itu tuh uda beres. Hhhhhhhh.

presentasi litkim

Masa presentasi adalah masa-masa yang cukup menghibur, dimana tiap kelompok punya dresscode masing-masing. Rata-rata tiap anggota kelompok menyamakan warna bajunya ketika tampil, atau memakai asesoris yang khas kelompok mereka seperti rompi, dasi atau suspender. Ada juga kelompok yang sengaja mendesain dan membuat baju khusus untuk presentasi. Mantap.

kelompok litkim (1)

kelompok litkim (2)

kelompok litkim (3)

Tapi satu yang gw inget tentu saja ada kelompok yang make BATIK. Luar biasa, kenapa kelompok gw ga kepikiran make batik ya? Ntau deh. Ada 3 kemungkinan sekelompok orang make batik : nasionalisme kelompok tersebut sangat tinggi (apapun acaranya, pakaiannya tetep batik) ; ada kenalan yang buka usaha batik jadi dapet diskon gede kalo beli banyak ; atau mereka kudu langsung berangkat nikahan pas selesai presentasi. Hahaha. Overall, gw acungkan 2 jempol buat kelompok batik itu.

************************************************

# Anorganik 3 : Struktur dan Kereaktifan Kimia.

Ini dia matakuliah yang ga kalah Afghan (baca : sadis) ama TurKimiN. Bukan karena banyaknya tugas ato apa, tapi angka kelulusannya yang mencengangkan. Bayangin aja, -seinget gw-, setelah 2 kali dilangsungkan ujian (UTS 1, UTS 2,), sekitar 65% peserta kelas KAGA LULUS ! Sisanya kebanyakan C, dan kalo ga salah yang dapet B apalagi A bisa diitung dengan jari sebelah tangan. Huahaaa. Bener-bener chaos.

Nilai gw sendiri apa? Jangan tanya….Bisa dapet D di anor 3 ini aja uda bakal tumpengan gw. Hal ini karena saking ga kebayangnya gw ama kuliah ini. Mau bukti? Lihat salah satu soal ujiannya.

1. a. Fosfor putih (P4) merupakan zat yang mudah terbakar. Gambarkan polihedra fosfor putih dan polihedra senyawa yang dihasilkan setelah proses pembakaran.

Sial. Gw gasuka nih soal-soal yang sifatnya wawasan gini. Meskipun ujiannya openbook pun gw ragu bisa nemuin jawabannya di google. Udah mah gw ga kebayang wujud P4 tuh yang kaya gimana, apalagi bentuk strukturnya setelah proses pembakaran?? Ga bener ah ni soal.

Gw ngebayangin apapun yang dibakar pasti menghasilkan asap (ingat pepatah : ada api ada asap). Sayang sekali bayangan gw itu kayanya salah, coz gw merasa gapernah diajarain struktur kimia dari asap. Intinya, makin dibayangin makin buntu pikiran gw. Jadi emang kaga usah dibayangin sekalian hahahahaa.

Eh ternyata soal tentang fosfor sialan ini belom selesai sampe disitu. Masih ada sambungannya :

1 b. Dengan radiasi UV, fosfor putih dapat menjadi fosfor merah yang relatif stabil. Gambarkan polihedra fosfor merah yang merupakan polimer dari fosfor putih.

Aaargh apaan lagi ini. ‘Gambarkan polihedra fosfor merah‘ ? Buat ujian ini bolpen aja gw minjem, mana kepikiran kalo kudu bawa spidol merah? Tau gitu gw beli dulu di Balubur.

Gw sangat pasrah menghadapi ujian anor ini. Baru soal nomer 1 aja uda hopeless.

~~~~~~

Ga ada materi yang nempel, plus kurang persiapan (lupa beli spidol), membuat gw had nothing to do but pray. Gw cuma bisa berdoa supaya gua diberi ketabahan dan kesabaran, serta ditambahkan kemampuan untuk memperhatikan kata-kata dosen, sehingga tahun depan gw bisa lebih beruntung di kelas anor 3…

Tapi eh ternyata, buanyak sekali yang bernasib sama kaya gw. Hahahaaa. Like i said, 65% bung, tidak lulus. Inilah kelemahan gw, kadang-kadang suka ikut arus. Bgitu banyak yang ga lulus, gw juga ikut-ikut ga lulus. Gw pikir, kayanya gw ga bakal stress-stress amat ngulang taun depan kalo banyak gini yang ikutan ngulang hahahahaha.

Well, tapi nampaknya dosen gabisa mentolelir keadaan ini. Biasanya di 1 angkatan, kalo peserta kuliah ada 100 orang, kuliahnya bakal dibagi jadi 2 kelas, masing-masing 50 peserta. Masa ntar pas angkatan 2006 kuliah anor 3, kelasnya ada 3 ? Kelas 1 isinya 2006 genap, kelas 2 2006 ganjil, dan kelas 3 2005 yang ngulang. Belum pernah ada dalam sejarah kayanya. Hahaaa.

Solusi cerdas dari bu Djuong adalah, diadakan ujian ketigax yang nilainya langsung jadi nilai akhir, menggantikan 2 nilai ujian sebelumnya. Mantap. Win-win solution. Deal. Uwooo langsung saja gw belajar kesetanan buat kesempatan sekali seumur hidup ini *lebay*. Semua ‘dukun’ alias orang pintar gw datengin semacem Aziz, Irfan, Athiya, Taufik, dll. Dan hasilnya, akhirnya gw bisa lolos dengan predikat hampir ga lulus. Hahahaaa.

****************************

Kita lanjut ke kuliah pilihan luar..

# Manajemen Industri.

Sebenernya gw ga minat-minat amat ngambil kuliah ini, hanya saja waktu itu gara-gara ada kebijakan baru bahwa untuk lulus kita harus ngambil matakuliah manajemen, jadinya gw ambil deh.

Lumayan penyegaran juga sih, kasian otak gw uda karatan gara-gara dicekokin kimia mulu. Di kuliah ini si dosen ngomongin duiiiit terus. Hahahaa. Akibatnya gw gapernah ngantuk, materinya dikit-dikit duit, dikit-dikit modal, dikit-dikit laba. Sapa yang gak tegiur. Cuma 1 yang kurang : dia ga bagi-bagi duit dikelas, cuma teorinya doank😛

Kalo kuliah yang isinya duit melulu kaya gini sih makanan empuknya orang Cina ato Padang. Seperti halnya orang Batak yang terkenal sadis kalo lagi tawar-menawar harga di pasar, orang Cina dan Padang terkenal dengan seni dagangnya. Bakat alami, apapun yang disentuhnya akan menjadi uang, kayak Medusa. Kayanya kromosom mereka bukan XX ato XY, tapi $X ato $Y. Hahahaaa.

Well, kalo ngomongin bakat emang selalu menarik. Orang Ambon dilahirkan dengan bakat nyanyi atau suara merdu, sampe muncul pepatah “bayi Ambon nangis pun bisa bikin orangtuanya tertidur”. Hahaha lebay. Tapi itu ga berlaku buat gw. Gw termasuk orang Ambon yang ‘unik’ (ato aneh?) karena gabisa nyanyi. Entah apa yang salah dengan pita suara gw, sampe-sampe suara gw ga ada di tangga nada doremifasolasido.

~~~~~

Kalo Padang apa pepatahnya? Gw pernah denger 1 ungkapan yang kocak, “Dimana ada keramaian, disitu orang Padang buka lapak”.

Hahahaaa.

Gmn kalo Cina?

Ada 1 postulat yang beredar di kalangan pedagang di balik tembok besar sana : “Kalo dagang, mahalin harga satuan tapi kasih diskon buat yang beli banyak, dan harus tetap untung”.

Hahaa. Gampang diucapkan tapi susah dipraktekkan. Yang mengerti dan memahami serta dapat melakukannya hanyalah orang-orang dengan kromosom $X atau $Y.

Oke gw kasi contoh.

Misalnya harga bandros diseluruh Indonesia Rp 3000. Eh….jangan bandros, susah ngebayanginnya, mana ada orang Cina jualan bandros.

Oh, yang lagi jaman sekarang deh….sendal crocs.

Misal harga sandal crocs 150 rebu/pasang, berlaku di seluruh Indonesia. Ditangan orang Cina, sandal itu harganya dipatok 200 rebu/pasang. Lebih mahal, tapi kenapa barangnya tetep laku? Here’s the tricks.

Trik nomer 1 : naikkan mood calon pembeli dengan cara memujinya.

Wanita biasanya kalo uda dipuji lupa segalanya termasuk isi dompetnya, apalagi dompet pasangannya. Dan wanita-wanita yang seperti inilah yang menjadi sasaran empuk ngko-ngko pedagang crocs.

Mulai dari pujian sederhana : “Yaa, untuk ibu cantik ini, oe kasi laaa potongan harga”,

Ato pujian sotoy : “Wah bajunya keren bu, luar negri punya ya? Mirip bajunya Lady Gaga yang baru lho …Cocok nih warnanya ama crocs oe..”.

Bahkan sampe pujian sangat sotoy dan ga logis, “Wow ibu keliatan awet muda banget ya, rahasianya apa sih? Oe ngeliat ibu jadi inget sama anak oe yang baru 17 tahun…gajauh beda…pake crocs bisa lebih keliatan awet muda lho, bisa menghilangkan jerawat, mencegah mutasi DNA, sekaligus mengobati kanker kulit”.

~~~~~

Tentu saja perbendaharaan katanya bisa macem-macem, disesuaikan penampilan calon pembeli. Sukur-sukur kalo emang dia cantik, tapi kalo ngga ? Kan bo’ong itu dosa? Yaaa gapapalah demi bisnis. Haghaghagha.

Tapi jangan berlebihan juga muji si ibu : “Astaga ibu cantik banget, seumur hidup oe baru liat wanita secantik ibu. Oe yakin, ibulah makhluk Tuhan, yang tercipta, yang paling sexy…Cuma kamu yang bisa, membuatku, terus menjerit…aw..aw..aw..”

Hahaha. Mungkin si penjual lolos tuduhan plagiat dari Mulan Jameela, tapi kayanya dia ga lolos dari bogem suami si ibu, ato tamparan dari nci-nci si istri penjual itu sendiri.

Yang gampang adalah kalo si ibu dateng ama anaknya yang masi kecil. Triknya adalah….puji anaknya !

“Waaa cantik banget sih kamu, namanya siapa nak? Rafflesia Arnoldi?? Duuh namanya secantik orangnya ya…anak siapa sih? Ibunya pasti lebih cantik ya….buat si cantik ini oe kasi potongan harga deh buat crocsnya..”

Mantap kan.

Itu kalo pembelinya ibu-ibu…Gmn kalo bapak-bapak ? Ga mungkin donk si ngko-ngko ngomong, “Idiih, bapak ganteng deh, oe kepincut jadinya bo, sini oe kasi potongan harga, special buat yey”.

Yang ada si bapak-bapak malah kabur ato manggil satpam.

So gimana caranya menaikkan mood seorang bapak-bapak tanpa menimbulkan kesan homo? Triknya gampang…puji istrinya !

“Silakan pa, sandal crocsnya, kalo make ini istri tambah sayang lho”

*entahlah dari belah mana nyambungnya, yang penting usaha coy !*

“Sandal crocs, sandal crocs, pilihan lelaki jantan, Obama aja pake sandal ini dirumahnya”

*oke ini sih uda sotoy abis, tp gapapa demi menarik perhatian pembeli*

Skali lagi gw ingetin, jangan berlebihan. Do not lebay.

“Crocsnya pak, buat istrinya mungkin? Bujubuneng, ngomong-ngomong istri bapak cantik banget ya, kulitnya putih, bening, mulus, rambutnya panjang, tubuhnya langsing, seksi, bahenol, padat berisi…kaya dewi kecantikan yang jatoh dari kora-kora Dufan…oe jadi jatuh cinta lagi nih…minta nomer HPnya donk..”.

Beudeuh…uda ngaco, sotoy, ngeres pula. Yang ada malah dibogem..

Hahahaa.

~~~~~

Oke lanjut, ke trik kedua.

Dengan fenomena yang sama : harga sandal crocs 150 rebu/pasang, berlaku di seluruh Indonesia. Ditangan orang Cina, sandal itu harganya dipatok 200 rebu/pasang. Lebih mahal, tapi kenapa barangnya tetep laku?

Trik nomer 2 adalah : pancing pembeli untuk membeli lebih dari satu barang.

Tinggal bilang, “Dijual crocs sepasang 200 rebu, 2 pasang jadinya 380 rebu aja, 3 pasang jadinya 560 rebu aja, 4 pasang jadinya 740 rebu aja, dst dst”.

Ini adalah taktik jitu yang diturunkan turun-temurun dari jaman dinasi Ming sejak 130 tahun sebelum masehi. Analisisnya gampang, tinggal itung-itungan sederhana aja.

Pembeli akan ngeliat 1 pasang = 200 rebu (harga sebenernya 150 rebu, but they don’t know).

Lalu dijual 2 pasang = 380 rebu. Harga sebenernya 300 rebu. Penjual untung 80 rebu, pembeli mengira dia hemat 20 rebu (400 rebu-380 rebu).

Liat yang 3 pasang = 560 rebu. Harga sebenernya 450 rebu. Penjual untung 110 rebu, pembeli mengira dia hemat 40 rebu (600 rebu-560 rebu).

Mantap kan?

Digabung dengan trik nomer 1, akan terdengar lebih mematikan.

Ini oe jual 200 rebu sepasangnya, tapi buat ibu yang lebih cantik dari Manohara ini bolehlah oe potong harga…2 pasang jadi 380 rebu aja…

Ato

“Beli 2 aja bu? Mungkin nambah 1 lagi buat anaknya yang ga kalah cantik ama ibunya ini? Khusus buat bidadari cilik calon putri Indonesia ini pasti donk oe kasi potongan…jadinya 3 pasang cukup 560 rebu…yaaah, bisa oe turunin lagi biar pas…550 rebu aja”

Beeeuh maut abis !

Hahaaa.

~~~~~

Kalo masih ga mempan juga, masih ada trik ketiga…..Gunakan kalimat pamungkas : “boleh dicoba dulu silahkan…”.

Yak, ini berlaku ga cuma buat pedagang crocs saja saudara-saudara. Penjual baju, celana, topi, cincin, kalung, gelang, dll dll juga menggunakan kalimat pamungkas ini. Mereka menggunakan jurus marketing tingkat tinggi dengan cara memainkan trik psikologis pikiran manusia : ketika seseorang mencoba/memasang barang di badannya, dia sudah 50% berpikir barang itu adalah miliknya. Artinya, dia akan merasa sayang kalo barang itu dikembalikan lagi ke penjualnya.

Lagi-lagi, kalo uda begini, ini adalah sasaran empuk bagi ngko-ngko penjual crocs. Ketika crocs mereka dicoba oleh seseorang, APAPUN YANG TERJADI pasti langsung mengumbar puji-pujian seperti : bagus, cantik, cocok, serasi, dll.

Mulai dari yang sederhana, “Tuh kan, jadi kaya selebritis…”.

Ato tahap menengah, “Wah sudah seperti oe duga, crocs ini emang cocok dipake ibu, jadi tambah cantik, mempesona, orang-orang pada ngeliatin lho daritadi..”.

Ato tahap lanjut, “Astaga ! OMG ! O EM JI !! Seumur hidup oe, oe belum pernah liat paduan kombinasi yang indah antara paras cantik ibu, pakaian, dan sandal crocs itu ! Fantastis bombastis fenomenal !! ”.

Hahaa lebay.

Btw gw lagi ngomongin kuliah apa sih ini? Oia, manajemen industri.

~~~~~

Berdasarkan ilustrasi diatas, sedari awal gw uda menyangka seorang Handajayarusli bakal merajai kuliah ini. Kolaborasi tampang Cina dan darah Padang membuat dia tidak hanya pandai teori berdagang, tapi juga teori manajemen industri. Istilah dari Pak Chairil, si Handajayarusli ini adalah Pacinko…”Padang Cina kota”…Hahahaaa.

Handajara Rusli si 'Pacinko'

So, ada kejadian apa di kuliah ini? Hmmm…oia, di kuliah ini nilai ujian 1 gw sama dengan nilai Athiya !! Huahahahah *tawa puas*. Yaeyalah, secara, Athiya gitu, ga sembarang orang bisa menyamai nilai ujian dia. Selama ini prestasi paling tinggi gw adalah nilai ujian gw mencapai setengahnya nilai dia. Itupun gw uda belajar setengah gila sambil pergi ke dukun minta diterawang soal ujiannya, sedangkan Athiya ngefur ga ngerjain 1 soal. Hahaa.

Athiya adalah salah satu orang yang jadi inspirasi gw selama di kimia. Orangnya low profile, taat beribadah, sangat pintar luar biasa tapi tak sombong dan *yang paling susah* selalu sabar mengajari gw.

Manusia-manusia seperti Athiya ini yang ga akan nyambung kalo ngobrol ama gw. Bahan omongan dia sehari-hari kalo ga orbital elektron ya fungsi gelombang atom hidrogen. Topik paling ringan buat dia mungkin penurunan persamaan energi bebas Gibbs ato hukum termodinamika tingkat lanjut.

Gw curiga kalo dia bersin suaranya bukan “Huatchii !”, tapi “Heissenberg! Heissenberg!”. Hahahaaa. Mana nyambung ama otak gw yang isinya cuma sekitaran gundu, robot-robotan, ama layangan. Istilah Windowsnya, gw gak compatible ama dia.

Oke, pokonya gw seneng banget bisa punya nilai ujian yang sama kaya Athiya. Kejadian bersejarah dalam hidup gw ini bisa terjadi karena 2 kemungkinan. Kemungkinan pertama, gw tiba-tiba kemasukan roh Einstein, Newton, Galileo, Enrico Fermi, ama Lambert-Beer sehingga membuat gw menjadi pintar luar biasa. Ato kemungkinan kedua, si Athiya ini ga menguasai materi ujian.

Gw sempet mikir kayanya yang terjadi kemungkinan pertama deh, tapi sayang, kenyataannya yang kejadian kemungkinan kedua. Hahaaa. Ternyata Athiya punya sedikit kelemahan di kuliah non-MIPA. Kayaknya gara-gara dia jadi suka baca komik deh. Kira-kira sama kaya gw lah. Bedanya, gw juga kewalahan di kuliah MIPA, termasuk kimia. Mau jadi apa gw, di kuliah MIPA ama non-MIPA sama-sama kewalahan? Hahaaa.

Athiya baca komik

************************************************

# MPD (Manajemen Potensi Diri).

Sesungguhnya gw sangat bingung kenapa gw bisa-bisanya ngambil matakuliah ini. Oh iya, soalnya denger-denger ni kuliah termasuk salah satu yang ’paket A’. Okedeh, karena kebutuhan mendesak, demi masa depan yang sedikit agak lebih cerah, terpaksa gw ambil kuliahnya (hahaa :P).

Dosennya bernama ibu Yuni. Si ibu ini ya, for you know, punya kemampuan yang hebat. Dia bisa ngomong gaaaaa brenti-brenti selama 2 jam penuh. Sendirian. Awesome ! Ngalahin si ’suwper sekali’ Mario Teguh yang cuma bisa 1 jam, itupun diselingin iklan. Hahaaa. Kalo ngasi kuliah aja bisa ngoceh 2 jam nonstop, gmn kalo lagi ngegosip yak?

Seperti biasa, di awal sekali gw mencoba mendefinisikan judul kuliah tersebut : manajemen potensi diri. Artinya, kuliah ini akan membahas bagaimana kita memanfaatkan potensi kita. Artinya, di akhir kuliah ini kita akan menemukan sebenarnya potensi apa yang ada dalam diri kita.

Artinya, yang ngambil kuliah ini belum tau apa potensi mereka donk ?

Jadi, yang ikut kuliah ini adalah orang-orang yang ga jelas orientasinya donk ?!

Jangan ’orientasi’ deh, kesannya aneh banget…

Jadi, yang ngikut kuliah ini adalah orang-orang yang belum jelas tujuan kehidupannya donk ? Hhhhhhh suram.

Gw langsung membayangkan setelah lulus kuliah ini ada mahasiswa yang bilang, ”Waah, ternyata potensi gw di sastra sunda, bukan pertambangan !” . *jauh banget nyasarnya*.

Waah ternyata gw cocoknya jadi atlit bulutangkis, bukan kiper…pantesan kalo ada bola dateng bukannya gw tangkep, malah gw smash”.

Kira-kira kaya gitu. Serem juga sih, jadi kaya primbon-primbon gimanaa gitu.

~~~~~

Gw liat-liat peserta kelas, pengen tau kaya gimana sih muka-muka mahasiswa yang lagi kebingungan akan orientasi kehidupannya. Lucu juga, berbagai macam ekspresi gw temukan. Ada yang cemberuuuuut terus. Ada juga yang senyuuuum terus sampe-sampe gw sangka itu Joker. Bahkan ada yang polos abis. Datar sedatar-datarnya, ga ada ekspresi ama skali, kaya orang korban hipnotis.

Di pojok lain, ada yang celingak-celinguk terus kaya lagi nunggu angkot. Ada yang lagi nulis, tapi bentar-bentar ketawa sendiri, trus lanjut nulis lagi. Serem abis. Di pojok lain lagi ada 2 orang yang dari gayanya sih nampak lagi maen tenis, tapi gw liat kaga ada raket, bola, ama net-nya. Ada yang tiba-tiba nangis, tapi sedetik kemudian diem, sedetik kemudiannya lagi ketawa, sedetik kemudiannya lagi marah. Ini kampus apa rumahsakitjiwa sih.

Gw jadi khawatir, apa gw satu-satunya mahasiswa normal disini ? (hahaha!). Gw butuh teman ngobrol yang normal biar gw ga ketularan mereka-mereka ini. Well, gw terus mencari sosok normal, sampe suatu detik, perhatian gw tertuju pada pintu masuk ruang kelas, pada seorang mahasiswa yang masuk terlambat………celana kaen coklat……spatu sendal…….pake baju olahraga jaman TPB yang warnanya ngejreng gajelas…….dan di kepalanya ada peci……

Athiya !?!?

Gw langsung melongo…..setengah percaya, setengah ga percaya. Seorang juara Olimpiade Kimia, seorang yang suka tidur dikelas tapi pas bangun langsung ngoreksi kata-kata dosen, dan seorang yang demen banget nyari-nyari posisi elektron pake rumus Schrodinger…..kok iso-isonya terdampar di kuliah ’nyampah’ ini ?!

Athiya

Mata kuliah kaya bgini kan cocoknya buat mahasiswa semacem gw, mahasiswa pasrah yang akan menghalalkan segala cara untuk dapet nilai A dari matakuliah apapun dari prodi manapun untuk mencerahkan masa depan.

Kontan gw langsung kucek-kucek mata, ngelap kacamata ampe bersih, dan memastikan identitas orang dengan sosok mirip Athiya itu. Ternyata dia betul-betul Athiya. Gw ga lagi ngeliat fatamorgana.

~~~~~

Ada beberapa kemungkinan seorang Athiya mengambil kuliah macem gini. Kemungkinan pertama, dia masih bingung akan jati dirinya. Kedua, dia lagi refreshing dari kimia. Ketiga, dia lagi butuh nilai A demi masa depan yang lebih cerah. Kayanya ga ada yang cocok deh buat Athiya. Cocoknya malah ama gw, tiga-tiganya. Hahaa.

Jadi dia masuk ke kemungkinan keempat : dia pengen tau, potensi dia sebenernya di jurusan mana. Kayaknya dia berpikir, “Kok saya masuk kimia tapi lebih seneng matematika ya? Tapi saya seneng fisika juga. Kalo diingat-ingat, nilai fisika saya sempurna terus dari kecil. Pas SD aja malah saya yang ngajarin guru saya”.

“Jangan-jangan saya jatuh di lubang yang salah selama ini…kalo ternyata potensi saya bukan di kimia, kayanya tahun depan saya ikut olimpiade fisika aja. Ato matematika. Ato astronomi sekalian. Kayanya menarik”.

Beda jauh banget ama gw. Gw ngambil kuliah ini murni nyari A doank, kalo Athiya pengen nyari kemungkinan buat ikutan olimpiade fisika.

Hahahaa serem.😛.

***************************

Bersambung ke part 2 ya🙂

GBU

🙂

***************************

Cerita dari semester yang lain🙂  :

  1. review semester 1
  2. review semester 2
  3. review semester 3
  4. review semester 4
  5. review semester 5 part 1
  6. review semester 5 part 2
  7. review semester 6 part 2
  8. review semester 7 part 1
  9. review semester 7 part 2
  10. review semester 8

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: