review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 6 (part 2-end)

5 Jul

sambungan dari part 1🙂

**************************

# Kemometri.

“Kemometri? Apaan tuh?”.

Itulah reaksi pertama gw ketika ngeliat kuliah ini di ol.akademik.itb.ac.id. Kalo kuliah ini, gw sama skali ga punya bayangan akan kayak gimana isi materinya. Gw sama sekali gatau definisi dari ‘kemometri’. Gw bahkan baru denger kata ‘kemometri’ pas lagi perwalian, ketika liat-liat daftar kuliah yang dibuka semester ini.

Gw malah membayangkan semacam terapi kesehatan di rumah sakit : ‘kemoterapi’. Terapi kimia gitu buat penyakit kanker. Hahaha. Tambah bingunglah gw, mana mungkin ada matakuliah kedokteran di kimia. Tapi gapapa, gw tetep pada definisi awal gw, bahwa kuliah ini ga jauh beda dengan kemoterapi. Sapatau ada lab tersembunyi di prodi kimia yang bakal dipake buat praktikumnya.

~~~~~

Penasaran kuliahnya, so gw pengen tau siapakah dosen yang mengajar kemoterapi ini. Gw mulai curi-curi informasi ke senior. Ternyata menurut info, semester ini dosennya ada 2 : pa Zul ama bu Samitha. Hah. Mereka kan dosen kimia yang merengkuh gelar doktornya dibidang kimia analitik. Apa jangan-jangan mereka diam-diam punya lisensi mengajar kuliah kedokteran?

Gw tambah penasaran sekaligus tertarik. Gw curi-curi informasi lagi.

“Kak, kemometri ini praktikumnya dimana?”.

Seorang senior bilang, “Kalo taun lalu sih di labkom”.

“He? LAB KOMPUTER?”.

“Iya”.

Ini semakin aneh. Prasaan kalo gw liat di film-film yang namanya kemoterapi tuh di ruangan yang bersih, dingin, steril, dan tenang. Alat kemoterapy juga gede, yang ntar kita dimasuk-masukin kedalem situ. Sangat bertolak belakang dengan kondisi labkom yang sempit, panas, kotor, berisik, dan bikin emosi. Hahaa.

Karena keanehan itulah gw memutuskan untuk sit-in aja. Pikir gw, kalo gw daftar, nti gw kudu ikut praktikumnya, dan jangan-jangan gw wajib di-kemoterapi sebagai syarat kelulusan. Ngeri dah, nti gw gundul-gundul gimanaa gt.

~~~~~

Peserta kuliahnya ga banyak-banyak amat, sekitar 10 orang. Well, setelah menjalani kuliahnya, gw jadi tau konten dari kemometri ini. Ternyata kuliah ini mirip ama kuliah statistik. Ada persen-persen gitu, trus varian, mean, median, modus. Kalo dari kuliah TurKimiN gw dapet materi tentang Micr. Word, disini gw dapet Excel.

Bagian pertama dibawakan oleh pak Zul. Dia nerangin teori-teori statistik gitu. Bagian keduanya ama bu Samitha, bagian prakteknya.

bu Samitha - pa Zul

Tapi entah mereka neranginnya ga cantik ato otak gw yang uda mengendap saking jenuhnya gara-gara dimasukin materi kimia terus, gw jadi sama sekali ga ngerti apa yang mereka terangin. Mungkin karena teorinya kebanyakan jadi gw uda males duluan. Teori statistik pula, gila aja kalo gw kudu ngapalin. Mending belajar materi yang laen semacem termodinamika ato kinetika (hahaha!).

Kesimpulannya, untung gajadi diambil, soalnya ujiannya juga susah katanya hahahaa.😀

Btw, I have some quiz buat pembaca. Ada 1 pertanyaan dari pa Zul. Dia nanya ini pas kuliah. Mari disimak.

“Apa bedanya kita mindahin 50 ml suatu zat dengan cara 1 kali make labu takar 50 ml dan 2 kali pake pipet volum 25 ml? Jelaskan mana yang lebih akurat”.

Silahkan coba dijawab, yang paling mendekati kebenaran bakal gw kasi hadiah😛.

*********************************

# Seminar Unit Bidang (SUB).

Gw ngambil kuliah ini awalnya just because matakuliah ini sifatnya non-ujian. Cukup ngerjain tugas-tugasnya, nti dapet A deh. Heheee. Tugasnya pun ga selebay TurKimiN…disini tugas pokoknya adalah cari jurnal, presentasiin, lalu dibikin makalahnya. Yang membuat gw tambah tertarik ama kuliah ini adalah, presentasinya diadakan di ruang sidang lantai 2. Hehee. Lumayan sekalian adaptasi buat sidang taun depan.

Dosen koordinator kuliah ini ada dua, bu Deana ama pak Sae. Tambah resep aja kan cos dosennya baek-baek. Kuliah ini juga ga lama-lama amat, soalnya bergantung dari banyaknya peserta kelas. Taun lalu (pas 2004 ngambil kuliah ini) katanya pesertanya membludak jadi kepake masa kuliah full, ampe Juni. Pas gw ngambil, pesertanya sekitar 10 orang. Heheehee. Jadinya cuma bentar, pertengahan April udah selesai semua presentasi. Mantap kan😀

Tapi sayang, semester itu adalah terakhir kalinya matakuliah SUB berlangsung. Soalnya kata dosennya mulai semester berikutnya SUB ini bakal dihapus. Sayang sekali, padahal banyak manfaat yang bisa diambil dari kuliah ini.

Manfaat pertamax adalah, latian presentasi. Uda jelas, namanya juga seminar. Yang jadi fokus adalah gimana kita mempresentasikan jurnal yang dipilih. Manfaat keduax adalah mengasah skill Micr. PowerPoint kita. Dosennya bilang kalo penyumbang persentase terbesar nilai akhir SUB adalah bagaimana kita presentasi, termasuk bagaimana penampilan slide kita.

“Buat semenarik mungkin”, kata Bu Dea.

Manfaat ketigax adalah dari melatih mental. Di SUB ini presentasinya perorangan, bukan kelompok. Tempatnya diruang sidang pula. Kalo ada pertanyaan, kita harus mikir sendiri, ga ada temen yang bantu jawab, dan gabole gugup-an. Jadi latian gimana caranya biar ga tegang kalo presentasi.

~~~~~

Untuk dosen pembimbing di SUB ini gw memilih dosen favorit gw, pa Zeily. Hehehee. Begitu beliau setuju jadi pembimbing gw, gw langsung nanya,

“Pak, buat jurnalnya, saya cari sendiri ato bapak ada usul?”.

“Ooh, coba ambil jurnal terbaru dari sciencemag tentang struktur kristal protein. Nanti sehari sebelum presentasi di kelas, presentasiin dulu ke saya”, jawab si bapak.

Haaah.

Singkat cerita, gw berhasil menemukan beberapa jurnal yang kayanya bisa gw pahami judulnya. Hahaha. Dengan bantuan ko Fendy 2004 (yang kala itu ada di Jepang), gw mendapatkan beberapa jurnal tersebut. *thanks ko Fendy ! :D*.

Gw bikin makalahnya pake ilmu outlining dari kuliah TurKimiN, gw bikin slidenya secantik mungkin pake beberapa software yang gw dapet dari Andi *thx Andi ! :D*, H-1 gw presentasi awal di ruang pa Zeily, dan pas giliran presentasi di kelas, thank God semuanya berjalan lancar dan elegan *halah*😛.

Satu yang gw inget sangat berkesan adalah setelah sesi tanyajawab selesai, si  moderator mempersilahkan dosen pembimbing untuk memberikan komentar. Pa Zeily ngomong gini di kelas, “Iya mmm…Marcell ini memilih jurnal terbaru dari Sciencemag. Semua jurnal dari Sciencemag itu tergolong sulit…dan orang yang bisa mempresentasikan jurnal dari Sciencemag seperti tadi, itu bagus…”.

Beeeeeuuuuuhhhhhh idung gw langsung ilang entah kemana. Emang the best lah dosen yang satu ini. Dia gatau aja kalo gw juga sebenernya bingung apa sih yang gw presentasiin hahahaa.

****************************

# Kimia Masyarakat.

Biasa disingkat ‘kimas’. Meskipun gw agak jijay ama singkatan ini (kesannya kimia mas-mas hahahaaa), tapi okelah. Ini adalah matakuliah 1 sks yang bersifat wajib bagi mahasiswa ‘Honours’. Ga maen-maen dah kalo uda ngomongin Honours. Gw yang notabene mahasiswa ‘Anors’ (anak nongkrongs), langsung merasa pintar ketika ikut kuliah ini. Kenapa? Karena gw dikelilingi orang-orang pintar😛.

Tentu saja orang pintar yang gw dimaksud bukan macemnya Ki Joko Bodo (yang kata Tukul : Ki Joko Stupid hahahaa), tapi bener-bener orang pintar macem Fainan, Reza, Cath, Nissa, dll. Beeuh. Luar biasa emang mereka. Sebenernya itu tujuan utama gw ikut kuliah ini…sapatau ketularan pintar…dikit-dikit jadilaaah. Hahahaa.😛

~~~~~

Kuliah ini enak sebenernya. Cuma 1 sks, paket A, ga ada ujian, kuliah di ruang ber-AC (2104), dan dikasih snack pula. Yang gw seneng dari kuliah ini adalah konsepnya ; mengundang alumni yang udah sukses untuk jadi pembicara di kelas. Mangtap.

Dosen yang memegang kuliah ini bernama bu Megawati. Desas-desusnya sih, dosen yang menurut gw mirip Delvy ini terkenal akan sifatnya yang right on time. Tepat waktu.

"bu Mega" junior😀

Tepat waktu ? Masa sih, berlebihan aja ah…”, pikir gw.

Tapi ternyata, saat pertemuan pertamax kuliah , isu itu menjadi kenyataan. Gw masih inget kata-katanya di kelas.

“Jam 13.30 pintu akan saya tutup. Dan kalo sudah begitu, there is no way, at all, at any cost, at any reason, you can come to this class…”.

Bedeuuuuh…mirip-mirip kuliah TurKimiN juga nih. Untung kuliahnya Jumat siang, abis Jumatan, jadi gw yakin ga bakal telat.

Dan yang kocak adalah, saat itu, saat pertemuan pertama itu, ternyata udah ada yang sukses telat. Hahaa. Setelah si ibu ngecek absensi, dia ngomong,

“Kusniar belum hadir ya? Ada yang tau dimana dia sekarang?”

“Gatau bu…”

“Oke, ada yang punya nomer HP Kusniar?”

Dapat ditebak apa yang terjadi selanjutnya…si ibu langsung nelpon Kusniar ! Telponnya di loudspeaker pula, kaya di termehek-mehek.

Jadi kita bisa dengerin percakapan mereka.

“Halo, dengan Kusniar?”.

“Iya, ini siapa?”.

“Ini ibu Mega, dari kuliah kimia masyarakat”.

“Hah, i-i-i-ya bu…ntar lagi nyampe…saya lagi lari dari gerbang belakang”. *panik*

“Oke, cepet ya”.

“Iya bu”. *nafas terengah-engah*

Hahahahahaha. Horror banget.

~~~~~

Oia, kata bu Mega, karena kuliah ini mengundang alumni, jadi kita harus memberikan image yang baik. Ada beberapa peraturan : pakaian gaboleh seenaknya, gabole make sandal, dan ruang kelas harus bersih. Hahahaa. Jadi serasa balik ke jaman SD lagi, kudu rapihin bangku, ngangkut-ngangkutin sampah, dll.

Biasanya ini adalah kerjaan gw, David, Indra, Feidy, ato Erik, yang kaga Jumatan. Gapapa, tho jadinya sama-sama beribadah. Ingat, kebersihan adalah sebagian dari iman. Jadi, seringlah bersih-bersih😀.

Nah, gw pribadi memetik banyak hal dari mengikuti kuliah ini. Tugas di kimas adalah membuat resume 10 halaman untuk tiap materi pembicara. So biar bisa lancar ngerjain tugas tersebut, gw pikir gw harus mulai mencoba yang namanya ‘mengetik lancar’.

*tutorial bisa diliat disini :D*.

Kenapa? Soalnya gw pernah baca, saat kita menulis, pas lagi banyak ide bermunculan di pikiran kita, kalo kita ga segera menuliskannya, ide itu bisa hilang. Artinya, kalo kita berkonsentrasi sepenuhnya tentang bagaimana kita mengetik suatu ide, ide yang lain akan terlupakan, soalnya kita malah fokus ke bagaimana kita mengetik, bukan apa yang kita ketik.

Bingung ga sih? Hahaha. Gw beri contoh.

Misal, gw disuru nulis 5 nama pesepakbola, dan gw langsung kepikiran nama-nama berikut : Bastian Schweinsteiger, Fabio Quagliarella, Gabriel Agbonlahor, Benjani Mwaruwari, dan Weasley Sneijder. Itu adalah ide-ide gw.

Nah, yang jadi masalah adalah, jika, ketika gw mulai mengetik nama pertama, gw terlalu fokus kesitu. Gw malah sibuk dengan mencari huruf-huruf  ‘s’ , ‘c’ , ‘h’, ‘w’, ‘e’ , ‘i’ , ‘n‘, ‘t’ , ‘g’ , ‘r’, dst. Akibatnya, bisa-bisa lupa beberapa nama sisanya.

Kira-kira kayak gitu la ya.

~~~~~

So, itu adalah manfaat pertamax yang gw temukan dari kuliah kimas.

Manfaat keduax adalah sikap rendah hati. Ini sih, gw dapet dari kelakuan temen-temen. Bagi para peserta kimas, salam yang diucapkan kalo ketemu satu sama laen adalah bukan “Selamat siang” ato “hai”…

tapi…

Uda berapa halaman?”.

Ato

“Resume dah beres?”.

Hahahahaa. Biasanya jawabannya sama semua.

Waduh belom euy, masi banyak”.

Ato

Beres darimana, stress yeuh”.

Ato yang lebay, “Belom sama skali gila !”, padahal udah Jumat pagi.

Nah, fenomena yang terjadi adalah, dari semua yang gw tanya, KAGA ADA 1 orang pun yang jawab, “Udah, dikit lagi nih” ato “Uda doonk, gw kan nyicil boo”.

Itulah yang namanya rendah hati….ga pamer. Gw yakin padahal mereka uda beres, ato seenggaknya tinggal dikit lagi lah, tapi yang diucapkan adalah, “Waduuuh frustasi, belom ama skali, masi buanyaaak, mati dah gw !!!”.

~~~~~

Kenapa gw bisa bilang gitu? Karena gw punya contoh seorang Priscilia.

Pada suatu hari, gw bertemu dia hari Kamis siang (H-1 pengumpulan resume), dan seperti biasa mengucapkan salam-antar-peserta-kimas, “Uda brapa halaman, li ?”.

Dengan senyumnya yang khas, dia jawab, “Belum cell, masi banyaaaak, ntar malem deh dikerjain...”.

Ooh oke. Kalo seorang Lia aja masi nyantei, gw juga harus lebih nyantei lagi *hahaha ngaco*.

Tapi apa yang terjadi…minggu depannya, pas resumenya dibagiin, si Lia ini sukses 20 halaman !! Dijilid pula, softcover. Geloooo. Gw cuma bisa melongo.

Walhasil resumenya sukses dapet ‘super A’, dan gw memble dapet E.

Itulah bedanya Honours dan ‘Anors’. Hahahaa. Ampun dah. Sungguh sikap rendah hati yang luar biasa dari Lia.

Priscilia Adrian Limadinata

*********************

# KO III (Kimia Organik III) : Sintesis Organik.

Dosennya ga maen-maen pas KO III ini…. Seorang professor ! Panggilannya bu Euis, atau bisa juga Professor Euis. Keren banget.

Gw selalu kagum ama orang-orang yang menyandang gelar ‘Professor’. Gw bermimpi suatu saat di KTP gw, tepat didepan nama gw ada title “Prof.” nya. Beeeuuh. Gaya abis. Kalo gw punya gelar professor bakal gw sebut-sebut terus, dimanapun-kapanpun.

Misalnya pas perpanjang SIM. Begitu ditanya pak polisi, “Nama kamu siapa ?”, gw bakal jawab sambil ngelepas kacamata item gw, “Profesor Marcell Sinay”, trus kacamatanya dipake lagi.

Groaarrr. Sangat elegan sekali.

Ato bisa juga pas mesen pesawat kalo mw jalan-jalan (hahaha!).

“Mbak, pesen 1 tiket buat ke Afrika Selatan, yang brangkat besok.”

“Baik, atas nama siapa?”

“Professor Marcell Sinay…tolong ‘professor’nya jangan salah tulis ya mbak”.

Mantap abiezzz ! Waka waka ee ee !!

~~~~~

Oke, kembali ke KO III. Ini adalah salah satu matakuliah kimia favorit gw selain biokimia. Meskipun gw punya kenangan buruk di kuliah sebelumnya –ga lulus KO I dan nyaris terulang ga lulus lagi di KO II– entah kenapa gw seneng ama kimia organik. Tapi tentu saja senengnya masih dalam batas kewajaran. Cuma sebates suka, ga tergila-gila. Ngeceng doank, ga sampe naksir (lho?!).

Gw masih normal, gak sampe kecanduan seperti halnya Aziz sang master KO yang mukanya uda kayak gugus epoksida, ato Irfan si ganteng maut yang tampangnya mirip cincin benzen. Hahahaa.

Irfan-Azis

Kedua nama barusan adalah master-master KO yang sangat berjasa bagi perjalanan akademik gw. Azis Adharis, si jebolan SMA 3 Bandung, sukses menyelamatkan gw dari ketidak-lulusan KO II pas semester 4. Sedangkan Irfan Prabudiansyah, gausah diragukan lagi. Saat ujian pertama KO II, dimana gw dan banyak teman-teman mendapatkan nilai kurang dari 20, dia dapet nilai 95 sendiri. Gilingan banget, sukses mengacaukan nilai rata-rata kelas.

Oh iya, ada 1 nama lagi yang belum gw sebut….Taufik Akbar !

Si Taufik ini ga kalah mencengangkan. Meskipun satu golongan ama gw (‘Anors’—anak nongkrongs), tapi pinternya beeeeeuh. Mau bukti? Simak cerita saat ujian pertama KO III ini.

Seperti biasa, apapun mata kuliahnya, gw selalu kelimpungan akan yang namanya ujian. Di KO III ini, keadaan ga berubah. Walhasil ujian pertama gw dapet nilai sekitar 30 an. Lumayan, biasanya selama di ITB ujian pertama gw dapetnya sekitaran 10-20 an. Bisa menembus angka 30 merupakan prestasi tersendiri buat gw. Hahahaa.

Lalu bertemulah gw dengan Taufik ini diluar kelas, setelah pembagian kertas ujian. Di kertas ujiannya gw melihat angka 86. Langsung aja gw puji.

“Wueeedaaan mantap fik, keren !”.

Si Taufik ini cuma senyum-senyum doank. Gw melanjutkan,

“Liat lembar ujian lu donk”.

Dia langsung menyodorkan kertasnya, dan gw langsung shok berat. Ternyata nilainya BUKAN 86….

Jadi brapa donk nilainya?

Oke, sabar.

Jawabannya sesaat lagi, tetap di Indonesian Idol ! (apa sih cell?!)

~~~~~

Taufik Akbar

Jadi brapa nilai Taufik sebenernya ?

Karena tadi gw ngeliatnya dari arah depan dia, maka yang gw baca adalah angka 86….

Tapi, begitu gw pegang kertasnya di tangan gw, nilai yang sebenernya adalah…… 98 !!!

What the h*ll.

98.

Gw langsung cengo-secengo-cengonya. Detik itu adalah detik ter-cengo gw seumur hidup. Ni orang Afghan banget! (baca : sadis banget!).

Langsung aja lembar ujian dia yang fenomenal itu laris bak kacang goreng. Dipinjem sana-sini dan difotokopi jutaan eksemplar. Gw curiga mas-mas fotokopiannya bingung ini kuliah apaan sih kok coret-coretan tanda panah kemana-mana kayak gini doank bisa dapet 98.

Singkat cerita, dalam waktu singkat hampir semua peserta KO III punya fotokopian lembar jawaban tersebut.

Tapi, 1 yang masih membesit di pikiran gw…gw heran, kok nilainya bisa tepat 98 ? Asa kagok. Cuma beda 2 doank gitu dari nilai sempurna…2 point doank, 2 out of 100….which bring me to this question : si Taufik ini SALAHNYA DIMANA ??

Gw tanya, “Lu salah dimananya fik ?”.

“Gatau, gw juga bingung”, jawab dia.

Swt. Beda banget ama gw. Kalo dia ujian bingung salahnya dimana, kalo gw ujian bingung kok hebat ada jawaban yang bener. Hahaa.

Anyway gw dan beberapa teman mencoba membahas masalah aneh ini. Terdapat beberapa kemungkinan dia cuma dapet 98, bukannya 100.

Kemungkinan pertama : dia salah menjawab di satu nomer. Well, kurang tepat juga sih, kalo emang kaya gitu kan nilainya bisa 90, ato 95 lah.

Kemungkinan kedua : semua jawabannya benar, theoretically perfect, tapi dia ga nulis tanggal ujian, jadi disalahin ama si ibu. Hahaha. Cukup logis, meskipun agak maksa.

Kemungkinan ketiga : semua jawaban bener, theoretically perfect, dia nulis tanggal ujian, tapi harinya yang salah. Ato bulannya, ato tahunnya. Halah.

Ato kemungkinan keempat : semua yang dia tulis di kertas itu bener, theoretically perfect, termasuk hari-tanggal-bulan-tahunnya juga bener, tapi dia ngerjainnya pake bolpen biru. Dan kita berasumsi si ibu professor gasuka tinta biru, mangkanya dikasi 98, bukannya 100. Hahaha. *maksapisan.com*.

~~~~~

Tapi kalo dipikir-pikir, sadis juga si ibu. Atulah bu, apa bedanya sih 98 ama 100 ? Yaelah, 2 doank, toh masih A juga. Termasuk kalo nilai 80, kan ujung-ujungnya juga masih dapet A.

Well, ternyata bukan cuma gw doank yang punya pikiran kaya gitu. Pikiran logis barusan juga dipikirkan oleh Athiya, dimana dia melakukan sesuatu yang menurut gw sangat-sangat-luar-biasa rendah hati, meskipun masih tetap mencengangkan.

Si Athiya ini, pas ujian, SENGAJA gak ngerjain 1 soal. Dari 5 soal, dia cuma ngerjain 4 soal.

Heran ga sih? Jelas.

Rugi donk dia? Ga juga.

Simak hasil wawancara eksklusif gw dengan dia sehabis ujian.

“At, tadi soal trakhir nomer 5 susah banget edun, gimana caranya sih?”.

“Ooh yang itu, saya ga ngerjain cell”.

“Hee? Lu gabisa juga?”.

“Bukan gitu…saya emang cuma ngerjain nomer 1-4 doank”.

“Loh knapa? Ga keburu waktunya?”.

“Keburu sih…cuman menurut itungan saya, ngerjain 4 soal aja uda 80-an kok…uda masuk range nilai A…ngapain cape-cape ngerjain semua, ga ngaruh lagi”.

“HAH ?!?!?!”.

~~~~~

What the h*ll.

WHAT THE H*LL !


Gw yang lagi minum langsung muncrat ngedenger jawaban kayak gitu. Ekspresi gw saat itu antara kagum dan kesel. Kagum karena dia menunjukkan self confidence yang luar biasa, dan kesel karena kok bisa Tuhan menciptakan ketidakadilan di muka bumi ini (apa sih). Bingung, gajelas. Mangkanya muncrat kan aqua gw.

Sungguh Afghan. Benar-benar Afghan ni orang. Saking pede akan jawabannya, dia cuma ngerjain 4 soal doank biar ga buang-buang energi. Athiya…otakmu ada brapa sih.

Enteng banget ngomong, “Toh udah A ini…”. Bener-bener ga ada beban dan tak tersirat sama sekali mimik keragu-raguan. Ngomongnya juga sambil masang senyum picik nan melecehkan, persis kayak senyum-senyum ibu tiri di sinetron RCTI.

Makin merasa hina aja gw dihadapan dia…Kok bisa sih ada orang menguasai organik begitu mudahnya. Kayanya dari kecil sama ibunya dia gak dikasi sarapan susu, tapi reagen Grignard.

senyum picik Athiya😀

***************************

Gw tutup note kali ini dengan cerita seru dari kuliah :

# Kimia Lingkungan.

Yeah !! Ini adalah kuliah yang gw tunggu-tunggu di semester ini. Kimia Lingkungan, atau yang biasa disebut ‘kiling’. Agak horor juga sih ama singkatannya. Gimana coba kalo ada orang bule nyasar ke kimia trus nanya ke gw mau kuliah apa, “Where are you going? What subject?”

Masa gw jawab, “I want to go kiling with my friends !”. Hahahaa.

Oke, lanjut.

Sebenernya gw males ikut kuliah ini pas bagian teori di kelas. Ga sinkron ama judul kuliahnya. Yang namanya ‘kimia lingkungan’ itu ya kudu keluar kelas, bersatu dengan lingkungan. Ke tengah hutan kek, ato puncak gunung es. Pokonya ga di kelas.

Karena uda ngerasa males, yauda gw ngaco terus dikelas. Pas kuliah, kerjaan gw nonton di laptop, ato baca komik. Kadang-kadang ngisengin orang, ato moto-motoin yang lagi tidur. Hahaha.

Kengacoan yang luar biasa adalah saat kuliah, gw pernah duduk di barisan depan. Yaah ga depan-depan banget lah. Barisan paling depan tuh jatah orang-orang serius macem Devi, Delvy, dan Prisilia.

Gw duduk di sekitar baris kedua/ketiga dari depan. Disebelah gw si Erik lagi buka laptop. Persis di blakang gw ada Feidy. Eh bukan Feidy, tapi Timoty. Hahaha. Panggilan sayang bu Enny tuh buat lu fei !! Hahahaha.

Erik Tarigan

~~~~~

Nah, gw ngeliatin aja si Erik ngutak-ngatik laptopnya (daripada mratiin dosen hahaha :P). Pas dia beres, gw mencoba meminjam laptopnya buat menghilangkan bosan.

Pinjem donk rik”.

Oke cell”, kata Erik.

Gw langsunglah nyari game ato apa kek yang bisa dimaenin. Dan ternyata Erik punya 1 game yang gw seneng, yaitu VOS (Virtual Orchestra Studio). Hahaha mantap. Selanjutnya gw maenin sepuasnya itu game kaya orang autis, asik sendiri.

Lagi asik-asiknya maen, tiba-tiba ada suara dari orang di blakang gw. Beuh, si Timoty tea. Kirain dia mau negur biar gw kuliah yang bener ato apa, gataunya, “Eh eh nyobain donk cell”. Bhahahaha.

Feidy ngeliatin gw maen VOS dari belakang😛

Sebagai teman yang baik, gw coba menasehati dia donk, memberitahu mana yang baik dan benar.

“Apaan, kuliah yang bener lu fei, pratiin dosennya noh”. Hahahaha.

Cell pinjem cell, nyobaiin”, lanjut Timoty. Beuh. Dia gak menggubris niat baek gw.

Langsung aja gw tantang, “Sok lah adu score ama gw, mau gak ?”.

“Hayu mana sini tapi gw coba dulu”, bales Timoty.

Hahahaha.

Bener-bener brutal. Kuliah kimia lingkungan ga beda jauh ama rental PS bagi gw.

Oke, itulah tingkah gw mengisi waktu luang di kelas kiling. Semua hiburan mulai dari film, komik, novel, majalah, koran, sampe kartu gapleh, capsah gw lakukan. Tinggal karokean aja yang belom. Hahahaaa. Hal ini karena gua bosan dikelas, pengen keluar ke lingkungan, ke alam bebas, terbang jauh, meski mungkin, tak sebebas merpati (naon sih).

~~~~~

Dan setelah penantian yang ga terasa panjang, akhirnya !! tiba saatnya kita jalan-jalan hahahaha. Tujuan kuliahlapangan killing kali ini adalah ke Cilacap, Pangandaran. Yeaaah…Pantai ! Maen aer !!

-Hari pertamax : leaving Bandung.

Maksud dan tujuan : Cilacap, mengambil sampel.

Diawali dengan doa, kita langsung tancap !

berangkat subuh dari kampus

masih pada ngantuk

transit (1)

transit (2). Maksud dan tujuannya apa sih jal😀

sampai di Cilacap

persiapan menuju TKP

otw ke TKP

TKP - pengambilan sampel (1)

TKP (1) - pengambilan sampel

TKP (2) - pengambilan sampel

analisis in situ (1) analyzing

analisis in situ (2) supervising

Oke !

Setelah cape panas-panasan ngambil sampel di Cilacap, sorenya kita pulang menuju penginapan di Pangandaran. Karena uda kelaperan, kita singgah dulu buat makanmalem. Waktu itu kita berenti di Jl. Kauman, Cilacap. Ada 2 tempat makan bersebelahan : rumah makan Padang Andallas dan Soto Pak No. Malam itu, dengan polosnya gw dan beberapa teman memilih masuk ke Soto Pak No…

Seperti judulnya, ‘Soto Pak No’ menjual soto sebagai menu utama. Keanehan pertama muncul ketika makanan dibagikan…mangkok sotonya kecil banget ! Dan hebatnya itu mangkok isinya uda digabung, soto ama nasiputihnya. Sadis. Itu adalah mangkok soto terkecil yang pernah gw lihat seumur hidup. Pertamanya gw bingung ini mangkok isinya soto ato aer kobokan. Kalo ga ada sendoknya gw uda bakal cuci tangan disitu.

tragedi Soto Pak No (1)

Tau J-Cool ? Sour Sally ? Ato frozen yoghurt laennya yang lagi jaman skarang ? Tau wadahnya kan, si cup nya itu ? Nah persis segitu ukuran mangkok sotonya. Sangat mencengangkan bukan ? Sekali teguk juga abis tuh soto+nasi, gaperlu make sendok.

nih cup nya Jcool

Meskipun agak menyakitkan, tapi tetep gw makan coz emang lagi laper.

Oke, abis makan biasanya kita minum.

Mas minta aernya donk”, kata Han.

Aqua?”, kata si mas.

Gausah, aer biasa aja, yang gratis”, lanjut si Han.

Oke”, balas si petugas.

Dan keanehan mulai gw rasakan kembali….karena yang dateng bukan aer putih, melainkan aqua gelas.

Langsunglah kita ambil dan minum aer gratis ini, dengan asumsi bahwa tadi si Han uda ngomong kok minta yang gratisan. Hahaa.

~~~~~

Tapi belum selesai sampai disitu. Tiba-tiba gw merasakan firasat yang ga enak. Indra ke-9 gw menangkap niat jahat seseorang di dekat kita *halah*. Dan benar saja, ga lama kemudian, si pak No ini mulai membagi-bagikan mangkuk yang berisi semacam sate kerang gitu.

Bertanyalah gw, “Wah apa nih mas?”.

Dengan lihai dia menjawab, “Oooh ini, harusnya dimakan bareng soto tadi, tapi bisa digado juga kok”.

Kita cowo-cowo kelaperan yang belom kenyang minum soto barusan, langsung aja terjebak perangkap tersebut. Tanpa memikirkan masa depan, kita santaplah itu sate kerang. Ada yang cuma ngambil 1 tusuk, ada juga yang banyak. Luar biasa. Tanpa kita sadari, mungkin si Pak No sedang tersenyum picik dibalik meja sotonya.

Tragedi Soto Pak No (2)

Saat penghakiman pun tiba. Gw lagi-lagi mendeteksi niat buruk seseorang di dekat kita *halah*. Dan benar saja, kali ini bersumber dari si ibu kasir.

Ibu kasir ini memiliki perawakan yang tegas, gabisa ditawar-tawar. Gw peratiin dari pertama kali kita masuk juga si Bu No (istri pak No) ini uda sibuk-sibuk sendiri. Padahal cuma kasir doank.

Jadi berapa bu?”, tanya gw.

Apa aja tadi ?”, bales si ibu.

Tadi sotonya 1”.

—sret, si ibu nulis angka 5000 di kertas—

Pake nasi ?”, tanya ibu.

Hah. Gw langsung merasa terjebak. Memangnya ada yang dipisah?? Lha emang darisononya tu nasi uda diceburin ke soto. Weird.

“Iya ada nasinya…”.

—sret, nambah angka 1000—

Edan, gw harus bayar 6000 buat nasi-soto seukuran kobokan !

Bgitu gw kluarin dompet mw bayar, eh ada yang bersuara lagi.

Tadi ambil aqua ?”, tanya si ibu.

Apapaan ini. Padahal tadi si petugasnya bilang tu aer gratis. Ah ga serius ah. *mulai emosi*

Iya, aquanya 1…”.

—sret, nambah 500—

Okedeh, cuma nambah 500 ini. Anggep aja beramal meskipun hati dongkol.

Tapi tiba-tiba sepersekian detik kemudian dia bersuara lagi.

Tadi pake sate kerang ?”.

SCOOBYDOOO !! Ini uda keterlaluan ! Masa itu diitung juga ?!?! Tadi si masnya kan ngomongnya….ah…udahlah….anggep amal…amal ibadah…tenang Marcell…pahala sorgawi menantimu…hujan berkat kan tercurah….

Iya satenya 1 tusuk”, jawab gw.

—sret nambah 3000—

Semuanya jadi 9500”, kesimpulan si ibu.

“Udah bu ?! PUAS ?! Tisu ga diitung juga ?! Ato sedotan aquanya mungkin sekalian ?! Tadi saya juga cucitangan pake sabun di wastafel situ, kena biaya juga ga tuh ?! HAAH ?!?!”, bales gw…dalem hati.

D*mn ! Itulah tragedi soto Pak No. Strategi marketing pak No harus diakui secara sukses dan meyakinkan telah mengelabui gw dan semua teman-teman yang makan disitu, termasuk si ‘Pacinko’, Handajayarusli. Hahahaha.

Pacinko yang tertipu mentah-mentah😛

************************************

-Hari keduax : free time ! (waktu bebas). YEAH !

sunrise (1) - 05:33am

sunrise (2) - 06:10am

Menjelang siang kita ke pantai donk, maen aer ! Kan ga ada pantai di Bandung ahahghhag😀.

beach (1) - ada yang masih ngantuk😀

pangandaran beach

beach (2) pangandaran

beach (3) pose boy band 2005😀

beach (4) best photo in Pangandaran🙂

Setelah puas maen aer, kita lanjut maen sesepedaan di darat.

bicycling (1) Cinta - Moci

bicycling (2) Dora - Ber

bicycling (3) Mpil - Ica

bicycling (4) Cath

bicycling (5) Han - Cicit

~~~~~

Well, maen sepeda banyakan kurang lengkap kalo ga balapan. Hahaha. So, dibentuklah beberapa tim untuk berlomba di sepanjang jalan depan penginapan itu.

Pasangan sepeda pertama kita sambut : Wiwit – Solihin.

Pasangan sepeda kedua kita sambut : Timoty – Ngkong

Gw yang bingung berpasangan ama sapa, tiba-tiba dihampiri ama Priscilia. Nampak-nampaknya dia pengen ikut ambil bagian dalam perlombaan bergengsi sekelas tour de france ini.

Mau ikutan, Lia ?”, tanya gw.

Mau, tapi gw gabisa euy, lu yang nyetir ya, gw yang nge-goes”, kata Lia.

Oke”, sahut gw.

Maka ketiga peserta pun mengambil posisi di garis start. Jreng-jreng.

DOR ! Perlombaan dimulai !

Seperti diduga, lawan terberat gw adalah pasangan Feidy-Ngkong. Mereka emang calon kuat juara. Banyak para wartawan olahraga menjagokan mereka menjuarai tour de pangandaran ini *halah*. Yaeyalah dua-duanya cowo garang. Jadi dalam sekejap sejak priwit dibunyikan, mereka sudah melesat agak jauh didepan gw.

tour d pangandaran (1) : Timoty - Ngkong

Dibelakang mereka, menyusul pasangan Wiwit-Solihin. Mereka sih nyantei, ga buru-buru amat, yang penting enjoy. Yang gw bingung dari pasangan ini adalah, kenapa si Solihin yang dibonceng ?! Tega banget sih bos. Kasian tuh anak orang. Hahaha. Gapapa bos, yang penting seru-seruan la ya.

tour d pangandaran (2) : Wiwit - Sol

Dan dipaling belakang adalah pasangan terakhir, gw-Priscilia. Pasangan yang prestasinya bagaikan langit dan bumi ini awal-awalnya tampak kesulitan. Lia yang katanya gabisa naek sepeda, tampak belum bisa beradaptasi dengan sepeda tandem gini. Sebagai tandem, gw lantas memberikan semangat.

Ayo Lia, goes aja yang kuat, gausa mikir yang susah-susah. Gaya gesek antara ban dan jalan bisa diabaikan, gravitasi anggep 10 m.s-2, momen gaya sama dengan nol, dan tekanan ban sebanding dengan massa kita berdua. Goes aja goes !”, kata gw.

Oh oke cell, makasi perhitungannya”, bales Lia. Hahahaha.

Dan benar saja, si Lia mulai ngegoes sekuat tenaga. Ternyata ga cuma otaknya yang cemerlang…otot kakinya juga menyeramkan !

Swiiing…dalam 5 detik, gw-Lia berhasil menyusul Wiwit-Solihin. Gila, si Lia bener-bener serem sekarang. Nge-goes-nya kenceng abis. Tadinya gw pengen noleh kebelakang, pengen ngeliat tandem yang dibelakang gw ini seekor kuda ato seorang Lia. Tapi karena konsen menyetir, gajadi nengok.

Sreeet, hasilnya 10 detik kemudian kita berhasil menyusul si calon juara, Feidy-Ngkong. Bisa dibayangkan, mereka pasti heran tidak menyangka akan kalah oleh kekuatan Lia. Wajar, gw yang tandemnya aja kaget. Bhahaha. Gw jadi juara tour d pangandaran tanpa mengeluarkan tenaga sedikitpun hahghhahga😛.

So kita sambut, juara 1 tour de pangandaran : Marcell – Priscilia !

tour d pangandaran (3) the winner : Marcell - Lia😀

*************************

Sekian,

Sampai bertemu di semester berikut😀.

GBU

🙂

~~~

Cerita dari semester yang lain🙂  :

  1. review semester 1
  2. review semester 2
  3. review semester 3
  4. review semester 4
  5. review semester 5 part 1
  6. review semester 5 part 2
  7. review semester 6 part 1
  8. review semester 7 part 1
  9. review semester 7 part 2
  10. review semester 8

4 Responses to “review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 6 (part 2-end)”

  1. malicemrc June 19, 2014 at 2:06 pm #

    thanks Ryanda, GBU🙂

    what a nice story,,
    keren nih ceritanya plus ditambah bumbu bumbu kimianya

  2. ryanda June 18, 2014 at 10:55 pm #

    what a nice story,,
    keren nih ceritanya plus ditambah bumbu bumbu kimianya

  3. malicemrc July 31, 2010 at 2:59 pm #

    hahaha makasi teh🙂

    beeuhh.. hahahah.. gilee panjang juga postingan lo cell.. thumbs up! hehhehe

    ni cendolnya gaaan xixixiix

  4. bellinda July 31, 2010 at 12:00 pm #

    beeuhh.. hahahah.. gilee panjang juga postingan lo cell.. thumbs up! hehhehe

    ni cendolnya gaaan xixixiix

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: