review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 7 (part 1)

12 Aug

Hi temans ! berjumpa lagi di cerita semesteran gw.

Langsung ye, gw buka semester 7 ini dengan cerita dari kuliah #Kimia Komputasi.

Ini kuliah paling terakhir yang gw ikutin di semester 6 yang lalu, dengan dosen Pak Kaka. Waktu itu gw ngambil kuliah ini soalnya diajak ama si Athiya, hasil dari isenk-isenk konsultasi mata kuliah ama dia.

At, ngambil apa lagi ya gw ?”.

Ambil kimia komputasi saja cell, bareng saya. Dosennya favorit kamu lho, pa Kaka”, kata Athiya.

Kimia komputasi? Apaan tuh? Maen-maen komputer gitu ya ?”, bales gw. Gw langsung membayangkan kayanya asik juga ntar pa Kaka ngajarin Zuma Deluxe ato Counter Strike di kelas.

Pokonya gabungan kimia ama komputer, menarik lah, cobain dulu aja. Saya daftarin ke KSM kamu ya, nanti saya juga omongin ke pa Kaka. Pokonya daftarnya lewat saya aja, jangan yang laen”, kata dia. Sesaat gw liat si Athiya ini ada bakat jadi agen asuransi.

pa Kaka

Oke, singkat cerita gw ambil (nabung buat semester 8 ) tuh kuliah, tergiur dengan embel-embel ‘menarik’nya Athiya. Dan pas pertemuan pertama, gw liat pesertanya ternyata ga terlalu banyak. Cowo semua pula. Gw liat sekeliling, diantaranya ada Athiya, Irfan, Eca, Fainan, dan David. Gelo, calon penerima hadiah Nobel semua. Dan berada 1 ruangan dengan mereka tentu saja membuat gw yang notabene anak-ingusan-kemaren-sore ini bergidik.

Damn. Gw sukses masuk perangkap lubang buaya. Kenapa gw gak menyadari di awal-awal, kalo definisi ‘menarik’nya Athiya SANGAT BERTOLAK BELAKANG dengan ‘menarik’nya gw. Sesuatu yang menurut gw bisa dikatakan menarik adalah maen layangan, maen aer, ato maen petasan pas Lebaran. Itulah menarik. Sedangkan ‘menarik’nya Athiya adalah hukum termo tingkat lanjut, rumus Schrodinger, dan teorema integral matematika diskrit. Gw ga abis pikir ama otak anak ini emang.

~~~

Well, ternyata isi materi kuliahnya emang kayak gitu. Ga jauh-jauh dari orbital elektron, posisi elektron, dll dll. Gw yang awalnya menyangka bakal ngeliat pa Kaka di kelas ngajarin ‘trik menamatkan FreeCell dalam 1 menit’, gataunya malah dikasih persamaan-persamaan Schrodinger, operator Hamiltonian, ama teori Hartree-Fock. Heran dah. Elektron yang massa-nya sekecil itu ngapain coba dicari-cari posisinya. Mana gw ngerti ?

Pengalaman semester 5 gw berkata bahwa materi-materi kayak ginilah yang sukses bikin gw tidur dikelas. Gawat kan, bisa-bisa gw gagal dapet A lagi (emang gapernah sih hahaha). Kalo ga dapet A disini, gw harus mengucapkan selamat tinggal kepada titel summa cumlaude yang gw targetkan pas awal masuk ITB.

Ya, sampai semester kmaren gw uda sempet punya impian nanti pas wisuda di Sabuga, pas maju mau salaman ama rektor, nama gw disebutkan dengan indahnya oleh sang narator.

….Marcell Sinay, dengan predikat summa cumlaude….”,

Sesaat kemudian kameramen nge-shoot gw secara close up, seisi Sabuga langsung rame was-wes-wos, mahasiswa pada tepuk tangan, dan para orang tua dari temen-temen kimia gw langsung bangga ngegosip ke orang tua disekitarnya, “Eh itu temennya anak saya, temen sejurusan, hebat kan anak saya !!”. Hahaha.

Termasuk ketika salaman ama pak rektor,

Selamet ya, kamu satu-satunya mahasiswa S1 summa cumlaude dalam 100 tahun terakhir”.

Ah, jangan membesar-besarkan pak, biasa aja kalee”.

Hahahaa *ngayal dot com*.

~~~

Oke, intinya gw hampir tidur terus setiap pertemuan. Dan bisa ditebak ujungnya kalo tidur terus dikelas : kewalahan pas ujian.

Di ujian komputasi ini gw berjuang sendiri, soalnya memang ujiannya sendirian. Cuma gw doank, di ruang pak Kaka pula, bukan dikelas. Kenapa bisa gitu ? Soalnya awalnya jadwal ujian hari Rabu, tapi karena Senen gw uda harus mulai KP (Kerja Praktek) di Cilegon, jadi gw minta majuin ke hari Jumat.

Jumat sore itu, setelah belajar seadanya, datanglah gw sendirian masuk arena ujian : ruang pak Kaka.

Udah siap ?”, sambut pa Kaka.

Seperti biasa pak, pasrah, hahaaa”, jawab gw hambar.

Hahaa oke bagus kalo uda siap, sebentar, saya bikin dulu soalnya”, sambung dia.

Loh loh buset, padahal gw serius ngomong pasrah, dikiranya bercanda. Tentu saja ini sangat gawat. Kalo pa Kaka nyangka gw bercanda pas tadi ngomong ‘pasrah’ bisa-bisa gw dikasi soal yang susah. Gila. Bisa mati gw. Nulis nama “scrodingerh” aja masih salah-salah, apalagi ngerjain rumusnya.

Gw memanfaatkan waktu kosong ini dengan berdoa, semoga dalam 2 jam ke depan roh Athiya bisa masuk ke gw. Pinjem bentar, 2 jaaam aja, sampe beres ujian, trus dibalikin lagi (emangnya kalkulator ?!). Tapi yang ada gw malah jadi meler, bersin-bersin. Sial. Tampaknya di ruangan si bapak itu banyak debunya. Gw yang alergi debu langsung aja bersin terus tanpa henti. Bagus banget. Gw bakal ujian sambil muka ngadep keatas terus biar meler gw ga ngocor ke lembar jawaban. Bener-bener pencobaan.

15 menit kemudian, suara pak-Kaka-ngetik-di-keyboard uda ga terdengar lagi, berganti suara printer bekerja, tanda soal ujian gw telah dicetak. Lalu langsung dikasihlah soal ujian itu ke meja gw, sambil berkata,

Biasanya sih orang ngerjain itu 2 jam, tapi buat kamu terserah, ampe malem juga boleh, saya sampe jam 9 masih disini”.

Wues baek banget si bapak. Tapi kok ada yang aneh. Pas gw liat jam, menunjukkan pukul 16.00 WIB. Brarti menurut pa Kaka, dengan otak gw yang sekarang, gw baru bisa selesai ngerjain ujian itu setelah 5 jam ?!?! Gila, ini sih pelecehan namanya. Pelecehan intelektual ! (emang ada? Hahaa).

Setelah liat jam, gw liat si soalnya. Ada 5 soal, dan banyak banget istilah-istilah yang baru gw denger, yang gw SAMA SEKALI ga tau arti dari soal-soal tersebut. Perasaan di kuliah si bapak gapernah nyebut istilah yang aneh-aneh begini. Gawat. Ngertiin soal aja gabisa, gimana mw dijawab ? Ditambah lagi dengan idung yang meler ga brenti-brenti, komplit sudah penderitaan. Serasa mau mati aja gw.

Pa Kaka yang ngeliat ekspresi gw cuma bisa senyum, dan dengan keji dia meninggalkan gw sambil balik badan, “Cukup mudah kan ? Oke silakan dimulai”.

Gw uda mau teriak, “MENURUT LOOO ?!?”, tapi gajadi gara-gara meler. Ga elit ah marah-marah sambil ingus gw muncrat kemana-mana. Gw baca soal lagi. Soal-soal ini, Oh my God, ini sih gw ga ngerti banget. 10 menit pertama gw habiskan buat ngertiin kata-kata di soal, dan masih ga ngerti sama sekali. Gila. Gw kira ngertiin wanita aja yang susah, gataunya ngertiin soal ujian kimia komputasi lebih susah. Kayanya lebih gampang jalan diatas aer daripada ngerjain ujian ini.

~~~

Dalam sesaat terbesit pertanyaan dalam alam bawah sadar gw : kenapa bisa-bisanya gw berada dalam posisi seperti ini ? Kenapa bisa-bisanya gw ngambil mata kuliah ini ?? Ini semua gara-gara Athiya. Sialan. Gw cekokin games juga dia ntar.

Aaaargh, gw frustasi. 20 menit berlalu, lembar jawaban gw masih kosong. Suasana tidak berubah : gw masih belom bisa mengerti arti dari soal tersebut. Gw harus bertindak, ga lucu kalo jam 9 malem nanti gw cuma ngumpulin kertas kosong tanpa jawaban sama sekali.

Ketika gw uda mau bangkit dari kursi dan ngomong ke bapak, “Pak, saya minta soal yang pake bahasa manusia donk”, eeh gataunya si bapak muncul bawa kertas-kertas HVS. Wah, luar biasa. Kayanya soal gw bakal diganti. Nampaknya Tuhan Yang Maha Kuasa mendengarkan jeritan hati anak-Nya yang lagi labil dan galau ini.

Pa Kaka ngambil 1-2 lembar HVS dari tangannya, dan dikasihin ke gw. Dengan ceria layaknya anak kecil dikasi es krim, gw ambil tuh kertas. Yes, smoga gw beruntung dengan soal baru ini. Semangat Marcell semangat !

Tapi pas gw terima kertasnya, gw heran….kok kosong ?

Seperti sudah bisa membaca pikiran gw, pak Kaka ngomong, “Itu kertas tambahan, siapa tau jawaban kamu ga muat di kertas sebelumnya”.

~~~

Ini adalah penghinaan terbesar yang pernah gw terima sebagai mahasiswa. Gimana mau ga cukup, wong tadi gw uda berpikiran mau ngumpulin kertas jawaban kosong yang isinya ‘nama-NIM-hari-tanggal-tahun’ doank, tapi malah dikasih kertas tambahan.

Gw uda hampir nangis sore itu. Baru kali ini gw mau nangis pas ujian. Bukan karena cengeng sih, tapi emang bersin-bersin mulu jadi matanya ikut berair.

Oke, gw mulai berpikir positif. Gw gabisa diem ditempat kayak gini terus. Gw harus bisa menjelaskan, mau dibawa kemana hubungan kita jika kau terus menunda-nunda (lho?!). Gw harus maju. Moving on. Gw harus mengisi kertas jawaban ini apapun isinya. Gw bertekad, gw akan bales dendam ke pak Kaka. Kalo dia bisa ngasih soal yang kaga gw ngerti, sekarang giliran gw ngasih jawaban yang kaga bisa dia ngerti. Hahaaa.

Singkat cerita, gw sukses menghabiskan 2 lembar HVS buat jawaban ujian. Kayanya kegiatan mengarang indah gw uda keliatan bagus dan rapih. Urusan bener/ngga-nya mah gimana nanti jaa, yang penting keliatan pinter dulu. Mantap.

Gw cukup kagum akan apa yang gw hasilkan di 2 kertas itu. Jarang-jarang gw kagum akan jawaban ujian gw sendiri. Kenapa ? Soalnya gw ga ngerti apa yang gw tulis. Hahahaa. Biasanya kan emang gitu perbedaan pemikiran antara dosen dan mahasiswa : teori yang menurut dosen bener adalah yang kaga dimengerti ama mahasiswa. Jadi semoga dengan ketidak-mengertian gw kali ini, teori gw bisa bener.

Setelah gw kumpulkan, gw langsung pamit buat packing mw pergi KP besoknya. Gw berangkat KP sambil pasrah akan teori-teori gw (yang gw sendiri ga ngerti) di lembar ujian itu. Sekarang pilihannya tinggal 2 : pa Kaka nganggep jawaban gw adalah teori baru di dunia kimia komputasi lalu gw dapet nilai A,  ato luar biasa ngaco sehingga lembar jawaban gw langsung dilempar ke tempat sampah lalu gw ga lulus kuliah ini.

Hahahaa.

*****

# Kerja Praktek (KP).

Di pembukaan 2 ini (buset kaya orang melahirkan aja hahaha) gw akan bercerita saat-saat gw KP. Gw KP di PT. Candra Asri (CA), sebuah perusahaan polimer multinasional yang terletak di Cilegon, Banten. Gw KP disini bareng Asri (Unyil) dan Rifti. Kita ngontrak 1 rumah di komplek perumahan pegawai PT.  CA, melalui rekomendasi temen kita yang gajadi ikut KP disini, Mayang. Jadi kita ngontrak rumah om-nya Mayang itu. Om siapa ya namanya, well, kita sebut saja Om-nya Mayang.😀

Rifti-Unyil

Dan suatu coincidence, TERNYATA gw ada kenalan juga di CA, namanya tante Inggrid (dipanggil tante Inge). Dia adalah anaknya pendeta di gereja gw. Wues. Suatu kebetulan yang luar biasa. Pokonya kita bertiga ngerasa aman disini, soalnya ada kenalan. Tante Inge bilang kalo pagi mau berangkat ke CA, gausah naek angkot, mending naek bus CA aja bareng dia. Gapapa illegal juga, soalnya di bis-nya dia masih ada bangku kosong. Lumayan ngehemat waktu dan ongkos. Kebetulan lagi kan, mengingat budget kita terbatas.

Oke, kontrakan udah ada, dan tibalah kita pada hari penuh kebingungan : hari pertama akan masuk KP. Pagi buta, gw-Rifti-Unyil uda standby di depan rumah. Tapi setelah lama menunggu, kok bis-nya ga lewat-lewat ? Oh kayanya harus jalan agak kedepan lagi. Setelah agak kedepan, ada 1 bis CA lewat. Sekarang kita malah ragu-ragu, naek bis yang ini bukan ya? Hahaha. Ternyata, bis CA itu banyak, ada nomernya !

Mati dah, mana kmaren lupa nanya ke tante Inge kalo bis dia nomer brapa. Tidak kehilangan akal, kita mampir ke rumah Om-nya Mayang, dan nungguin bis bareng dia. Dan benar, ga lama dateng bis yang berenti didepan kita, lalu naiklah kita bersama Om-nya Mayang ini. Gw liat, di bis ini gak ada tante Inge. Hahaha. Peduli amat lah salah bis juga, yang penting naek dulu dan bisa sampe tujuan. Ga lucu aja hari pertama KP uda telat gara-gara gak dapet bis, diblacklist ntar kalo ngelamar kesana hahahaha.

Kita duduk di paling belakang, menenangkan diri, sambil bis tetap mengangkut para karyawan CA. Yang gw sadari disini adalah : ga semua karyawan di pinggir jalan diangkut. Ternyata masing-masing karyawan punya nomer bis yang berbeda-beda.

Well, yang penting kita udah naek dulu, berapapun nomer bis-nya. Ketika suasana sudah mulai terkendali, tiba-tiba tante Inge naek ke bis ini. Gw pikir eh kebetulan banget kalo ternyata bis-nya tante Inge sama kaya bis Om-nya Mayang ini. Mantap kan, di awal KP ini semua serba kebetulan. Gw mulai mikir, jangan-jangan, nanti bakal ada kebetulan-kebetulan yang lain, misalnya kebetulan kalo tante gw dan om-nya Mayang ini adalah suami istri ? Wah, kalo gitu gw dan Mayang sodaraan donk ?? Ato ternyata mereka adalah kakak-adik yang telah terpisah selama 15 tahun, dan akhirnya baru bisa bertemu detik ini di bis ini ? Sinetron banget sih.

Oke, kembali ke dunia nyata : tante Inge masuk bis yang gw naekin. Ga hanya naek, tapi juga nyamper ke arah gw. Karena memegang teguh sopan santun, gw geser donk posisi duduk gw, rencananya mw ngasih tempat duduk ke tante Inge. Gw uda senyum dan berniat ngomong, “Eeh kebetulan tante, mari duduk sebelah saya”, tapi ternyata dia ngomong duluan, “Hai kalian salah naek bis tau, nanti didepan turun ya, trus ganti bis, jadi bareng tante aja”.

Hahaha okedeh. Gw-Unyil-Rifti cuma bisa celingukan. Maklum, anak baru di tanah orang. Kita uda kayak kakak-beradik yang pada suatu hari nyasar salah masuk ke mobil orang di parkiran mall, yang kemudian dijemput oleh mamanya.

~~~

Singkat cerita, kita diangkut ke bis yang benar, dan selamat sampai tujuan di CA. Disini, kita digabung di satu batch sama pegawai-pegawai baru CA yang masih OJT (On the Job Training). Darimana gw tau mereka OJT ? Soalnya mereka uda pake seragam CA. Kalo yang KP kan pake jas almamater. Selain kita dan anak-anak OJT, ada juga anak-anak KP dari kampus laen, dari Teknik Kimia Unpar. Mereka juga pake almamater mereka, yang warnanya krem itu. Kita semua dapet materi training tentang company profile, struktur, departemen-departemen yang ada, sampai tentang raihan ISO dan aturan-aturan keselamatan kerja.

Dan setelah kedodolan salah bis tadi pagi, ternyata gaperlu waktu lama-lama amat buat muncul kedodolan yang kedua. Hahaa. Kejadian ini muncul saat istirahat siang, dimana kita dapet nasi kotak buat makan. Setelah selesai makan, gw keluar ruangan buat ngebuang bungkus kotak gw. Persis didepan ruangan eeeh gw liat ada meja yang diatasnya ada banyak cangkir, sendok, gula, dan semacam termos gede bertuliskan ‘teh’ dan ‘kopi’. Disebelah termos ada kripik-kripik gitu, kayak welcome snack-nya Gokana.

Wah, bisa nih”, pikir gw.

Dengan santai dan cuek langsung aja gw ambil snack di wadah plastik, dan sekaligus bikin teh manis anget di cangkir. Asik banget nih, mana kayaknya gw adalah yang pertama tau ada sajian snack nikmat gini. Yang laen masih didalem ruangan soalnya, jadi belom pada tau. Hahaha *tawa puas*.

Dengan cangkir teh di tangan kanan dan snack di tangan kiri, gw siap untuk menyantap snack nikmat ini. Tapi tiba-tiba muncul OB dari balik tembok, “Loh mas, ngapain? Abis ngambil snack ya ?”.

Lagi nyuci mobil, mbak… Ya ngga lah !! Iya abis ngambil snack, kenapa mbak ?“, gw nanya balik dengan tampang polos tak berdosa. Tentu saja tanpa bagian cuci mobilnya.

Mas lagi OJT bukan? Snack itu buat yang OJT aja”, bales si mbak OB.

Jegeer ! Gw tertangkap basah lagi maling snack…

Ga elit banget, ketangkepnya ama OB. Pengennya kan sama yang setingkat manager kek, ato CEO-nya CA skalian, jadi gw bisa langsung bales, “Ah bos bisa aja, ini saya lagi ngambilin snack buat bapak, silakan pak. Ngomong-ngomong gimana kabar anak istri, sehat ?”.

Tentu saja gw gabisa ngomong kayak gitu di hadapan OB. Gw uda keringet dingin. Gimana kalo si OB ini ngelapor ke managernya (emang ada manager OB ? Hahaha), trus si manager OB ngelapor ke manager HR (Human Resources) ? Mati, bisa-bisa dipecat gw. Ironis banget. Uda mah statusnya hanya mahasiswa, yang cuman lagi KP, tapi kena pecat. Di hari pertama pula, dan di jam istirahat siang. Artinya, gw cuma kebagian kerja setengah hari. Mau dikubur dimana muka gw ?

Yang tambah bikin gw deg-degan adalah, saat itu gw sedang mengenakan almamater ITB. Jelas banget itu jas warna ijo dan ada lambang gajah duduknya. Nama baik ITB sedang dipertaruhkan di hadapan seorang OB ini. Gawat. Sangat gawat kalo sampe keluar kata-kata dari pihak manapun di CA, “Ih anak ITB kok kerjanya nyolong snack”. Damn. Gw uda takut sepulang KP ini bisa-bisa gw di sidang disiplin di Gedung Annex, dengan tuduhan yang sangat sepele : nyolong snack.

Kayanya yang nyidang gw juga bakal ngakak baca agenda sidangnya, “Oke sidang kali ini adalah berkenaan dengan….apa ini, nyolong snack ? Huahahaha. Ehm. Maaf. Hihihi. Baik, sidang saya buka. Hihihi”.

Tapi tenang, bukan Marcell namanya kalo gak punya refleks selicin singa dan otak secerdas belut. Kok berasa aneh perumpamaannya. Anyway, pokoknya bukan Marcell namanya kalo gabisa menghandle situasi genting macem gini. Dengan cool, nada datar, nafas teratur namun sambil tetap elegan, gw bilang ke si mbak OB, “Iya, ini saya mau ngambilin buat yang lagi OJT di dalem”.

Bhaahhaaha. Mantap.

Sekarang gw menunggu reaksi si mbak OB. Gw pengennya dia ngomong apa kek yang muji-muji gw, ato muji ITB, semisal, “Waah anak ITB emang hebat, peduli sesama, rajin menolong, suka membantu”, atau semacamnya. Gataunya dia cuma senyum doank, trus menghilang lagi ke balik tembok. Sial. Uda kayak ninja aja muncul-ngilang seenaknya dari balik tembok. Tadinya gw mw panggil lagi tuh mbak OB sambil ngomong, “Saya anak ITB lho !”, tapi gw urungkan. Kayak yang aneh. Mending gw langsung ngabisin tuh snack, plus pake nambah. Hahahaa.

~~~

Singkat cerita, 30 hari pun berlalu. KP telah selesai, gw-Unyil-Rifti sukses pamitan ke seluruh penjuru CA mulai dari orang-orang di lab monomer-polimer, sampe ke orang-orang di bagian HR. Cuman OB aja yang gw ga sempet pamitin, tapi ga masalah. Kayaknya dia lagi sibuk pindah dari satu tembok ke tembok lainnya. Hahaa.

Ketika sore pulang dari CA dan nyampe di rumah kontrakan, kita bertiga langsung beberes dan bersiap meninggalkan rumah tersebut dalam keadaan seperti semula pas kita masukin 30 hari yang lalu. Gw dijemput nyokap ke Cilegon ini, dia dari Bandung naek mobil ama ade dan sepupu gw. Setelah masuk-masukin barang ke mobil, gw siap pulang. Unyil dan Rifti gimana? Mereka juga nunggu dijemput.

Sore itu (menjelang maghrib), sebelum perjalanan pulang ke Bandung, gw diajak makan dulu ama keluarga sepupu yang tinggal di Cilegon. Kita memilih semacam rumah makan yang nyediain hidangan laut semacem ikan bakar, cumi, dll.

Setelah order makanan, insting gw seakan menangkap sinyal dari seseorang di sekitar gw yang memiliki niat buruk. Yap, sejak ‘tragedi Pak No’ di semester 6 kemaren, insting gw yang satu ini makin terlatih, mirip semacam spider sense-nya Clark Kent, ato ‘Firasat’-nya Marcell di MTV Ampuh dulu itu (lho?!). Dan benar saja, kejadian yang sebelas-duabelas dengan ‘tragedi Pak No’ itu terjadi lagi disini.

Jadi setelah mengorder makanan itu kan kita nunggu. Nah disaat nunggu inilah kemudian ada petugas yang ngebagi-bagiin aqua gelas buat masing-masing kita. Ya, memang ga aneh keliatannya, kecuali fakta bahwa sebelumnya kita uda dikasi gelas berisi teh tawar buat minum.

Hahaha.

Om gw lantas bertanya-tanya, “Wah dikasih minum lagi, ini bayar ga nih ?”.

Dari sudut kacamata gw, gw bisa ngeliat kalo si petugas langsung senyum dan pura-pura sibuk sambil pergi. Ya, ya, ya.

Ga selesai sampe disitu, ga lama kemudian ada petugas lain dateng membagikan semacam lemper/otak-otak gitu ke masing-masing kita. Hahahahaa.

Oke, I’m having déjà vu.

Sekarang tante gw yang bertanya sambil lalu, “Ini dikasih ato bayar lagi ya ?”, dan kembali dari sudut kacamata gw, petugas terlihat hanya senyum dan pura-pura sibuk lalu pergi, tanpa menjawab.

Smart move. Hahaha.

Well, akhirnya, karena mereka ga ngejawab, yauda gw yang jawab sambil menaikkan nada suara gw biar petugas kasir yang lagi pura-pura nonton tivi di belakang gw ini denger.

Biasanya sih bayar om, beda ama pesenan kita tadi soalnya”, kata gw dengan nada pasti dan penuh kemenangan. Hahahaaa.

Maaf Pak No, saya tidak akan masuk ke lobang yang sama ! :))

*****

#Biokimia Medis.

Oke setelah pembukaan dua diatas, sekarang kita masuk ke kuliah semester 7, dimana gw akan memulai dengan kuliah Biokimia Medis, atau yang disingkat jadi ‘biomed’. Wues, gw sangat excited ngambil kuliah ini akan 2 alasan. Alasan pertamax : dosennya adalah dosen favorit gw, pa Zeily.

pa Zeily

Alasan keduax : judul mata kuliahnya.

‘Biokimia Medis’. Ini adalah persinggungan antara kimia dan kedokteran. Mantap sekali kan, mengingat gw gabisa kuliah di kedokteran saking mahalnya. Coba pikir, dimata kuliah apalagi mahasiswa kimia bisa dapet materi kedokteran ?

Anorganik III ? Bukan. Kimia polimer ? Mana ada. Organik III ? Paling berkisar zat aktif senyawa, tapi dikit😛. Kimia Fisik III ? Meuh, jangan harap, isinya elektron semua. Ato termodinamika ? Apalagi. Kuliah ini malah bisa bikin otak gw korslet. Hahaa.

Intinya, gw cukup semangat mengambil kuliah ini. Dengan mengambil biomed, gw harap cara berpikir gw akan sama dengan cara pikir mahasiswa kedokteran. Jadi ntar kalo ngobrol ama cewe-cewe dari fakultas kedokteran bisa nyambung-nyambung dikit lah.

Gw : “Eh, kadar gula dalam darah gw tiba-tiba naek…kayaknya gw kena diabetes nih”.

Cewe kedokteran : “Kok bisa ? Kenapa ?”.

Gw : “Gara-gara deket lu, lu manis banget sih”.

Hahahahaa.

*sekedar peringatan, harap hati-hati kalo ngegombalin mahasiswi kedokteran, salah-salah lu bisa digaplok pake steteskop ato disuntik sianida*

~~~

Kembali ke biomed, ada kejadian kocak apa di kuliah ini ? Ada nih, di pertemuan keduax kuliah (Senin) kalo gasalah. Di kuliah sebelumnya (Jumat) pa Zeily uda ngasitau di kuliah ini kita kudu ngapain aja : 2 x presentasi ; yang satu kelompok besar (18 orang), dan yang satu lagi kelompok kecil (3 orang). Kelompok besar nanti presentasi pake bahasa Inggris, kalo kelompok kecil bebas. Ujian hanya 1 kali di akhir kuliah, bla bla bla pokonya uda nerangin panjang lebar.

Nah, pas kuliah Senin, pa Zeily ceritanya belom masuk kelas nih padahal udah jam kuliahnya. Lagi asik nungguin dosen dateng, tiba-tiba ada 1 anak 2004 masuk kelas dengan muka panik. Maklum, kelas harusnya uda dimulai 10 menit yang lalu. Jadi kayaknya dia panik gara-gara takut terlambat (yaiyalah !). Gw pikir maklum Senin pagi telat, masih kebawa suasana Minggu kan.

Tapi ada yang aneh : jam gw menunjukkan sekitar pukul 13.10 WIB. Brarti telatnya bukan pagi donk, tapi siang-siang. Kok bisa telat buat kuliah jam 1 siang ? Apa ketiduran di kost-an ? Ato pas mau makan siang ngantri makanannya panjang ? Emang dia makan dimana ? Mesen apa ? Kenapa gw jadi ngurusin hidup dia sih ??

Si 2004 ini (selanjutnya kita sebut saja namanya ‘2004’ demi menjaga harkat martabat yang bersangkutan hahahaa) kemudian duduk di samping kiri si Cicit. Bgitu duduk, ga pake ba-bi-bu dia langsung heboh ngeluarin semacem notes gt, sambil nanya-nanya apa ke Cicit. Gw, yang ada di samping kanan Cicit pun tak sengaja ikut mencuri dengar pembicaraan mereka.

2004, “Kuliah sebelumnya ngebahas apa ?”.

Cicit, “Oh, belom belajar kok, baru ngomongin materi ama pembagian kelompok”.

2004, “Kelompoknya gimana ?”.

Cicit, “Ada 2. Ada yang 18 orang, ama yang 3 orang”.

2004, “Daftar kelompoknya udah dikasihin ?”.

Cicit, “Belum deh kayanya”.

2004, “Tapi kuliah sebelumnya belom belajar kan ya ?”.

Cicit, “Iya belum kok”.

2004, “Oh, kalo jadwalnya jadinya hari apa aja ?”.

Cicit, “Yang hari ini jam 1 – 3 terus yang sejamnya hari Jumat jam 10”.

2004, “Oh oke”.

Segala macam pertanyaan uda dilontarkan. Si 2004 ini kemudian sibuk nyoret-nyoret notesnya, kayaknya lagi menyesuaikan susunan jadwal kuliah, yang ga berapa lama, pa Zeily masuk ke kelas dan langsung masang-masang laptop dan infokus, yang –ternyata- diiringi keterkejutan si 2004.

Dengan muka panik kayak lagi kena gempa bumi, dia ngomong, “Loh loh, ini kuliah apa ya ?”.

Cicit, “Biomed”.

Gw mulai siap-siap ketawa…

2004 (dengan muka tambah cemas), “Bukan Kimia Fisik 1 ?”.

Cicit, “Bukan”.

Hahahaaa.

Kecewa karena kuliahnya ga sesuai harapan, si 2004 langsung aja ngeloyor pergi keluar kelas. Pa Zeily pun hanya bisa menoleh bingung. Kayaknya si bapak berujar dalam hatinya, “Kok begitu saya masuk dia langsung keluar ? Ada apa ini ? Salah saya apa ??”.

Setelah mengalami Senin-siang-yang-aneh tersebut, kita kuliah lagi hari Jumatnya, di 2104. Pas lagi hening-heningnya kuliah, tiba-tiba pintu kelas terbuka dari luar.

“Crek crek, gretek !”. Berisik banget, gw ampe kaget. Tau sendiri pintu 2104 seheboh apa suaranya kalo dibuka.

Kita semua –yak, SEMUA, termasuk pa Zeily- langsung diam dan menoleh ke pintu tersebut. Siapakah yang menganggu alur kuliah biomed ini ? Siapakah yang akan muncul dari balik pintu tersebut ?? Tunjukkan dirimu ! (lho?!)

Bisa ditebak, yang muncul adalah si 2004 itu lagi ! Hahahaa. Begitu ngeliat loh kok dosennya pak Zeily, dia cuma bisa melongo. Begitupun pa Zeily, melongo ngeliatin si 2004. Dalam beberapa milidetik, mereka saling melongo, atau bahasa gaulnya : ‘palongo-longo’. Begitu juga kita, melongo ngeliatin mereka berdua saling melongo.

Beberapa saat kemudian si 2004 langsung aja menutup pintu dari luar. Kita cuma bisa ketawa, dan pa Zeily kayaknya makin penasaran, “Lagi-lagi langsung kabur begitu ngeliat saya. Dosa apa saya sama anak itu ya ?”.

Hahahaa.

~~~

Oia, di kuliah ini gw dapet banyak hal dan tips mengenai kesehatan yang disampaikan oleh dosen. Pernah suatu siang dia bilang, “Kalian kalo makan ayam goreng, hatinya dimakan juga gak ? hayoo”.

Buset. Gw, yang sebelum kuliah ini makan ayam cola di gerbang belakang, langsung kaget donk. “Kenapa emang, pak ?”.

Iya, kan hati itu fungsinya buat menampung segala macam racun yang masuk ke tubuh. Sama kayak di manusia. Jadi hati ayam itu isinya racun semua”.

Haaah. Waduh. Logika yang masuk akal, yang membuat gw pengen langsung izin ke kamar mandi buat muntahin ayam yang barusan gw makan. Hahaaa.

~~~

Hal lain adalah dia bilang kalo pas lagi makan trus kita kepedesan, jangan minum aer dingin, tapi bilas pake aer anget ato aer panas skalian. Soalnya katanya kalo minum aer dingin, pedesnya itu cuma ilang sementara. Abis dinginnya lewat, malah kerasa makin pedes.

Nasihat yang sangat berguna, mengingat beberapa hari kemudian gw berkesempatan jalan-jalan ke Ciwalk dan kemudian melintas di depan Gokana, yang dulu terkenal dengan menu extra hot ramen-nya itu.

Boleh dicoba nih teori si bapak, kebetulan lagi laper”, kata gw dalam hati.

Begitu masuk, duduk, petugas nyamperin.

Pesen apa mas ?”.

Yang paling pedes disini apa ?”, bales gw dengan nada menantang. Hahahaa.

Super extra hot ramen pedas”.

Oke pesen itu”, jawab gw mantap.

Makanan terpedas di Gokana itu pun datang. Bgitu mulai gw santap, hasilnya 1 menit kemudian gw kepedesan luar biasa. Muka gw banjir keringet, padahal gw udah duduk di korsi yang jaraknya cuma 30  cm dari AC. Gw liat kaca, edan, muka gw merah banget persis warna cabe rawit. Bibir gw terasa membesar dan lidah gw kayak yang kebakar. Gw mengalami apa yang namanya ‘overdosis rasa pedas’ (emang ada? Hahaa).

Sambil ngipas-ngipasin bibir, gw manggil salah satu petugas, yang kemudian dateng dengan raut muka kasian, “Ada yang bisa dibantu ?”. Dari raut wajah dan nada suaranya gw bisa tangkep kayanya dia khawatir gw bakal mati kepedesan disitu.

Mempraktekkan kuliah, dengan tegas gw bilang, “Pesen teh manis panas satu !”.

Si petugas langsung kaget, “Maksudnya es teh manis ya ?”. Sial, kayanya sekarang dia nyangka gw mengalami halusinasi gara-gara kepedesan.

Gak, teh manis panas, satu”, tegas gw.

Begitu minumannya dateng, langsung gw teguk. Sumpah, detik itu, ketika larutan teh panas membasahi lidah gw, gw merasa lidah gw sangat membara saking pedesnya.  Panaaaaas. Hoooooohhhh. Kalo gw batuk bisa keluar api tuh, kayak naga-naga di Harry Potter itu lho. Keren juga sih, jadi kalo mau bikin api unggun gausah pake korek, tinggal hembus aja. Halah.

Well, gimana nasib gw? Hasil akhirnya adalah, beneran, ternyata beberapa detik kemudian pedesnya ilang. Meskipun harus menderita dulu sesaat (lidah gw kayaknya berpijar gara-gara minum teh panas), tapi harus gw akui, resep pa Zeily telah menyelamatkan hidup gw. Gw berhutang nyawa ama dia.

Hahaaa.

*****

# Bioteknologi Molekul

Kuliah berikutnya adalah Bioteknologi Molekul, yang di biasa disingkat Biotekmol. Dosen yang mengajar kuliah ini adalah (alm) Pak Achmad Saeffudin Noer, atau panggilannya biasanya Pak Agus. Beliau adalah salah satu dosen senior di kimia ITB yang pengabdiannya ga perlu diragukan lagi. Satu yang –menurut gw- patut ditiru dari beliau adalah cara mengajarnya.

Kenapa dengan cara mengajarnya? Karena beliau mengajar benar-benar sistematis untuk tiap materi. Dan yang terpenting nih, beliau menerangkan based on assumption bahwa kita mahasiswa kaga ngerti akan materi tersebut. Banyak kan dosen yang ngajar dengan levelnya masing-masing, menganggap mahasiswalah yang harus berusaha buat bisa mengikuti pikiran sang dosen. Nah pa Agus bukan tipe seperti ini. Cara dia mengajarkan materi adalah beliau menurunkan standar pikirannya agar bisa berangkat dari level yang sama dengan mahasiswa, lalu dibimbing sehingga bisa sama-sama naek.

Ngerti maksud gw? oke buat yang bingung, gw kasi sedikit kotretan.

Dosen adalah postdoc/profesor dan doktor (S3), dan kita adalah mahasiswa (S1). Kita dua-tiga tingkat lebih bawah dari dosen. Jadi selama kuliah, interaksinya adalah S3-S1. Nah, dengan membayangkan ini, secara kasar kita bisa ambil analogi sederhana bahwa kegiatan dosen (S3) mengajar kita (S1) itu selaras dengan kita (S1) ngajar SMP. Kalo dosen kita post doc/profesor, brarti selarasnya dengan kita S1 ngajar anak SD.

The point is, susah gak kita S1 ngajarin anak SD ? Susah donk, soalnya kita harus menurunkan standar pemikiran kita biar sejajar ama anak SD. And that is as hard as dosen kita yang uda postdoc/prof ngajarin kita S1. Logika sederhana kan ?

Uraian gw ini membawa pada satu kesimpulan singkat, bahwa pengajar yang baik dan benar adalah pengajar yang mampu menurunkan level hingga sejajar dengan yang diajar dan mampu bercerita dengan bahasa yang dimengeri oleh mereka, lalu kemudian bersama-sama menaikkan level berpikir mereka.

Mantap. Uda lama gw gak ngeluarin hipotesa yang serius. Sesaat gw merasa seperti orang pintar.

Hahaa.

~~~

Oke, kembali ke biotekmol. Adakah kejadian apakah di kuliah ini?

Yang jelas pada suatu hari, di awal-awal kuliah, ada materi tentang Human Genome Project (HGP). Ini adalah semacam proyek pemetaan basa penyusun rantai DNA manusia gitu deh. Gw sih ga ngerti materi yang berat-berat gini. Nah, di timelinenya disebutkan bahwa proses pemetaan ini berlangsung sejak beberapa puluh tahun lalu, sambil mempelajari awal mula evolusi manusia gitu. Dalam pembahasan itu, tersebutlah di slide kuliah ada digunakan satu teori pendukung, yaitu ‘teori darwin’.

Gw –meskipun lagi ngantuk- bisa langsung berpikir, “Ooh, Charles Darwin”.

Lantas kedengeranlah 2 orang di sebelah gw (Cicit-Cinta) ini sedang grasak-grusuk. Kayak lagi ngomongin sesuatu. Gw pun penasaran ikut mendengarkan.

Cinta, “Eh eh, itu teori darwin cit”.

Cicit, “Iya ta, kenapa ?”.

Cinta, “Gw penasaran nih…”.

Beuh, gw langsung kaget. Sejak kapan mereka bisa sehebat itu memilih topik ‘teori darwin’ sebagai bahan pembicaraan. Biasanya kan kerjaan mereka nyampah ato ga ngegosip. Hahaha. Ketika gw sudah akan terkagum-kagum akan pembicaraan serius mereka, si Cinta melanjutkan…

…gw penasaran nih cit, nama lengkapnya darwin itu siapa ya? Kan ga mungkin namanya darwin doank..”.

Gubrak !

Cicit, “yaiyalah namanya gak darwin doank, ada nama depannya ta”.

Cinta, “iya, siapa ya nama depannya ?

Gw yang kecapean ngedenger pembicaraan ga penting ini langsung aja mau menjawab, tapi si Cinta menjawab pertanyaannya sendiri…

oooh gw tau, MARCELL Darwin kan ?

BHUAHAHAAAA saraaaaap. Sejak kapan seorang artis sinetron mantannya Cinta Laura bisa ngeluarin teori evolusi segala ?! Paraaaaah. Gw cuma bisa menghela nafas ngedenger jawabaan kayak gitu, sementara si Cicit langsung ngakak gila. Gini nih kalo mahasiswa kerjaannya nonton Insert ato Silet doank, maenannya artis sinetron mulu.

somehow related ?

Bhahahahahaha.

~~~

Oke, di kuliah biotekmol ini masing-masing kita dihadapkan pada satu tugas presentasi dengan tema umum DNA. Dari tema ini, gw dapatkan banyak sekali hal-hal menarik mulai dari mutasi DNA, DNA repair, rekombinasi DNA, dll. Dan satu yang paling seru menurut gw adalah tentang rekombinasi DNA.

Dalam rekombinasi DNA, kita bisa mengkombinasikan DNA yang membawa gen/sifat-sifat tertentu. Simpelnya : 2 sifat dari 2 organisme berbeda digabungkan dalam 1 organisme.

Mantap ? Pastinya. Teknologi ini di tangan pihak yang benar akan bisa sangat berguna, contohnya padi dimasukin gen tahan hama, jadi nti ada kombinasi padi tahan hama.

Itu kalo di tangan orang baik dan benar lho ya.

Kalo di tangan orang isenk macem gw, apa yang akan terjadi ?

Pertama-tama gw akan membesarkan buah-buah berukuran kecil yang gw suka. Misalnya jeruk. Kecewa dengan ukuran jeruk yang segitu-segitu aja, gw bakal suntikin gen jeruk ke buah semangka biar nti dihasilkan buah semangka tapi dalemannya jeruk. Mantap gile kan ? Meskipun bakal berakibat ngupas jeruk kudu pake kampak ato samurai, tapi gapapalah, yang penting jeruk jadi gede. Hahaa.

Berikutnya gw akan mendiskriminasikan buah-buah yang gw gasuka. Misalnya rambutan. Bakal gw suntikin 2 gen sekaligus : gen anggur ama gen durian. Hasilnya kayak gimana? Ukuran rambutan jadi sekecil anggur, sekaligus berkulit tajam kayak durian. Hahaha. Bisa dibayangkan gimana nasib buah yang sekecil anggur tapi kulitnya tebel, keras, dan tajem-tajem kayak durian? Permintaan pasar akan buah ini berkurang, lalu petani beralih ke jeruk berukuran semangka, dan rambutan akan habis terkena seleksi alam dan hilang dari dunia ini. Hahahahaha.

~~~

Untuk binatang, gw punya ide brilian. Kenapa gw sebut brilian? Karena ini adalah solusi bagi yang stress dirumahnya banyak nyamuk. Nyamuk paling takut ama binatang apa ? Betul : cicak.

cicak

Anak TK juga tau, secara ada lagunya. Nih buat yang TKnya diluar negri, gw kasih liriknya :

cicak-cicak di dinding, diam-diam merayap, datang seekor nyamuk, hap, lalu ditangkap”.

Ya, lagu kita waktu TK ini kalo dipikir-pikir sangat menyesatkan, mana bisa cicak menangkap nyamuk…emangnya kiper ? Kalo nangkep pake tangan, jatoh donk si cicak, gabisa dia berpijak cuma pake 2 kaki doank. Kok gw ngebahas hal ga penting gini ya ? Gw juga bingung.

Tapi geli juga sih kalo cicak jatoh, apalagi jatohnya di kepala kita. Liat dulu deh di atasmu ada cicak ato ngga, kalo aman, mari lanjutkan membaca.😀

So, lanjut. Dengan logika ‘nyamuk takut cicak’ tersebut, maka gw bakal suntikin cicak dengan gen capung ato kupu-kupu, jadi cicak-cicak bakal punya sayap dan bisa terbang. Dengan begitu, mereka bisa ngejer-ngejer dan nangkepin nyamuk dengan lebih efisien karena gaperlu nungguin si nyamuk nemplok di dinding dulu. Hahahaa. Mantap.

Dengan ide ini gw jamin penyakit demam berdarah dan malaria akan berkurang drastis. Dalam 10 tahun nyamuk akan punah, dan pabrik obat nyamuk semacem Tiga Roda, Baygon, dan HIT bakal gulung tikar dengan adanya obat nyamuk alami karya gw : cicak terbang.

Hahahaa.

~~~

Sebenernya ide ‘sadis tapi logis’ ini muncul di kepala gw beberapa tahun lalu pas gw ke Blitz, PVJ. Disana gw ngeliat beberapa poster film box office semacem Spiderman, Batman, Ironman, dan lain-lain. Gw terkagum-kagum akan film tersebut, sampai gw melihat ada 1 poster di pinggiran, di sudut yang cukup gak strategis buat diliat pengunjung…poster “Cicak-man”. HAHAHAHAHA. Kebanting abis.

Alur cerita macem apa yang bisa lu bayangin dari film berjudul ‘Cicakman’ coba ? Ya ga jauh-jauh dari nyamuk kan. Gw ngebayangin si tokoh utama (cicakman) lagi ngopi di pinggir jalan, trus alarm tanda bahaya berbunyi, musuh dateng, trus dia masuk wartel (di Indonesia ga ada box telepon umum) lalu kluar dengan kostum bertuliskan huruf “C” di dada, ato poni “C” di jidatnya. Ga lupa sambil lidahnya ngeleber-leber nangkepin nyamuk yang kurang beruntung. Hahahaa.

Kalo gw jadi peran antagonis (musuh utama Cicakman), bukannya takut, tapi gw bakal ngakak kalo ketemu dia. Kocak aja kan kalo pas gw lagi ngancur-ngancurin gedung, trus tiba-tiba dicegat ama jagoan ini.

Siapa kamu ?”, kata gw.

Saya pembela kebenaran !”.

Waduh ampun bos. Kamu superman ?”.

Bukan”.

“Batman ?”.

“Salah lagi yeey”.

“Loh siapa donk… X-man ? Ironman? Ip man ?”.

Nama tidak penting ! Pokoknya saya akan menghentikanmu berbuat jahat…saya adalah Cicakman !!”.

BHUAHAHAHA. Bisa-bisa gw mati ketawa duluan, bukannya mati gara-gara kena jurus Cicakman.

jurus cicak menangkap nyamuk

~~~

Kenapa jadi ngomongin bioskop sih? Gw jg bingung. Mending lanjutin cerita kuliah selanjutnya di part 2.

🙂

~~~

Cerita dari semester yang lain🙂  :

  1. review semester 1
  2. review semester 2
  3. review semester 3
  4. review semester 4
  5. review semester 5 part 1
  6. review semester 5 part 2
  7. review semester 6 part 1
  8. review semester 6 part 2
  9. review semester 7 part 2
  10. review semester 8

12 Responses to “review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 7 (part 1)”

  1. malicemrc April 25, 2011 at 10:10 am #

    makasih lady, heheeee😀

    hahahahha…gokil abiess…😀

  2. lady April 21, 2011 at 8:01 pm #

    hahahahha…gokil abiess…😀

  3. malicemrc April 14, 2011 at 7:03 pm #

    salam kenal SIge, terimakasih sudah mampir, senang bisa menghibur🙂

    Salam kenal, wakakaka,, ngakak abis baca tulisanmu Bro, keren-keren banget..true story emang mantab pool..

  4. SIge April 13, 2011 at 11:13 am #

    Salam kenal,

    wakakaka,, ngakak abis baca tulisanmu Bro, keren-keren banget..true story emang mantab pool..

  5. malicemrc January 7, 2011 at 7:45 pm #

    pake ‘b-quote’ pas mau ngebales commentnya, tapi harus dari dashboard, heheee

    ai, itu begimana bikin Koma nya

  6. tika2 January 7, 2011 at 7:17 pm #

    ai, itu begimana bikin Koma nya

  7. malicemrc January 7, 2011 at 2:29 pm #

    hehe makasih tika, senang bisa menghibur🙂

    akhirnya bs comment
    sumpah cerita lo bagus-bagus bin lucu
    I like it

  8. tika2 January 7, 2011 at 10:16 am #

    akhirnya bs comment
    sumpah cerita lo bagus-bagus bin lucu
    I like it😆

  9. malicemrc September 12, 2010 at 12:07 pm #

    oke septa nantikanlah semester terakhir sebelum kita terdampar entah dimana mulai bulan depan hahahaa :))

    wakakaak..marcell..kocaaak!!!ayo atuh sekuelnya diwujudkan..sebelum kita “dicampakkan” ke pelosok nkri..ahahaha..gw ngakak2 sampe demam baca tulisanmu..hihihi

  10. eirenesepta September 10, 2010 at 8:16 pm #

    wakakaak..marcell..kocaaak!!!ayo atuh sekuelnya diwujudkan..sebelum kita “dicampakkan” ke pelosok nkri..ahahaha..gw ngakak2 sampe demam baca tulisanmu..hihihi

  11. malicemrc August 25, 2010 at 5:31 pm #

    hahaa makasi, siip nantikanlah edisi trakhir (semester 8 ) ntr lagi heheheee :))

    hahaha, kocak abis ka marcell, ayo lanjutkan sharing2 cerita ini ya kaa,,sangat menginspirasi😀

  12. betazahra August 25, 2010 at 2:56 pm #

    hahaha, kocak abis ka marcell, ayo lanjutkan sharing2 cerita ini ya kaa,,sangat menginspirasi😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: