review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 7 (part 2-end)

12 Aug

sambungan dari part 1, lanjutkan ! hehee.

#Manajemen SDM.

Berikutnya adalah ‘manajemen SDM’. Kalo bukan karena kebijakan ITB yang mengharuskan ngambil mata kuliah ‘manajemen’, kynya gw ga bakal ngambil kuliah ini. Hohoho. Dosen yang ngajar kuliah ini adalah ibu Yuni. Sebelumnya uda pernah dapet dosen ini di kuliah Manajemen Potensi Diri (semester 6). Sekedar mengingatkan, ibu ini punya kemampuan luar biasa : bisa ngomong terus menerus tanpa henti selama 2 jam penuh.

Keren banget kan ? 2 jam bro…2 jam !! Mencengangkan. Kurang lebih sama sibuknya kaya komentator Liga Indonesia, ngomong terus selama 2 jam. Bedanya, bu Yuni ga pake brenti ngomong pas istirahat babak 1. Mantap sekali. Ga semua orang lho bisa kayak gini. Kayanya kalo ikutan Indonesia Mencari Bakat, si ibu minimal bisa masuk 3 besar dengan bakat uniknya ini. Hahahaa.

~~~~~

Dan 1 hal mengenai bu Yuni, di setiap kuliahnya dia selalu ngebahas topik kenapa mahasiswa bisa jatuh nilainya.

Kalian tau, penyebab mahasiswa nilainya turun ?”.

Gatau buuuu”.

Ada 2 faktor. Yang pertama adalah : game online. Banyak mahasiswa keranjingan game online jadi nilainya turun, bahkan bela-belain bolos demi game online”.

Oh gitu bu ?”.

Yaiyadonk masa yaiyalah. Mau tau penyebab yang kedua ?”.

Ya boleh deh bu”.

Penyebab kedua adalah : cewe”.

Hahahaaa bisaan. Nampaknya si ibu lupa kalo dia juga ‘cewe’, yang berarti dia sendiri termasuk dalam penyebab tersebut.

Emang kenapa dengan cewe bu ?”.

Iya, karena pacaran bisa mengganggu nilai akademik. Apalagi kalo lagi berantem ama pacarnya, bisa ngefek langsung ke nilai ujian”.

Loh, gw tentu saja bingung. Yang dipermasalahkan tuh ‘cewe’ ato ‘pacaran’ ? Kayanya bukan dua-duanya deh. Menurut gw sih, nilai turun tuh bukan karena ‘cewe’ ato ‘pacaran’, tapi ‘berantem’nya, dan bukan berantem ama pacar, tapi ama dosen. Ga percaya ? Cobain aja sendiri.

Hahahaa.

~~~~~

Ngomong-ngomong ‘berantem’ ama dosen, beneran kejadian nih pas kuliah MSDM ini. Jadi di awal-awal kuliah, bu Yuni seperti biasa ngomooooong terus, ngomongin segala macem, dari pemerintah, masyarakat Indonesia, kebudayaan, kehidupan kampus, dll. Nah pas ngomongin apa gitu, ada 1 mahasiswa yang nampaknya punya pandangan lain. Ga cuma punya pandangan lain, dia juga punya keberanian untuk menampik kata-kata si ibu.

Ibu, “Ada yang mau ditanyakan ?”.

Mahasiswa kritis, “Bu itu kenapa gini gini gini ? Memangnya berkaitan ? bla bla bla….”.

Ibu, “Iya, soalnya bla bla bla…”.

Mahasiswa kritis, “Tapi bu, gabisa gitu, harusnya gini gini gini gini”.

Ibu, “Ya kan seperti tadi saya bilang bahwa gini gini gini gini tuh ga bener”.

Mahasiswa kritis, “Tapi menurut pengetahuan saya ga gitu bu, yang terjadi adalah gini gini gini gini”.

Buset kan. 100 mahasiswa lebih menyaksikan secara langsung debat antara dosen dengan mahasiswa kritis tersebut. Mungkin karena uda cape debat, ato emang lagi bad mood, langsung aja si ibu ngeluarin jurus pamungkas.

Ibu, “Yasudah, kalo kamu gabisa nerima aturan kuliah ini, drop saja kuliah ini”.

Mahasiswa kritis terdiam seribu bahasa. Kelas pun langsung hening….suasana mencekam…..

Merasa diatas angin, ibu melanjutkan, “Mumpung masih di awal-awal semester nih ya, PRS aja, ganti mata kuliah, masih keburu kan”.

Kelas makin hening…makin mencekam….

Ibu, “Tho saya juga ga mau peserta kuliahnya banyak-banyak. Jadi kalo ada yang keberatan ato apa, drop aja kuliah ini, ambil kuliah yang laen aja sana”.

Serem euuyyy si ibu pundungan hahhaahaaa.

*****

# Videografi.

Yap, Anda ga salah baca. Gw memang pernah ngambil kuliah ‘videography’ dari FSRD. Aneh kan? Jelas. Mahasiswa kimia normal mah ngambil kuliah pilihan luar tuh dari tekkim ato tambang ato lingkungan, dan gw sukses aja nyasar ke FSRD. Bener-bener keluar jalur. Hahahaa.

Gak cuma temen-temen gw, bahkan si dosen videografi juga bingung kenapa anak non FSRD, apalagi Kimia MIPA, bisa kepikiran ngambil kuliah ini. Jadi pas pertemuan pertama, pas ngabsen peserta kelas, si bapak nanya.

Dosen, “Marcell Sinay”.

Gw, “Saya pak”.

Dosen, “NIM 105 ini darimana ya ?”.

Gw, “Kimia pak”.

Dosen, “Oiya ? Waah jurusan kamu barang langka nih disini”.

Barang langka ? Oke, sekarang gw ngerti gimana rasanya jadi komodo, yang menjadi ‘barang langka’ di dunia. Eh itu mah binatang ya, bukan barang. Ya gitudeh.

Dosen, “Apa alesan kamu ngambil videografi ?”.

Hmm..ini adalah pertanyaan yang sangat sulit. Kalo gw jawab ngaco, tercoreng sudah wibawa prodi kimia di hadapan prodi FSRD. Maka jawaban paling aman yang bisa gw berikan adalah,

Karena saya mau belajar sesuatu yang baru pak”.

Mantap sekali. Kayak jawaban anak baik yang baru dicuci otak.

Dosen, “Ooo gitu..bukan karena uda bosen di lab ya ?”.

Hah..i..i..iya..salah satunya itu pak..hahaa…HAHAHAAA”, jawab gw sambil ketawa maksa, yang langsung diliatin peserta kelas dengan muka ketakutan. Kayaknya gw disangka gila. Gapapa lah. Menjawab sesuatu sambil tertawa memang cara ampuh untuk menyembunyikan maksud yang sesungguhnya.

Hahaaa.

~~~

Kuliah di FSRD memang memberikan suasana yang berbeda. Gw yang uda 3 tahun hidup di kimia, merasakan aroma yang berbeda ketika masuk area FSRD situ. Bentuk gedungnya, ruang kuliahnya, dan lain-lain. Yang paling terasa berbeda adalah tentu saja : style.

Yap, gaya berpakaian anak-anak seni rupa memang susah ditebak, at least buat gw yang kebiasaan bareng temen-temen kimia. Maklum sih, namanya juga fakultas seni. Uda pasti, sense of style-nya jauh beda dengan sense of style anak-anak jurusan laen.

Gw perhatiin, gaya pakaian mereka tuh ‘unik’. Unik dalam artian : gak termasuk modis, dan ga jadul juga, tapi tetep berbeda dari biasanya, sekaligus ga mencolok. Bingung kan? Pasti.

Susah lho, membaur dengan mereka. Hal ini yang sempat menjadi bahan pikiran gw di setiap hari ada kuliah videografi : gw kudu pake baju kayak gimana ?

Kemeja ? hmm kerapihan. Nti gw disangka asdos.

Jas ? apalagi. Emangnya mau wisuda.

Batik ? mau maen wayang lo ?!.

Baju bola ? ini ITB oi, bukan Jalak Harupat.

Baju renang ? ada, cuma sayang celananya lagi sobek. Sayang sekali…

Baju adat ? gapunya. Ada sih baju adat Papua, cuma gila aja. Meskipun emang adem kalo make koteka siang-siang (semilir-semilir gimanaa gitu) tapi bisa-bisa gw diusir satpam duluan di gerbang depan sebelum masuk kelas. Hahaa.

Akhirnya sih setelan gw pake kaos biasa aja. Ditambah earphone yang nyambung ke mp4, jadi deh bisa ikutan nongkrong di pojok gedung FSRD. Hahahaa.

santai😀

*****

# Kapita Selekta Biokimia.

Lanjut ke kuliah Kapita Selekta Biokimia (kapsel bio). Gw sebenernya gak ngerti arti dari judul mata kuliah ini. “Kapita Selekta”. Apa tuh. Tapi karena denger-denger dari temen kalo kuliah ini adalah ‘pilihan wajib’ buat menunjang TA, yasudah gw ambil.

Dosen yang memegang kapsel bio adalah bu Dessy. Gw ga tau tentang sosok beliau selama gw kuliah di kimia, dan baru tau pas uda tingkat 4 ini aja. Menurut selentingan kabar yang gw denger sih, dosen ini termasuk salah satu dosen yang good-looking di ITB. Hahaa. Plus bekal pengalaman semester 1 gw bahwa guru terbaik bagi seorang cowo adalah seorang cewe, maka tambah semangatlah gw. Semangat gw bertambah ketika gw denger dari temen-temen ‘Honours’ yang sebelumnya pernah diajar ama beliau. Banyak cowo-cowo yang ngasih kesaksian,

Wah sadis dosennya cantik euy, si Fainan yang suka tidur aja tiba-tiba duduk paling depan kalo kuliah ama dia”.

Hahahaaa.

bu Dessy

~~~

Oke, di awal masa kuliah bu Dessy ngasih penjelasan tentang materi kuliah. Inilah kesempatan gw buat tau konten dari kapita selekta itu apa. Ternyata setelah gw perhatikan, emang si ibu cantik juga sih (lho?!). Maksud gw, ternyata setelah gw perhatikan, materinya adalah berkisar karbohidrat dan polisakarida, termasuk enzim pendegradasi karbohidrat.

Dia juga bilang kalo buat ujian, materi dari slide gak cukup.

Kalian harus rajin baca-baca jurnal ilmiah juga ya”, kata ibu sambil senyum. Entah kenapa para mahasiswa suka langsung setuju kalo uda disenyumin gitu. Kayaknya pada kehipnotis. Ato cuma gw ? Hahaa.

Tentu saja gw merasa kesulitan kalo kudu baca-baca jurnal. “Baca jurnal yang mana ?”. Dari 1 situs aja ada ribuan jurnal, mulai dari tahun jaman mesin tik sampe tahun jaman iPad. Gw kudu milih yang mana ? Gw kudu berbuat apa?

Belom lagi si ibu pernah bilang sesuatu yang mencengangkan pas lagi nerangin kuliah.

Materi ini ga ada di buku ya. Ini saya dapet dari pertemuan kongres karbohidrat dunia beberapa tahun lalu di Rusia”.

Sadaaap. Yang begini-begini nih yang bikin gw takjub sekaligus mikir, di kongres itu bahan obrolan mereka apa aja ya ? Ga mungkin ngegosip deh, soalnya yang dateng minimal doktor ato profesor di bidang karbohidrat kan.

Nampaknya obrolan paling ringan mereka pun cukup menyeramkan, “Eh gw baru tau lho kalo beberapa gliseraldehid bersifat superimposable mirror image”.

Lalu ada yang bales, “Ah elu kmana aje. Tapi gw juga baru tau tuh buat jadi sumber energi selain laktosa, galaktosa harus diurai dulu, ditambahin gugus fosfor gituh”.

Hahahaaa.

Serem abis.

~~~

Oke, kuliah berlanjut terus, sampe pada waktunya presentasi kelompok. Di kapsel ini presentasinya 2an-2an tiap kelompok. Waktu itu yang ditunjuk jadi koordinator adalah Lulu. Hahaa. Jahat juga sih kita, menyabotase proses pemilihan koordinator seenaknya.

Bu Dessy, “Siapa yang jadi ketua kelas, buat ngatur presentasi ini ?”.

Kelas hening…krik..krik…

Gawat ini. Daripada nanti gw yang ditunjuk si ibu (haha ge-er), langsung aja gw teriak sambil sembunyi-sembunyi, “Lulu bu, dia uda siap”.

Ternyata aksi gw ini didukung oleh seluruh peserta kelas, yang langsung menyahut, “Iya bu, Lulu cocok banget” ato “Betul bu coba aja Lulu”. Hahaaa.

Lulu yang terdesak cuma bisa bilang “Astaghfirullah…”.

Lulu

Kita pun ketawa-ketawa, yang diamini oleh bu Dessy, “Yaudah, Lulu ya koordinatornya ?”, sambil tak lupa mengumbar senyum. Lulu pun terhipnotis dan gabisa menolak hahahahaa.

Kita sadar sih kalo siapapun yang ditunjuk ga masalah, soalnya tugasnya cuman ngatur jadwal presentasi doank. Nah yang kita gak sadar adalah, nampaknya Lulu ingin balas dendam ke kita-kita yang nunjuk dia jadi ketua….

~~~

Hal ini terlihat ketika presentasi kelompoknya Moci-Cinta maju. Saat presentasi selesai dan sesi tanya jawab dibuka, dalam sekejab Lulu ngangkat tangan dan langsung melancarkan serangan bertubi-tubi.

Itu kenapa bisa gitu ? Bukannya harusnya gini gini gini ? Penyebabnya apa ? Alesannya apa ? Make teori apa ?”.

Waktu itu gw ga begitu nangkep arti pertanyaan si Lulu, yang berarti pertanyaannya itu cukup sulit.

Benar saja, Moci-Cinta kesulitan menjawab kan. Sadar bahwa nampaknya mereka berdua gabisa menjawab pertanyaannya, ga lama kemudian Lulu melanjutkan kalimatnya, “Sebenernya jawabannya ada di buku rujukan yang dikasih ibu, ada di bab sekian halaman sekian”.

Sh*t !

Moci-Cinta langsung merunduk tak berdaya.

Kita cuma bisa melongo, dan bu Dessy seperti biasa senyum terus.

Ronde satu ini dimenangkan Lulu, yang sukses dengan jurus ‘bertanya tapi sudah tau jawabannya’ alias ‘bertanya untuk mengetest kemampuan orang’.

1-0 buat Lulu.

~~~

Ronde kedua, korbannya adalah gw dan Cicit. Sial. Jadi ceritanya waktu itu gw-Cicit uda siap buat presentasi. Buat memastikan jadwal, gw bertanya donk ke si Lulu, “Nanti Selasa depan kosong gak ? Kelompok gw mw take jadwal yak”.

Iya bisa, sok aja”, jawab Lulu.

OK !

Gw langsung menyiapkan buat hari Selasa itu. Slide presentasi dilengkapin, dipercantik, ditambahin animasi-animasi, dll. Pokoknya segala sesuatunya tentang presentasi dipersiapkan, termasuk dresscode.

Hahaa mantap kan. Presentasi uda kaya acara sweetseventeen-an, pake dresscode segala. Gw pun menghubungi Cicit.

Gw, “Cit kita kebagian Selasa depan”.

Cicit, “Oke”.

Gw, “Dresscode kita gimana nih, warna apa ?”.

Cicit, “Apa yah..hmm..ungu ? merah? biru ?”.

Gw, “Oke ungu yak”.

Cicit, “Sip”.

Perencanaan yang matang !

Tibalah hari presentasi. Gw dan Cicit dengan aura ke-ungu-an siang itu masuk ruang kuliah dengan semangat ’45 (waktu itu di ruang sidang), duduk di pinggir depan sambil menunggu giliran presentasi. Ternyata sebelum kita, ada kelompok laen maju duluan. Hmm okedeh.

Kelompok pertama maju, dan 20 menit kemudian selesai. Tiba kelompok berikutnya, yaitu gw. Bgitu gw uda siap-siap maju, ternyata ada kelompok lain lagi yang mau maju juga. Hah. Lulu pun bilang, “Iya cell, maaf, kamu jadwalnya abis ini”.

Okedeh, toh hari ini kuliahnya 2 jam, masih ada waktu. So kelompok kedua hari itu maju, melakukan presentasi, dan selesai dalam waktu 25 menit.

Sekarang saatnya bung !

Siap-siap maju, tiba-tiba ibu ngomong, “Lho, ada kelompok berikutnya ?”.

Jleb. Gw merasakan firasat buruk.

Gw, “Eh iya bu, kelompok saya nih”.

Ibu pun melanjutkan, “Hari ini kita kan kuliah cuma 1 jam”.

HAH ?!

Memangnya Lulu ga ngabarin ? Saya uda kasitau ke Lulu minggu lalu”, lanjut si  ibu, sambil tetap senyum, tentu saja.

Gw-Cicit hanya bisa membatu kayak Sangkuriang.

ja…ja…jadi bu..ki..kita gimana ?”.

Si ibu ngeliatin gw-Cicit, lalu sambil senyum, “Yaudah, buat hari berikutnya, pilih warna lain ya hihihii…”.

Sssiiiaaaallllllllll.

Malu abizzzzzz.

Luluuuuu awas kau !!

2-0 deh buat Lulu.

Huh !!

Marcell-Cicit

~~~

Eh tapi cerita gw ga berenti sampe disini. Dua hari kemudian, pas gw lagi jalan masuk prodi abis makan siang, kan ngelewatin TU yang depan tuh. Eeeh gw berpapasan ama si bu Dessy.

Siang bu”, gw memberi salam.

Siang. Oia Marcell..”.

Ya ada apa bu ?”, kata gw, kaget. Eh tumben-tumbenan nih diajak ngobrol ama dosen. Gw uda semangat.

Tapi yang terjadi adalah antiklimaks, “Nanti buat presentasi uda nyiapin warna apa ? Ungu lagi ? Hihihiii..”, bales dia sambil senyum lebar.

Aaaaaaarrrrrrrghhhhhh ampun bu ampuun !

Gw cuma bisa senyum pasrah saking malunya.

3-0. Kalah telak gw sama Lulu….

~~~

Seorang Lulu memang mendadak naik daun sejak ditunjuk jadi koordinator kelas. Bukan karena wibawanya, tapi karena kelakuannya itu. Hahahaa. Semua peserta presentasi pun menjadi berhati-hati terhadap Lulu. Takut ditanya macem-macem lah, takut jadwalnya dipalsuin lah, dan sebagainya. Pokonya kita semua jadi waspada akan Lulu. Dan hal itu jugalah yang dirasakan oleh seorang Dewi Susan.

Pada suatu hari, kelompok DewiSusan-Shelly akan presentasi. Hari itu, mereka kebagian presentasi kedua, setelah kelompok Ecu-Gest. Saat Ecu-Gest presentasi, seperti biasa, pas sesi pertanyaan dibuka, si Lulu ‘menyerang’, nanya macem-macem. Kayanya itulah slogan presentasi kapsel saat itu : “siapapun yang presentasi, yang bertanya pasti Lulu”. Maka wajar kalau si DewiSusan menjadi kesel, tegang, dan ketakutan, karena setelah ini kan kelompok dia yang maju.

Dia pun berikrar, “Awas nih ya, liat aja kalo pas gw presentasi dia nanya-nanya, gw cukur juga tuh jenggot !”.

Bhuahahahaaaa.

Tak pelak sumpahpemuda yang diungkapkannya itu menarik perhatian gw, Cicit dan Cinta yang waktu itu ngedenger. Kita bertiga jadi menanti-nantikan apakah si Lulu akan bertanya nanti ?? Hahahaaa.

DewiSusan vs Lulu

Dan kelompok DewiSusan-Shelly pun maju melakukan presentasi, semua berjalan lancar, dan tibalah saat yang gw tunggu-tunggu : tanya jawab.

Bu Dessy, “Baik, ada yang mau bertanya ?”.

Ga seperti biasanya, kelas tetep sepi. Ga ada yang nanya, termasuk Lulu. Gw –yang juga dendam ama Lulu– tentu saja menyayangkan keadaan ini. Maka gw pun ngacung dan bertanya, dengan maksud semoga Lulu bisa kepancing nanya juga ntar. Heheheh. Brilian sekali taktik gw.

Selesai gw nanya, gw liat ada yang ngacung lagi ! Apakah Lulu ?! Oh ternyata bukan..si Gest..Well, semoga abis ini Lulu. Kita pun komat kamit : Semoga Lulu. Semoga Lulu (hahahaa).

Penanya ketiga menunjukkan tangannya, wow siapakah dia ?! Yaah ternyata SariDewi…gw-Cicit-Cinta langsung lemes. Biasanya kalo uda 3 pertanyaan gini tuh udahan. Dan juga waktu uda mau abis. Aargh. Penonton kecewa.

Gw pun berkemas-kemas, ngerapih-rapihin kertas, masukin-masukin ke map, masukin ke tas, buat siap-siap bubar kelas, sampai tiba-tiba bu Dessy ngomong lagi.

Ada lagi yang mau bertanya ?”.

Dan tebak…tebak permisa….si Lulu NGACUNG !!

BHUAHAHAHAAAAAAA.

Gw-Cicit-Cinta langsung ngakak gila, meragain gaya orang motong jenggot, dan si DewiSusan pun gabisa nahan ketawa didepan kelas. Dia cuma bisa nutupin mukanya pake kertas hahahaaaa.

Imajinasi pun menjadi liar.

Gw, “Eh eh, gak mungkin deh si DewiSusan bisa motong jenggot Lulu, mana berani. Jadi kayanya ntar malem dia nyuru Fainan dateng ke kosan Lulu pura-pura belajar sampe nginep, trus pas uda tidur, dieksekusi deh !”.

Cicit, “Trus besok pagi pas Lulu bangun, megang-megang dagu, eeh ! udah ga ada jenggotnya”.

Bhuaahahaaa.

Gw pun melanjutkan, “Eh eh coba tebak nih ya kata pertama apa yang keluar dari mulut si Lulu bgitu tau jenggotnya uda dipangkas ?”.

Cinta, “Astaghfirullah !”.

Gw, “Bukan ‘Innalillahi’ ya ?!”.

Bhuahahaaaaa.

Cinta, “Eh besok gimana ya pas dia ngampus, kan malu jenggotnya uda ga ada, kayanya dia bakal pake cadar siah !”.

Hahahaaa.

Ketika presentasi selesai, kita pun langsung ketawa heboh, si DewiSusan cuma bisa ketawa pasrah, sedangkan bu Dessy yang ngeliatin kita heboh pun hanya bisa senyum penasaran. Kita langsung menghakimi si DewiSusan.

Ayo ayo, tepati janjimu, tepati sekarang ! Nti gw pinjemin gunting deh dari kantin bengkok”.

Bhuahahahaaa.

DewiSusan, “Ampun atulaah hahaaa”.

Gw, “Sok lah kita mah ga peduli pelaksanaan teknisnya gimana, yang penting besok kita minta hasilnya di plastik”.

Hahahaaa.

Si Cinta pun langsung membuatkan lagu buat mengiringi Lulu besok pagi ketika jenggotnya sudah tidak ada ditempat. Dengan irama Kangen Band – Yolanda, mari kita nyanyikan bersama !

Aku siapa…ada dimana…jenggot ku siapa yang nyukur…”.

BHUAHAHAAAAA.

Jadi kawan-kawan, mengingat Fainan sudah pulang dari Belanda, kita tunggu saja dia beraksi dalam “Mission Impossible Kimia 2005” ini.

Lulu, watch your back !!

Hahahahaaaaaa.

*****

Sekian, sampai jumpa di semester berikutnya.

GBU.

🙂

~~~

Cerita dari semester yang lain🙂  :

  1. review semester 1
  2. review semester 2
  3. review semester 3
  4. review semester 4
  5. review semester 5 part 1
  6. review semester 5 part 2
  7. review semester 6 part 1
  8. review semester 6 part 2
  9. review semester 7 part 1
  10. review semester 8

4 Responses to “review__petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 7 (part 2-end)”

  1. malicemrc November 16, 2010 at 11:27 am #

    terimakasih atas kunjungannya kemari dan informasinya mengenai masukitb.com, aku akan daftar ke situsnya ntar, smoga bisa berguna🙂

    Halo,

    Salam kenal. Kami suka dengan tema tulisan kamu tentang pengalaman kamu di ITB.

    Begini, LPM ITB sedang membuat situs antarmuka untuk menjembatani mahasiswa- alumni ITB, dengan siswa SMU dari seluruh Indonesia, yang berminat ke ITB, untuk bisa bertukar informasi. Tujuannya, adalah untuk mengurangi kasus “salah pilih jurusan” sebelum memutuskan masuk ke ITB, juga membuat siswa SMU mengenal lebih dekat kehidupan mahasiswa ITB, dengan harapan, mereka bisa mengoptimalkan waktu belajarnya di kampus.

    Kami berusaha untuk mengurangi bias informasi seputar jurusan di ITB, bagi siswa SMU, sehingga mereka punya spektrum yang luas dan berimbang seputar disiplin jurusan, bahkan aktivitas mahasiswa ITB.

    Kalau Kamu bersedia, silakan berkunjung, berdiskusi, berbagi, dan jangan lupa untuk menjawab keingintahuan siswa- siswa SMU dari seluruh Indonesia, tentang ITB.

    Oh iya, tulisan ini juga bisa lho, kalau mau diposting .

    Regards,

    Layanan Produksi Multimedia ITB
    http://www.masukitb.com
    http://multimedia.itb.ac.id

  2. masukitb October 11, 2010 at 5:56 pm #

    Halo,

    Salam kenal. Kami suka dengan tema tulisan kamu tentang pengalaman kamu di ITB.

    Begini, LPM ITB sedang membuat situs antarmuka untuk menjembatani mahasiswa- alumni ITB, dengan siswa SMU dari seluruh Indonesia, yang berminat ke ITB, untuk bisa bertukar informasi. Tujuannya, adalah untuk mengurangi kasus “salah pilih jurusan” sebelum memutuskan masuk ke ITB, juga membuat siswa SMU mengenal lebih dekat kehidupan mahasiswa ITB, dengan harapan, mereka bisa mengoptimalkan waktu belajarnya di kampus.

    Kami berusaha untuk mengurangi bias informasi seputar jurusan di ITB, bagi siswa SMU, sehingga mereka punya spektrum yang luas dan berimbang seputar disiplin jurusan, bahkan aktivitas mahasiswa ITB.

    Kalau Kamu bersedia, silakan berkunjung, berdiskusi, berbagi, dan jangan lupa untuk menjawab keingintahuan siswa- siswa SMU dari seluruh Indonesia, tentang ITB.

    Oh iya, tulisan ini juga bisa lho, kalau mau diposting .

    Regards,

    Layanan Produksi Multimedia ITB
    http://www.masukitb.com
    http://multimedia.itb.ac.id

  3. malicemrc August 25, 2010 at 5:32 pm #

    heheee makasii :))

    nothing to lose deh baca blognya ka MANTAPS!😀😀

  4. betazahra August 25, 2010 at 4:13 pm #

    nothing to lose deh baca blognya ka MANTAPS!😀😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: