review_petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 8

7 Oct

Hai temans !

Kali ini gw akan me-review perjalanan mata kuliah  semester terakhir gw di ITB, yaitu semester 8.

Enjoy it !

~~~~~

Kita mulai cerita kuliah semester akhir ini dari mata kuliah #Kontroversi Isu Sosial, atau yang biasa disingkat ‘KIS’. Jijay banget bo singkatannya : ‘KIS’.

Geuleuh aja ngejawabnya kalo ada yang nanya, “Mw kemana cell ?”.

Mau KIS dulu ah”.

Hah ? Dimana ?”.

Di Oktagon, hari ini giliran gw presentasi KIS 2 jam”.

Hahahaaa.

Gw ingatkan lagi, KIS disini adalah ‘Kontroversi Isu Sosial’, bukan ‘Kisah Seputar Selebritis, muaaaaaah ! ’ yang biasa ada di TV itu lho. Jadi lu ga bakal ketemu Ruben Onsu. Kuliah ini dipegang oleh dosen favorit gw yang kocak abis : Pa Chairil Siregar. Hahaaaa. Pengalaman semester 3 gw menyebutkan si bapak ini kerjaannya ngebanyol terus. Porsinya adalah 50 % presentasi kelompok, 45 % cerita lucu, sisanya baru materi kuliah, 5%. Sangat sesuai dengan kebutuhan gw yang notabene di semester ini bakal stress di TA.

Pa Chairil Siregar

Contohnya nih, si bapak pernah cerita kalo yang namanya ‘pacaran’ itu melanggar hukum. Wow, benar-benar kalimat kontroversial buat mahasiswa yang udah punya pacar, apalagi kalo dia dan pacarnya sama-sama ngambil kuliah KIS ini.

Yang namanya ‘pacaran’ itu sebenernya ilegal, karena gak ada hukum yang menulis tentang itu. Hubungan yang legal dan sah diakui secara hukum adalah ‘pernikahan’, sedangkan ‘pacaran’ gak ada dasar hukumnya…”.

Mahasiswa yang uda punya pacar langsung gelisah, “Terus gimana pak ?”.

Si bapak dengan enteng ngomong, “Jadi, kesimpulannya adalah, sah-sah saja kalo kalian ngegodain pacar orang….”.

Hahahaaa sekelas pada ngakak. Gw pun langsung seneng dan berniat ngegodain Sandra Dewi pulang dari kuliah ini.

Pak Chairil melanjutkan, “Gak masalah kalo kalian ngegodain cewe orang. Yang jadi masalah tuh kalo si cowonya marah dan nonjok kamu. Tapi, saya kasih tau triknya nih ya, biar kamu bisa dapetin si cewe ….”.

Wah cowo-cowo hidung belang langsung menyimak penuh konsentrasi, meskipun gw sih biasa-biasa aja (hahaa !).

Gimana pak, gimana ?”.

Oke gini, kalo kamu sampe ditonjok ama si cowonya, JANGAN dibales ! terima aja, ikhlaskan”.

Hah ? masa ga dibales pak ?”.

Iya, jangan ! pokonya kalo uda ditonjok gitu, bilang aja ‘allhamdulilah’…ato kalo perlu minta ditonjok lagi (hahahaa !)”.

Emang kenapa pak ?”.

Lah iya, kalo kamu ditonjok ama cowo orang gara-gara ngegodain cewenya, lapor aja ke polisi. Ntar dia dipesantrenkan 6 bulan di penjara. Nah selama 6 bulan itu baru kamu bebas ngedeketin si cewe”.

Bhuauahahaha.

Worthed juga buat gw praktekin. Wahai cowonya Sandra Dewi, siapapun engkau, berhati-hatilah !

~~~~~

Oke, sesuai judulnya, ‘Kontroversi Isu Sosial’ berisikan materi tentang isu-isu sosial yang sedang marak di masyarakat saat itu. Bukan gosip siapa nikah ato siapa putus ato sapa selingkuh dll, tapi yang ada adalah fenomena-fenomena sosial yang lagi happening. Jadi kalo tahun ini materinya mungkin ‘tabung gas 3kg’ , ‘kemacetan kota Jakarta ‘, ato bahkan ‘keong racun’. Ngikutin trending topic aja (lho?!).

Pas jaman gw dulu ngambil kuliah ini, tema yang jadi pilihan buat presentasi kelompok adalah semacem : ‘caleg dari kalangan artis’ , ‘kawin kontrak’ , ‘aborsi’ , ‘kontroversi goyang dangdut’, dll. Yang menarik perhatian gw tentu saja tema presentasi yang trakhir barusan : ‘kontroversi goyang dangdut’. Gw penasaran bintang tamu/narasumber yang diundang kira-kira siapa, Inul Daratista ? Annisa Bahar ? Hahaa.

Pembahasan mengenai goyang dangdut memang ga ada abisnya. Ada yang pro, ada yang kontra. Wajar. Tapi gw pratiin pas lagi presentasi kelompok, si kelompok dangdut ini agak-agak lebay sih. Gw inget, di bagian ‘identifikasi masalah’, kelompok ini menuliskan poin “goyangan penyanyi dangdut dianggap dapat merusak mental dan moral bangsa”, dan ujung-ujungnya dibahas inil –dangdut- adalah penyebab meningkatnya angka perkosaan. Halah, berlebihan.com.

Gw sih ngeliat justru seni dari dangdut adalah di goyangannya. Itu adalah ciri khas dari aliran musik dangdut. Dan seperti apa goyangannya, itu adalah ciri dari masing-masing penyanyi. Yak, beberapa penyanyi dangdut memang seperti memiliki ‘gerakan andalan’ masing-masing. Kalo Michael Jackson terkenal dengan ‘moonwalk’, disini ada Inul dengan jurus ‘goyang ngebor’. Beuuuh ganas juga kalo diterjemahin ke bahasa Inggrisnya : ‘Drilling Technique’. Kayak semacem gerakan pekerja tambang minyak di lepas pantai gitu. Ga cuma ‘goyang ngebor’, kita juga punya Annisa Bahar dengan ‘Broken-Broken Movement’ alias ‘goyang patah-patah’. Hahaaa.

Belakangan gw tau kalo Annisa Bahar ini punya anak perempuan yang mencoba berkarir di dangdut juga. Kalo gasalah namanya Juwita Bahar. Wah, gw menantikan apa nih jurus dia, kalo ibunya ‘patah-patah’, jangan-jangan ntar jurus anaknya namanya ‘putus-putus’, ato ‘retak-retak’, ato bahkan ‘poco-poco’ ? Bisa kan tuh. Tapi dipikir-pikir gak mungkin deh, soalnya kan Annisa Bahar bukan keturunan Medan. Emang orang Medan bisa ‘poco-poco’ ? Loh bukannya ‘poco-poco’ dari Ambon ya ? Medan ato Ambon sih ? Kayanya Ambon deh, soalnya kue Bika Ambon kan asalnya dari Medan. Kok ga nyambung banget gw ?

Balik lagi ngomongin dangdut. Nampaknya Indonesia harus bangga dengan ‘dangduters’nya, karena gak hanya itu saja, generasi sekarang juga tak kalah kreatif dalam menciptakan jurus-jurus goyang dangdut. Contohnya ada Dewi Persik dengan jurus ‘goyang gergaji’ ato ‘Saw Dancing’. Serem abis kan, dengan jurus itu kalo dia joget dipinggir pohon, bisa-bisa lantas pohonnya tumbang.

Dan yang nama jurusnya paling mencengangkan tentu saja adalah milik Julia Perez. Tau jurus dia namanya apa ? Yap tepat, ‘Goyang Belah Duren’. Bhuahahaha. Kalo dia go international, jurusnya jadi ‘The Durian-Breaker Dancing’. Luar biasa. Gw ga habis pikir kenapa bisa sampe dinamakan ‘belah duren’. Kan bisa buah yang laen yang lebih manusiawi semisal ‘memetik rambutan’ , ‘mengupas nangka’ , ‘memanjat pohon kelapa’ , ato apa kek. Setahu gw yang bisa beraksi brutal semacem ngebelah duren pake tangan kosong gini tuh si Master Limbad. Hahahaa.

Itulah musik dangdut dengan ciri khas berupa goyang dangdut. Sama kan kayak aliran musik hardcore-metal-rock yang personil bandnya identik dengan rambut panjang dan kerjaannya ngangguk-ngangguk berlebihan atas-bawah itu. Dengan ciri gerakan tersebut kayaknya mereka bisa bisnis sampingan jadi bintang iklan Sunsilk for Men anti ketombe.

Jaman dahulu kala, gw pernah nonton VCD konser musik aliran hardcore. Dan gw pratiin, itu si vokalisnya sangat gak jelas. Sambil ngibas-ngibasin rambutnya atas-bawah, dia cuma tereak “buuaaaaaaaaaaaaaaaah buuaaaaaaaaaaaaaaaaaah” sepanjang lagu. Lagu yang sangat simpel menurut gw, kaga perlu buka lyrics.com juga uda ketauan kalo kata-katanya cuma ‘buah buah 100x’ doank. Gw sampe bingung ini lagi nyanyi apa jualan buah. Kayanya kalo lagi gak ada jadwal manggung kerjaan dia buka lapak di pasar buah. Hahahaa.

Mirip dengan sang vokalis, si gitaris pun gamau kalah eksis. Sejak dimulai sampai 2 jam kemudian konser udahan, dia terus-terusan ngibasin rambutnya ke segala arah, atas-bawah-kiri-kanan. Sadis. Gw bisa menarik kesimpulan bahwa itulah syarat jadi gitaris rock : skill gitar jago, rambut panjang, dan otot leher kuat. Kalo gw coba tiru gerakan kepala dia kayaknya baru 10 menit juga uda muntah saking pusingnya. Ini sih gw bingung dia lagi maen gitar ato kerasukan. Dan rasa penasaran gw terjawab ketika di akhir konser tiba-tiba dia ngebanting gitarnya, ngerobek bajunya, lalu loncat dari panggung. Yak, ini udah pasti kesurupan. Kaga ada gitaris waras yang ampe segitunya kalo maen gitar, apalagi sampe terjun ke penonton sambil telanjang badan. Hahahaa.

Gw lagi ngomongin kuliah apa sih ?

~~~~~

Kembali ke KIS, setelah semua kelompok selesai melakukan presentasi, kuliah ini diakhiri dengan ujian. Gw inget, gw sama sekali kagak belajar untuk ujian ini. Bukannya sombong, tapi emang gabisa belajar soalnya selama seminggu sebelum hari ujian, gw nginep di rumah sakit gara-gara DB. Gw pikir, gawat juga kalo gw ga keluar dari sini cepet-cepet, bisa-bisa gw gak ikut ujian.

Singkat cerita, di waktu sore H-1 ujian KIS, gw berhasil melarikan diri dari rumah sakit (ini penjara ato rumah sakit jiwa pake melarikan diri segala ?) untuk kemudian pulang kerumah. Keesokan harinya, gw langsung mengikuti ujian KIS. Yang gw syukuri, ternyata ujiannya openbook, jadi meskipun lemes-lemes dikit, gw bisa lah copy-paste jawaban dari fotokopian kuliah. Hahaa.

Secara khusus gw pengen ngucapin, makasih lho yang uda jenguk ke rumah sakit, maaf gabisa disebutin satupersatu semuanya, banyak banget soalnya *halah*.😀

*********************************

#Biokimia Komputasi.

Terasa familiar dengan judul mata kuliah ini ? Yap, ini adalah versi lain dari jenis kuliah ‘komputasi’ di kimia ITB. Awalnya gw rada trauma ngambil kuliah jenis gini, soalnya semester 7 kmaren gw pernah termakan rayuan pulau kelapa dari Athiya yang ngajak gw ngambil kuliah kimia komputasi.

Menarik banget cell, kamu pasti suka”, kata dia waktu itu.

Hasilnya ? Gw nangis pas ujian. Hahaa.

Harap menjadi pembelajaran untuk mahasiswa/praktikan yang nanti diasisteni oleh Athiya (nama lengkap : Athiya Mahmud Hanna….waspadalah !!), jangan mudah terkecoh dengan kata-kata calon penerima nobel kimia ini. Kalo dia bilang ‘menarik’, arti sebenernya adalah ‘saya merasa tertantang’.

Contohnya, “Termodinamika menarik lho”, nah itu artinya dia lagi berusaha mengeluarkan rumus ato teorema baru di bidang termodinamika.

Bahaya kan orang-orang yang macem bgini ini kalo jadi dosen ntar. Semua anak yang perwalian ama dia bakal dikasih mata kuliah yang ’menarik-menarik’.

Di masa depan, kalo anak gw masuk kimia ITB, gw bakal bilang ke dia, ”Nak, kalo ada dosen yang namanya Athiya nyuru-nyuru kamu ngambil mata kuliah tertentu, jangan mau, cuekin aja !”.

Anak gw, ”Ooh pak Athiya ya ? Baru aja kmaren dia ngerekomendasiin saya ngambil mata kuliahnya dia yang namanya kimia komputasi tuh”.

Gw, ”Apa ? Kimia komputasi ?! Bahaya nak, jangan diambil !! Ini demi kebaikan kamu juga !!

Anak gw, ”Emang kenapa ? Kata dia menarik kok kuliahnya…”.

Gw, ”Iya memang, 40 tahun yang lalu juga dia ngomong gitu ke papa. Tebak apa yang terjadi…Papa kejebak, bahkan baru baca soal ujiannya aja papa udah nangis duluan !!”.

Anak gw, ”Oh gitu, masa sih ?”.

Gw, ”Kalo ga percaya, liat note di facebook papa deh, yang review semester 7, baca tuh !! Jangan lupa kasi komen ya, minimal di-like”.

Hahahaaa.

Kembali ke Athiya. Gw jadi inget kata-kata bu Megawati dulu pas kuliah Kimia Masyarakat (semester 6). Dia bilang, “Bagi orang-orang aneh tertentu, termodinamika adalah kenikmatan yang luar biasa”.

Bhuahahahaa. Kenikmatan ? Gw merasa nikmat tuh kalo ditraktir makan sepuasnya di restoran, nah ini Athiya (dan ‘orang-orang aneh tertentu’ lainnya) merasa nikmat kalo ngutak-ngatik persamaan termo. Gw memang gak compatible ama mereka-mereka ini.

Well, kalo dulu gw dipengaruhi Athiya buat ngambil kimia komputasi, untuk biokimia komputasi ini gw dipengaruhi oleh dosen pembimbing gw sendiri, yaitu bu Dessy. Waktu konsultasi perwalian dia nyuru gw ngambil kuliah ini, padahal gw gamau.

Kamu gak ngambil biokimia komputasi ?”.

Kayanya ngga bu, mau sit in aja, kan mau fokus ngerjain TA semester ini” (ngeles.com).

Ini penting juga lho buat TA, ambil aja ya ?”.

Oh, yauda deh”.

Dari sejak saat inilah entah kenapa gw selalu kalah kalo ngomong sama si ibu. Heran banget deh.

~~~~~

Oke, biokimia komputasi. Dosen yang mengajar kuliah ini adalah pa Rukman. Perawakan dosen ini adalah relatif lebih tinggi dan lebih besar dari kebanyakan dosen kimia yang lain. Cara ngajarnya tegas banget, dan nada bicaranya tergolong rendah, termasuk suara tipe bass. Kombinasi yang serem juga kalo dipikir-pikir : badan tinggi-besar ; tegas ; suara ngebass. Persis karakter mafia yang ada di film The Godfather itu lho. Hahahaaa.

Dengan karakter seperti itu, gw jadi teringat dulu pas kuliah Biokimia 1 (semester 4), dia mempermainkan peserta kelas yang tak berdaya. Caranya, dia bisa sewaktu-waktu nunjuk 1 orang buat ditanya tentang materi yang barusan dia terangin, dan kalo gabisa jawab, kita disuru berdiri. Standing party bo. Serem ? Pastinya.

Saking parnonya, gw jadi selalu takut pas kuliah. Waktu itu pernah, abis nerangin 1 slide, dia berenti ngomong sejenak, ngeliatin sekeliling kelas, lalu ngomong, “Sudah siap ?”.

Deg !

Kalo sudah, kita lanjut ke slide berikutnya”.

Fyuh. Sport jantung euy.

~~~~~

Lalu, apa ada cerita lucu di kuliah ini ? Apakah dengan perawakan tegas seperti mafia itu, dimungkinkan untuk seorang dosen melakukan kedodolan ?? Pasti ada. Gw selalu memegang asumsi, sekeren-kerennya dosen, pasti ada pernah melakukan kedodolan, meskipun kecil. Ga percaya ?

Oke, bicara tentang kedodolan dosen, gw jadi inget pas dulu semester 1, kejadiannya di lab praktikum fisika dasar (yang diatasnya comlabs itu lho). Waktu itu lagi pengarahan awal praktikum, tentang pembagian kelompok, cara bikin jurnal, jadwal shift praktikum, dll dll.

Gw, yang kala itu baru lulus dari SMA dan baru masuk ITB, tentu merasa kagum akan dosen-dosen disini. Gw berpikir, masuk kesini sebagai mahasiswa aja susah banget, dan mereka bisa jadi pengajar aja gitu di ITB ? Ga perlu diragukan lagi kualitasnya kan.

Nah yang terjadi dengan bapak pengarah praktikum fisika dasar ini adalah salah satu yang membuat penilaian gw akan dosen ITB menjadi runtuh. Hahahaa.

Jadi ceritanya pas lagi pengarahan, kan dia ngomong pake mic tuh, biar kedengeran ke semua peserta. Lagi ngomong panjang segala macem bla bla bla, tiba-tiba HPnya berbunyi.

Maaf sebentar ya, saya harus terima (telepon ini)”, kata dia ke kita. Lalu dia menerima telepon tersebut.

Semenit berlalu, terlihat dia sudah selesai menelepon. Nah yang gokilnya is about to happen now : ketika akan ngelanjutin memberikan pengarahan ke kita, dia masukin HP ke kantongnya, ngambil mic, trus si mic-nya itu ditempelin ke kuping !

Bhuahahahaa.

Yang bikin kocaknya lagi, dia GAK SADAR akan hal itu. Jadi masih dalam posisi langka tersebut (nyodorin mic ke kuping, bukan ke mulut), dia ngomong, “Baik kita lanjutkan…”.

HAHAHAHAAAAA.

Sepersekian detik kemudian nampaknya dia sadar kok suara dia gak muncul di speaker, dan dia langsung mengembalikan posisi mic tersebut ke tempat yang seharusnya (ke mulut), lalu mulai ngomong lagi, melanjutkan memberikan pengarahan.

Hahahaaa.

Sayangnya gak semua temen seangkatan gw sadar akan hal itu. Yang berhasil ngeliat adegan langka tersebut hanyalah beberapa orang, jadi gak ada ketawa massal. Duh, kalo aja kita semua sadar, kayaknya kita bakal ngakak semua sambil ngomong, “Eaaa..Eaaaaa”. Hahaha.

Kejadian itu menyimpulkan satu hal buat gw, yaitu dosen ITB juga manusia biasa. Meskipun doctor/professor, kalo mau dan diniatin, mereka bisa aja lucu-lucuan ke kita. Tapi sayang, kayanya pas tanda tangan kontrak buat jadi dosen, ada poin bahwa mereka harus jaim dan serius ngajar, bukan ngelawak di kelas.

~~~~~

Kembali ke biokimia komputasi. Ada kejadian apa di kuliah ini ? Yang jelas waktu itu pas lagi kuliah di labtek V, kan si bapak nerangin materi gitu pake laptopnya. Seperti biasa, gw serius merhatiin slide powerpoint dia (hahaa!).

Ada materi tentang ‘bioinformatika’, yaitu semacam literatur database tentang segala macem sifat-sifat fisik dan kimia dari semua jenis enzim. Si bapak ngasih banyak situs yang bisa jadi sumber informasi analisis biomolekul, contohnya NCBI (National Center for Biotechnology Information), BLAST (Basic Local Alignment Search Tool), dan masih banyak lagi.

Dia pun ngomong, “Sekarang uda tahu ya banyak sekali informasi yang bisa didapat tentang enzim apapun. Mangkanya kalo ngenet jangan facebookan aja”, sambil senyum melecehkan. Sial, ngena banget. Selama ini kalo gw ngenet maenannya kalo ga facebook.com ya detik.com. Paling sesekali ke blitzmegaplex.com buat ngecek jadwal bioskop. Hahaa.

Nah ditengah kekaguman gw itu, tiba-tiba…pet ! Lampu di kelas mendadak padam, ruangan jadi agak gelap. Kita langsung kaget donk, jarang-jarang ITB mati lampu.

Pa Rukman, “Mati lampu nih ?”.

Gw, “Bukan pak, ini lagi banjir. Yaiyalah mati lampu !!”.

Udah jelas kok nanya. Tentu saja gw gak beneran ngomong lagi banjir, soalnya hari itu cuaca lagi cerah kok. Dan logikanya, kalo banjir, sepatu gw pasti basah, tapi gw ngerasa kering-kering aja tuh. Kenapa dibahas terus sih ? Gw juga bingung.

Lanjut. Si bapak ngomong, “Masa sih mati lampu ?”.

Betul sekali pak, masa sih mati lampu ? Gw pun bakal berkesimpulan sama seperti si bapak (bahwa ini bukan mati lampu), kecuali ternyata gw ngeliat ada fakta lain bahwa selain si lampu, kenapa si infokusnya juga ikutan mati ?

Kita ngomong sambil menahan tawa, “Tapi infokusnya mati pak”.

Oh gitu ya ?”, jawab si bapak.

Haisshhh…menurut lo ?

Tapi ini laptop saya idup, padahal nyolok tuh”, si bapak ngomong lagi.

Gw liat, wah iya laptopnya nyala padahal lagi nyolok ke stopkontak. Gw pun kembali berkesimpulan sama kayak si bapak bahwa ini bukan suatu mati lampu. Ini hanyalah anomali biasa, suatu ketidakpastian hukum alam yang pemikiran secara holistiknya tidak pernah 100% konsisten bila ditinjau dari sudut pandang epistemologi. Ngomong apa gw barusan ? Heran deh.

Saat itu bener-bener ga nyambung banget antara kita dan pa Rukman. Yang satu pasrah mati lampu, yang satunya lagi ga terima kalo lagi mati lampu. Si bapak berkeyakinan, selama dia nyolokin kabel laptop dan laptopnya menyala, maka itu bukanlah mati lampu.

Logika yang masuk akal, sampai ketika ada yang ngomong, “Laptopnya ada batre-nya ga pak ?”.

Dan tebak apa jawaban si bapak ?

Dengan polos dia bilang, “Iya ada kok, daritadi dipasang batre-nya…”.

Bhuahahahaaa !! GUBRAK kuadrat !!

Kita semua langsung nahan ketawa. Gw, hampir aja tereak, “YA  EYALAH  PAK !!”, tapi untungnya berhasil ditahan. Untung aja, salah-salah kan gw bisa dikeluarin dari kelas. Ga lucu pas diluar kelas ditanya ama mahasiswa yang lagi lewat, “Dikeluarin kenapa lo ?”.

Ini, barusan gw ngetawain dosen”.

Hahahaa. Belom pernah ada dalam sejarah kayanya.

~~~~~

Hebat kan ? Dosen bidang biokimia komputasi bisa terpeleset dalam hal mendasar tentang komputernya. Hal ini sesuai dengan peribahasa ‘tak ada gedung bertingkat yang tak retak’. Kok asa aneh kedengerannya, ini peribahasa apa iklan semen ? Gapapa lah, pokonya maksudnya itu.

Ngomongin peribahasa itu, gw tiba-tiba inget ada 1 kedodolan lagi nih. Kocaknya, ini dilakukan oleh anak bimbingan si dosen ini. Hahaa. Dengan kata lain, masih seputaran anak komputasi dengan hal komputernya.

Waktu itu gw lagi nyalain YM, biasalah chatting ama orang (yaiyalah, masa ama pocong ! pocong kan gabisa ngetik, wong badannya kebungkus gitu.Terus aja dibahas cell ! ). Nah, gw nyahut si temen gw ini, kebetulan dia lagi terlihat online di YM gw. Maklum uda lama ga ketemu, dia lagi kuliah di luar negri waktu itu. Sebut saja namanya “X”, demi menjaga harkatmartabat.😀

Jadi malem itu gw chattingan ama si X ini.

Gw :  buzz !!!  oi apakabar lu ?

X : baek, lu gimana ?

Gw : baek juga

X : eh, lu lagi konek internet gak ??

Gw : ……

Bhuahahahahaaa.

Memangnya gw bisa nyalain YM ini gimana menurut lo, pake nafas ? Hahahaa.

Benar-benar contoh yang baik bagi peribahasa ‘guru kencing berdiri, murid kencing berlari’. Eh ralat deh, peribahasa ini terlalu brutal, bermakna bias, dan rawan disalahartikan bagi orang-orang tertentu (#lirik eca-fainan.com hahaa). Mending pake yang ini : ‘buah jatuh tak jauh dari pohonnya’. Makna yang sama, tapi secara bahasa lebih terkontrol eh terkendali.

Udah ah, ga baek ngomongin kedodolan orang, kasian tau gak sih loh. Btw yang mau liat kedodolan lainnya, gw taro di salah satu blog gw disini (lho promosi ?!). Hahaaa.

*************************

#Biokimia Pangan.

Ini adalah salah satu kuliah dari kelompok keahlian biokimia yang menurut gw cukup menarik materinya. Dari judulnya, gw bisa liat kayanya kuliah ini ngomongin makanan terus. Yaiyalah, namanya juga ‘biokimia pangan’, pasti isinya makanan. Kalo isinya elektron, namanya Kimia Fisik III. Kalo isinya senyawa organik, namanya Kimia Organik. Lantas kalo isinya tauge ama telor namanya apa ? Ya lumpia donk. Kok ga nyambung ? Ntau deh.

Dosen yang memegang kuliah ini adalah pak Sarwono. Kayanya ini salah satu dosen senior di kimia ITB. Gimana gw bisa tau ? Soalnya si bapak pernah cerita kalo dia udah punya cucu. Artinya, anaknya dia punya anak. Senior mana coba dibandingin ama pak Kaka, yang anaknya baru angkatan 2006, alias 1 tahun dibawah gw. Hehee. Dari situlah gw tau kalo dosen ini termasuk senior.

Pa Sarwono Hadi

Anyway cuma perasaan gw aja ato emang si bapak mirip ama tokoh politik Surya Paloh itu ya?😀

~~~~~

Di awal kuliah si bapak bilang, kalo bisa, dia bakal ngasih kuis dadakan di tiap pertemuan biar absensinya maksimal. Jadi yang bolos bisa ketauan. Haaah. Tentu saja hal ini membuat gw deg-degan. Wajar, siapa sih yang excited kalo dikasih kuis, apalagi dadakan.

Contohnya, waktu itu lagi kuliah, tiba-tiba dia bilang, “Keluarkan sehelai kertas !”.

Wah kita pastinya langsung kaget, meskipun udah tau sebelumnya kalo si bapak bakal ngasih kuis dadakan.

Siap ? Kuisnya sederhana saja, hanya 1 soal. Sebutkan definisi dari ‘buah’ !“.

Hah, gimana cara nyari jawabannya ? Kita gapunya buku pegangan. Kayanya kita dituntut untuk menyusun jawaban dari hasil pemikiran sendiri. So gw langsung berpikir, apakah buah adalah ‘sesuatu yang bisa dimakan’ ? Kurang tepat sih, kapal selam juga bisa gw makan kalo gw mau, kalo dapet oleh-oleh dari Palembang. Jadi gw ralat jawaban gw menjadi ‘sesuatu yang bisa dimakan dan mempunyai biji’. Nah ini lebih baik, soalnya kapal selam gapunya biji. Tapi gimana ya, kayak yang ga sepenuhnya tepat. So gw kerucutkan lagi jawaban gw menjadi ‘sesuatu yang bisa dimakan, mempunyai biji dan kulit’. Hmmm. Bagus nih. Tapi asa gimana gitu, kurang ilmiah. Cailah sok iye banget gw.

Banyak mikir membuat otak gw penuh dengan ide. Masalahnya, kebanyakan ide kadang-kadang membuat gw jadi pusing. Yang ada gw malah jadi mikirin ide-ide ngaco seperti, ‘sesuatu yang dijual di pasar’, ato ‘sesuatu yang bisa diblender jadi juice’, ato ‘sesuatu yang bisa dibikin rujak’. Masuk akal juga sih yang rujak barusan, kayaknya si bapak juga bakal setuju ama jawaban gw. Yang namanya buah kan pasti dibawa kemana-mana ama tukang rujak. Yaiyalah jelas, kecuali kalo dia bawa handuk kemana-mana, itu mah namanya supir bajay. Halah.

Singkat cerita gw berhasil mendapatkan jawaban dari temen gw yang nyari jawabannya di google, dari HPnya. Hahahaa. Canggih nian jaman skarang, bisa browsing via HP kalo lagi butuh jawaban. Mantap. Well, gw kasitau nih, definisi ‘buah’ yang benar adalah “a seed receptable developed from an ovary”. Ini adalah definisi resmi untuk ‘fruit’. Buat yang mau ngambil biopang, ntar pake jawaban ini ya, jangan jawaban abal-abal kayak punya gw diatas hahaa.

~~~~~

Pengalaman kuis dadakan itu membuat gw cukup menjadi parno setiap kuliah. Wajar, siapa sih yang ga takut kalo diancem “tiap pertemuan bakal ada kuis !“. Huh. Apalagi gw gabisa berbuat apa-apa menghadapi kuis-kuis biopang ini. Ga ada buku pegangan, membuat gw gabisa mempersiapkan dulu belajar dari rumah.

Dan di pertemuan berikutnya, seperti telah diduga, si bapak lagi-lagi mengadakan kuis. Kita disuru ngeluarin kertas. Gw mewanti-wanti seperti apa nih soal kuis kali ini. Kalo minggu lalu ngomongin buah, kali ini ngomongin apa ? Wah, gw deg-degan sendiri ampe keringetan. Soal apakah kali ini ?

Gw yang pagi itu lagi ga semangat, hanya bisa pasrah kalo dikasih soal yang kita kudu mikir sendiri semacem contoh sebelumnya. Gw pun nulis nama-NIM dengan lemes, sambil ngedenger si bapak nanya ke kita udah siap ato belom.

Serempak sekelas menjawab udah siap, dan ini hanya membuat gw makin ketakutan. Kalo jawaban gw ngaco parah, bisa-bisa gw ga lulus biopang. Ga lulus biopang, gw gabisa wisuda Juli 2009 ini. Ga wisuda Juli 2009, gw gabisa lanjut kuliah S2 ke Amerika (hahaa).

Kembali ke kuis. Detik-detik si bapak akan menyebut soal kuis, gw semakin ketakutan. Merinding dan menggigil, entah kenapa. Gw hanya bisa berdoa…ketika tiba waktunya…oh tidak…si bapak….mulai membacakan soal kuis tersebut…. tapi ternyata,  si soalnya cukup sederhana dan sangat simpel…

Makanan apa yang beli 1 gratis 1 ?”.

Langsung aja gw tereak, “Bakwan pak ! Kmaren saya liat ada spanduknya : Bakwan get one !”.

Yak 100 buat kamu Marcell !”.

Hahahahaa. Ini sih gampang banget.

Btw, jangan terlalu serius bacanya. Si bapak mana ada sempet maen tebak-tebakan di kelas, apalagi yang rada maksa..

Oke, serius. Jadi, waktu itu sebenernya soal kuisnya adalah : ‘Bagaimana cara membuat mayonnaise ?’.

Wew, lagi-lagi soal pengetahuan umum. Mana gw bisa ? Tapi tenang, bukan Marcell namanya kalo ga belajar dari pengalaman. Jadi dengan santai gw tunggu jawaban temen gw yang lagi browsing dari HPnya, trus tinggal gw salin, kumpulin deh. Hahaaa. *cerdik.com*

Ternyata ga hanya sampai disitu aja. Setelah semua jawaban dikumpulkan, si bapak melanjutkan, “Coba masing-masing kalian membuat mayonnaise ya. Dan nanti di akhir semester saya cobain, yang paling enak langsung dapet A”.

Hah, kita kebingungan. Melongo sebentar, lalu sebagian besar peserta kelas pada ketawa, nyangkain mungkin si bapak cuma bercanda. Dan memang tadi dia ngomongnya sambil senyum gitu sih.

Tapi ga lama dia bilang, “Loh beneran, saya serius ini”.

Jegeer ! Kita langsung melongo beneran. Kita….harus bikin mayonnaise ? Dan ga cuma itu…nilai akhir kita ditentukan oleh mayonnaise bikinan kita ? Sadis ga sih, ini kita lagi kuliah di kimia ITB ato lagi program magang di restoran eropa ?

Trus, tanpa rasa bersalah, si bapak melanjutkan, “Kenapa pada kaget ?”.

Lah…Menurut lo ? Motivasi gw masuk ITB kan mau belajar kimia, bukan belajar jadi koki. Lagian gw gabisa masak. Dirumah palingan masak aer kalo pagi, itupun hasilnya gw sendiri gak 100 % yakin bisa diminum, jadi gw pake aja buat mandi. Kalo makanan, selaen masak mie rebus, keahlian gw paling masak telor rebus, ubi rebus, singkong rebus, pisang rebus, kentang rebus, dan rebusan rebusan lainnya. Mana bisa gw tiba-tiba disuru bikin mayonnaise ?

Singkat cerita, terlepas dari semua kontroversi mengenai ujian praktek mata kuliah KI 4111 Masakan Eropa itu, pada akhirnya ternyata si bapak gak jadi ngecek mayonaise di akhir kuliah. Dan memang bagus, itu tandanya si bapak bisa membaca situasi raut muka kita-kita para peserta kuliah –khususnya para pria- yang dari tampangnya aja udah keliatan, jangankan memasak, megang sendok garpu pun kayaknya belum lurus. Karena itu, daripada masuk rumah sakit gara-gara keracunan mayonaise, mending tugas itu gausah jadi dikumpulin. Demi keselamatan masing-masing pihak. Hahahaa.

~~~~~

Satu yang gw suka dari kuliah ini adalah, si bapak buanyak sekali pengetahuan baik kimia maupun diluar kimianya. Ini nih yang bikin gw semangat nyatet. Contohnya, pas kuliah si bapak pernah bilang bahwa bayi usia 6 bulan pertama itu ga cocok dikasih susu sapi, soalnya enzim di tubuh si bayi belum cukup kuat untuk mencerna laktosa (disakarida) -kandungan utama susu sapi.

Susu sapi cocoknya untuk anak sapi, bukan anak manusia”, kesimpulan si bapak.

Sifat sapi yang lain (kata si bapak) adalah, makin tua sapi, maka ia akan makin berat, dan kandungan lemak juga makin tinggi, selain dagingnya.

Lalu, masih kata si bapak, % volume daging sapi Jawa tuh lebih tinggi dari sapi manapun di dunia.

Ini adalah keunggulan dari kekayaan alam Indonesia”, kata si bapak, menutup kuliah singkat mengenai sapi siang itu.

~~~~~

Si bapak ternyata juga punya banyak pengetahuan tentang hewan lainnya, misalnya ayam. Dia pernah bilang kalo ayam lagi ngeram telur, si ayam ini bakal kadang-kadang suka gerak-gerakin kakinya (yang kayak lg ngegali tanah itu lho). Nah si bapak bilang itu gunanya supaya pemanasan telurnya merata ke seluruh permukaan. Ini sih gw baru tau, dari dulu gw kira ayam gerak-gerak gt biar gak pegel dan kesemutan. Hahaa.

Selain sapi dan ayam barusan, dia juga punya cerita tentang monyet. Dia pernah ngomong di kelas, kalo di Timor, monyet itu suka ngambilin buah kemiri. Bukan dimakan, tapi dipake dengan cara dielusin ke perut anaknya (anak monyet).

Kita sekelas langsung, “Oooohhh…“, baru tau.

Bapak melanjutkan, “Kalian tau kenapa monyet melakukan hal itu ?“.

Gatau pak..“.

Gampang aja. Soalnya biar si anaknya itu ga masuk angin“.

Ooooohhhhh…“, kata sekelas, lagi.

Semua pada kagum, tapi disaat yang bersamaan, gw juga penasaran, si bapak bisa tau darimana ??? Apa pernah ada kuliah entah di universitas mana ngebahas tentang tingkah laku monyet ? Ato jangan-jangan….pernah ada monyet yang nulis jurnal tentang hal ini ? Hahahaaa.

~~~~~

Bagian terakhir dari kuliah ini adalah tentang perjalanan kuliah lapangan biokimia pangan. Mantap, gw paling suka nih kalo dalam satu mata kuliah ada sesi kuliah lapangannya. Biar ga bosen dikelas. Kalo gw jadi menteri pendidikan, gw bakal bikin peraturan kalo setiap mata kuliah di Indonesia harus dilengkapi dengan kuliah lapangan. Pasti mahasiswa se-Indonesia pada seneng, apalagi yang dari jurusan Astronomi. Kuliah lapangan ke cincin Saturnus, beeeuh gile banget tuh, foto-foto disana pasti keren abis. Hahahaa.

Anyway, tujuan kuliah lapangan kali ini adalah ke Ciwidey ! Favorit banget ama tempat ini, saking seringnya kesini, skrg uda agak bosen. Hahahaa. Tapi anehnya, gw ga pernah kehabisan momen buat foto-foto, misalnya di kebun teh.

Kebun Teh

Ini adalah salah satu foto terbaik yang pernah gw capture seumur hidup gw ! Wow, lebay banget kalimat gw. Tapi serius, setiap kali ngeliat gambar ini, hati jadi tenang, emosi mereda, nafas teratur, otot-otot berelaksasi, aliran darah lancar, tekanan darah stabil, kadar oksigen cukup, detak jantung normal, dan lain-lain. Mantap !

#Thanks to Gestria yang telah mempercayakan kamera canggihnya ke gw🙂

Dalam kuliah lapangan ini kita berkunjung ke pabrik pengolahan susu KPBS.

Foto Full Team !

Setelah menunaikan kewajiban untuk berkunjung ke pabrik pengolahan susu, maka sisa hari dihabiskan untuk……HURA HURA !! Hahahaaa.

sekali-sekali difoto donk😀

Lalu maen game : ‘berdiri diatas plastik’  (<— sotoy banget gw ngasih judul game-nya hahaaa).

Game berikutnya adalah : ‘benteng-bentengan’ !

tim 1

tim 2

3..2..1..Action !

Kena Deh ! Hahaa

Eaaa..eaaa... Hahaaa

Saking semangatnya, game kali ini memakan banyak korban berjatuhan. Yak, bener-bener “berjatuhan”, alias pada kepeleset hahahaaa.

korban tingkat 1 : terpeleset

korban tingkat 2 : terjerembab

korban tingkat 3 : keseleo

Oke, dengan banyaknya korban yang bergelimpangan, serta tidak adanya jaminan asuransi bagi peserta kuliah lapangan, panitia memutuskan untuk menghentikan game ini, agar tidak terjadi hal-hal diluar rencana lebih jauh. Hahahaa. Setelah itu, kita pun bergegas pulang.

So, trakhir, gw pengen memperkenalkan para panitianya. Ini dia mereka-mereka yang telah bekerja keras demi kelancaran kegiatan kuliah lapangan !😀

yeah !!

Dan 1 lagi -beneran terakhir-, ini dia sang photographer ! Berkat dialah segala kegiatan ini dapat terdokumentasikan dengan baik tanpa cacat cela dan kekurangan satu apapun (hahaha !).

Tapi sayang pose-nya nggak banget, gak natural, mana ada orang begitu sumringahnya ketika sedang memerah susu sapi. Hahahaaa.

So ladies and gentlemen…Marcell Sinay !

~~~~~

Sekian dulu, sampai berjumpa lagi di edisi berikutnya🙂

GBU

🙂

*****************

Cerita dari semester yang lain🙂  :

  1. review semester 1
  2. review semester 2
  3. review semester 3
  4. review semester 4
  5. review semester 5 part 1
  6. review semester 5 part 2
  7. review semester 6 part 1
  8. review semester 6 part 2
  9. review semester 7 part 1
  10. review semester 7 part 2

8 Responses to “review_petualangan Marcell bersama teman2nya di ITB : semester 8”

  1. malicemrc July 20, 2012 at 5:12 pm #

    hahahaa ampun gan, nanti ditambahin deh, tapi ane jangan di bata ya gan😀

    mantabs cell.. bikin ane kangen kampus… btw, cerita labkom kok gak ada ya…. :angry

  2. boss labkom 2004 July 20, 2012 at 3:22 pm #

    mantabs cell.. bikin ane kangen kampus…
    btw, cerita labkom kok gak ada ya…. :angry

  3. malicemrc March 30, 2012 at 11:26 am #

    salam kenal juga, Hana
    justru saya yang terimakasih kalo ada yang share
    salam buat anak2 stf07 ya😀

    kak saya Hana (stf 07), salam kenal.. oia Hana izin share ceritanya ke grup stf 07 juga ya kak.. tnx ^^

  4. Hana March 8, 2012 at 8:03 pm #

    kak saya Hana (stf 07), salam kenal.. oia Hana izin share ceritanya ke grup stf 07 juga ya kak.. tnx ^^

  5. malicemrc June 13, 2011 at 10:35 am #

    salam kenal Akmal, silahkan saja utk di share, saya justru merasa terhormat 🙂
    salam buat anak2 FMIPA 2011, 😀

    Kang marcell, salam kenal, saya Akmal nak FMIPA ’11. Izin share cerita ITBnya ke grup FMIPA 2011 yah🙂

    (Semua cerita itu, entah kenapa pas baca pertama kali nggak bisa berenti senyum, dari telinga ke telinga lah😀 )

  6. afseeker June 12, 2011 at 10:36 am #

    Kang marcell, salam kenal, saya Akmal nak FMIPA ’11. Izin share cerita ITBnya ke grup FMIPA 2011 yah🙂

    (Semua cerita itu, entah kenapa pas baca pertama kali nggak bisa berenti senyum, dari telinga ke telinga lah😀 )

  7. malicemrc October 7, 2010 at 9:47 pm #

    sbenernya blog yg ngelink ke fb. hohoho. iya koy, lebih bagus di blog, cuma ya gitudeh, menyesuaikan keadaan saja. hehee

    wah baru tau ternyata di note fb bisa nge-link ke blog.
    walopun tampilannya lebih bagus di blog, tapi yang sering diliat temen2 pasti di fb.

  8. koy October 7, 2010 at 9:42 pm #

    wah baru tau ternyata di note fb bisa nge-link ke blog.
    walopun tampilannya lebih bagus di blog, tapi yang sering diliat temen2 pasti di fb.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: