Secuil pengalaman di Pulau Rote

22 Dec

Ketika pertama kali diumumkan bahwa gw kebagian magang ke Pulau Rote di NTT, gw sangat bingung karena belum pernah denger sebelumnya tentang pulau ini. Nama pulaunya aja baru tau pas pengumuman itu. Setelah cari-cari info, gw tau bahwa ‘pulau Rote adalah pulau paling selatan di Indonesia’. Itu pun gw tau secara gak sengaja waktu nonton kuis di Global TV yang judulnya “Are you smarter than a fifth grade”. Hahaa. Ternyata, itu adalah kurikulum untuk anak dibawah kelas 5 SD. Gw yang udah seperlima abad hidup di dunia ini malah gatau. Kayaknya dulu waktu gw SD, guru IPS gw lupa ngasitau itu di kelas…

Okedeh. Tapi hal lain adalah, ketika gw tanya banyak orang, ‘Ada apa di Rote ?’, ‘Bagaimana pendapat anda tentang Rote ?’, ‘Apa yg terkenal dari Rote ?’.

Beberapa jawaban yang muncul adalah hal-hal seperti ‘sasando’ , ‘gula air’ , ‘topi ti’ilangga’.

Sisanya, -sekitar 97,7852% koresponden- menjawab : “Rote puanasss !!”.

Yak, mereka NGGAK bilang ‘panas’…tapi ‘PUANAS !!’ (pake ‘U’,  plus tanda seru). Gw pikir ah kayaknya pada lebay ini sih, pada nakut-nakutin aja. Gw tau panasnya Jakarta kayak gimana, panasnya Jogja juga pernah ngerasain, bahkan pernah ngalamin cuaca ‘panas ekstrim’ di Bali. Jadi gw berpikir, ah palingan sepanas-panasnya Rote, ga akan ngelebihin panas yang pernah gw rasain.

Ketika gw akan memasuki pulau Rote ini (nyebrang dari pulau Timor pake ferry), gw mulai menyadari bahwa gw salah. Saat itu, gw melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana panasnya Rote. Ya, saking panasnya, panasnya itu sampe KELIHATAN. Hal itu semakin membuktikan bahwa cuaca Rote memang lebih panas daripada cuaca ‘panas ekstrim’nya Bali.

Disini, gw merasakan panas yang membara itu. Dari jam 6 pagi sampai 5 sore, selama itulah panas melanda. Gw pikir, gw bisa kasih rekomendasi buka bisnis pengeringan baju disini. Dengan bantuan pintu ajaibnya Doraemon, gw bisa nyuci di Bandung, trus jemurnya di Rote. Seharian dari pagi sampe sore, nyuci 15 kali juga sempet kayanya, plus jemur kasur ato bantal-guling juga, pasti pada kering. Hahaa.

~~~

So, ini adalah tentang pengalaman gw tinggal menetap di rumah masyarakat di Desa Oelua, Rote Barat Laut, selama kurang lebih 1 bulan. Enjoy !

 

"selamat datang di desa Oelua"

 

#Tentang rumah mereka.

Salah satu ciri khas dari masyarakat desa disini adalah bentuk pagar yang alami. Khusus untuk di Desa Oelua, pagar disusun dari tumpukan batu karang. Bagus sekali, bisa di bongkar pasang sesuai kebutuhan, misalnya buat keluarin hewan peliharaan, ya tinggal di bongkar. Kalo mau ditutup, batu-batuannya di susun lagi. Mantap, dan sangat efektif.

 

pagar dari susunan batu

Selain itu –masih berkaitan dengan rumah alami-, para hewan peliharaannya dibiarkan berkeliaran tidak hanya di pekarangan, tapi sampai ke dalam-dalam rumah.

Jadi waktu itu gw ada berkunjung ke beberapa rumah, ketika sedang ngobrol dengan si tuan rumah, eeh ada kambing melintas lewat ruang tamu, tak lupa dengan logat ‘mbeee’ nya yang khas itu. Gw sempet mikir juga, ini ruang tamu ato kandang kambing ? Setelah gw perhatiin, di dindingnya ada foto keluarga. Oke, ini bener ruang tamu. Ga mungkin ada orang masang foto keluarga di kandang kambing…

Di rumah lain, ada anjing juga ikut berkeliaran. Yang komplit, anjing dan kucing serta babi. Dan rumah yang paket super komplit adalah paduan dari semua hewan yang ada : anjing, kucing, ayam, kambing, dan babi. Benar-benar rumah dengan nuansa alami…rumah sekaligus peternakan.

Dan yang membuat gw takut adalah ketika diajak tidur-tiduran (tidur siang) di ruang tengah oleh tuan rumah, dengan beralaskan semacam tikar saja di bawah.

Pak Marcellkita tidur siang di ruang tengah saja, kalau di kamar panas”, kata si tuan rumah. Wah, santai sekali dia ngomong, mengingat kita akan tidur dikelilingi oleh binatang-binatang dari kelas ayam hingga babi. Ga lucu aja kalo gw lagi mimpi meluk guling, gataunya yang sebenernya gw peluk adalah seekor…..ah…sudahlah…

 

#Tentang fisik mereka.

Nah, yang gw perhatiin, penduduk desa ini fisiknya kuat-kuat. Badan mereka juga bagus-bagus. Meskipun ga sampe sixpack, tapi jelas sekali otot-ototnya jadi, terutama bagi para petani rumput laut atau sadap lontar. Gw kasitau dulu, sadap lontar adalah mata pencaharian asli dari penduduk sini. Kalo di kota mungkin kebayangnya dengan petani sadap karet (ngumpulin getah karet dari pohon), nah kalo sadap lontar ini adalah ngumpulin air gula dari pohon lontar. Sekilas kerjaannya gampang, cuma nyadap-nyadap doank, kecuali fakta bahwa buah yang di-iris untuk ditampung air gulanya itu adanya di puncak pohon, dan pohon lontar ini tingginya setinggi pohon kelapa !!

Jadi, para petani sadap lontar ini sekitar 2 kali sehari akan manjat pohon yang tinggi itu untuk mengambil dan menampung gula air hasil sadapannya. Dan yang gw maksud manjat pohon adalah benar-benar memanjat pohon, ga pake alat bantu apa-apa. Wow, keren banget skill manjat pohon mereka. Luar biasanya adalah, yang manjat-manjat ini bukan anak muda, tapi orang-orang tua ! Bahkan gw ketemu dengan kakek-kakek umur 67 tahun yang masih bisa sadap lontar. Gw pikir kalo mereka diikutsertakan di Asian Games 2010 di cabang panjat pinang (baik nomor tunggal maupun ganda campuran atau beregu), pasti Indonesia dapet emas terus. Beneran dah. Gw -yang ngeliat secara langsung kakek 67 tahun ini manjat pohon tinggi- malah ketakutan sendiri. Gw pikir hanya ada di film-film bahwa kakek-kakek bisa manjat pohon. Di Rote, itu adalah hal yang biasa..

 

petani sadap lontar

 

pas udah nyampe puncak pohon lontar

Masih ngomongin fisik, memang gak salah kalo gw bilang fisik mereka kuat-kuat, dan mereka terlalu sehat bahkan untuk umur yang sudah tua. Untuk anak sekolah saja misalnya. Di SMPN 1 Rote Barat Laut tempat gw ngajar, pas gw tanya murid-muridnya pada tinggal dimana, banyak sekali yang tinggalnya di desa lain, yang berjarak 1-3 km dari sekolah. Kalo pulang pergi, mereka jalan kaki sepanjang 2-6 km, setiap hari. Gimana ga bugar ? Belum lagi kalo pulang kerumah, mereka ingin mengambil air di sumur, dan sumurnya biasanya 1-2 km dari rumah mereka. Yasudah, tinggal dijumlahkan saja, dengan catatan, mereka pulang dari sumur dengan memikul air. Mereka terlalu sehat bila dibandingkan masyarakat perkotaan.

Buktinya apa kalo mereka sehat-sehat ? Lihatlah pengalaman ini. Pernah ada suatu waktu ketika gw jalan-jalan sore di desa, gw mengunjungi salah satu rumah hanya untuk ngobrol-ngobrol saja dengan tuan rumahnya.

“Di rumah ini ada brapa orang tinggal pak ?”.

“Ada 5 orang. Saya, istri, 2 anak, dan nenek”.

“Ibunya lagi dimana pak ?”.

“Lagi ngambil aer di sumur, bareng anak-anak”.

“Kalo nenek ?”.

“Lagi di atap”.

“Hah ?!”, kata gw dalem hati. Nenek ? Lagi di atap ??

“Jadi…nenek lagi dimana pak ?”, gw nanya lagi, untuk memastikan bahwa kuping gw baik-baik saja.

“Lagi di atap, benerin atap ada yang rusak sedikit”.

Oke, ini semakin ga masuk akal. Dia pasti lagi bercanda. Pasti. Pasti. Gak mungkin…

“Yauda kita coba liat nenek ya”, kata si bapak, yang mungkin ngeliat muka gw lagi keheranan setengah mati.

Dan beneran, pas kita keluar rumah, gw melihat dengan mata kepala sendiri….seorang nenek, lagi naek ke atap…sungguh pengalaman yang luar biasa, disapa seorang nenek dari atas atap. Hanya ada di Rote. Hahahaaaa.

 

#Keramah-tamahan mereka.

Wuah, kalo ngomongin ‘keramahan’, ini TOP BGT lah. Dari awal gw mulai dateng tinggal disitu, sampai detik-detik penjemputan kembali (lebay hahahaa), mereka bener-bener baiiiiiiiiik sekali. Mulai terasa di hari kedua gw tinggal, ketika gw sedang jalan-jalan, hampir semua rumah yang gw lewatin, pasti tuan rumahnya menyapa. Dan bukan sekedar menyapa, tapi gw juga disuru mampir. Sapaan khas mereka adalah, “Mari pak, singgah minum tuak“. (‘Tuak’ adalah hasil olahan dari air gula yang disadap dari pohon lontar).

Di awal-awal, gw sungkan untuk menolak, jadi ya gw hanya mampir aja, sekalian ngobrol-ngobrol tho. Tapi setelah gw alami, gw menjadi ngerti bahwa ‘singgah’ itu memakan waktu lamaaa sekali, bisa sampe 3-4 jam diajak ngobrol terus. Dan ga hanya minum tuak, tapi juga sampe makan malem juga disitu, padahal gw singgah dari sore. Fyuuh. Jadi yang tadinya mau jalan-jalan, waktunya habis terpakai ‘singgah’ di 1 rumah warga. Hehee. Maka berikutnya, pas gw keluar rumah mau jalan-jalan, lalu ditengah perjalanan diajak mampir oleh warga setempat, gw dengan halus dan penuh senyuman bilang, “Makasih pak, aku mau jalan kerumah pak kepala desa..“. Gw ga bohong sih, da memang pengen kerumah pak kades, cuman gatau kapan. Hehehee. Well, biasanya, taktik ini berhasil, meskipun mereka terkadang masih terus berusaha, “Besok harus mampir sini ya pak !“. Gw hanya bisa tersenyum.

Tapi pernah, mungkin saking ramahnya, taktik menemui kepala desa ini ga berhasil. Sore itu sekitar jam 16.00 gw jalan-jalan, dan -seperti biasa- menghadapi banyak tawaran mampir dari hampir seluruh rumah yang gw lewati, dan semuanya gw tolak dengan sehalus-halusnya. Sadis jg gw menolak berkat, tapi mau gimana lagi, gw gamau ngerepotin mereka. Heheee. Lalu sampailah gw melewati 1 rumah, yang ternyata adalah rumah salah seorang guru di SMP tempat gw ngajar.

Pak Marcell !! Mari pak, masuk pak !“. #ajakan 1.

Wah, makasih pak, aku mau ke pak kades..“. #penolakan 1.

Sudah, nanti lagi saja itu, masuk dulu saja, mari mari“. #ajakan 2.

Tidak usah repot pak..“. #penolakan 2.

Tidak repot, ayo ayo masuk sudah“. #ajakan 3, tuan rumah sambil bergerak keluar rumah, bukain pager, yang artinya secara halus menyuruh gw masuk.

Waduh, sudah pak, lain kali pak, makasih banyak..“. #penolakan 3.

Masuk sudah pak, makanan sudah dibikinkan ini sama ibu“. #ajakan 4, skak mat. Ga mungkin gw nolak kalo memang makanan sudah disiapkan, meskipun nampaknya ini taktik saja biar gw mampir. Hahaa.

~~~~~

Keramahan yang lain adalah ketika gw berniat berkunjung ke rumah pak wakil kepala sekolah SMP. Waktu itu, gw gatau dimana persisnya rumah pak wakil, hanya berbekal informasi bahwa pak wakepsek ini tinggal di deket asrama di sebelah SMP. Oke, untuk pertama kalinya, gw pergi tanpa tau yang mana rumah tujuan gw. Ketika gw berjalan, seperti biasa, ada penduduk -yang ternyata jemaat di gereja tempat gw ibadah disitu-, seorang ibu-ibu, sedang nyapu-nyapu halaman depan rumahnya, menyapa gw dengan penuh keramahan.

Sore pak Marcell“, kata si ibu.

Sore bu“, jawab gw, tak lupa dengan senyum yang menutupi keheranan, darimana dia tau nama gw ?

Mau kemana pak ?

Ke rumah Pak Robert bu, wakil kepala sekolah SMP”.

Oooh, bapak tau rumahnya yang mana ?

Dengan polos, gw menjawab, “Mmm…itu dia….saya ga tau bu, heheheee“. Jawaban yang aneh sekali, mau kerumah orang tapi gatau rumahnya yang mana, modal nekat. Hahaaa.

Mari saya antar pak“.

Wah ?“.

Si ibu nyimpen sapunya, ngeluarin motor dari samping rumah. “Mari, bapak saja yang bawa“.

Jadilah gw membonceng si ibu, mencari rumah pak wakepsek. Ketika sampai, si ibu pun pulang kembali dengan motornya.

Singkat cerita, ketika sudah asik ngobrol dengan pak wakepsek, gw pengen pulang. Masalah muncul lagi, karena gw ga hafal jalan pulang.

Pak wakepsek  bertanya, “Pak Marcell tau jalan pulang ?“.

Mmm…waduh, ga ingat pak..“, jawab gw dengan tampang penuh penyesalan dan penuh harap.

Mari, biar sudah, diantar anak saya“, kata pak wakepsek, sambil nyuruh anaknya nganter gw pake motor.

Heheee. Luar biasa. Itulah keramahan masyarakat desa.

 

#Alam mereka

Ini bagian favorit gw. Di Desa Oelua ini memang ga bisa secara langsung ngeliat matahari terbenam (sunset), tapi, suasana sore hari ketika senja tiba, luaaaaaar biasa indah. Langsung saja, biarkan beberapa foto ini yang berbicara pada Anda.

 

——

Sekian dulu,

GBU

🙂

11 Responses to “Secuil pengalaman di Pulau Rote”

  1. winnymarch February 13, 2013 at 7:11 pm #

    iya heheh semoga aku bisa ketemu yah😀

  2. malicemrc February 13, 2013 at 6:27 pm #

    mantap, saya tunggu ya ceritanya😀
    GBU

    aku ada rencana kesana.,. berti susah yah menemukannya?aku tertarik ke Rote karena itu loh ahahhe…
    anyway mkh ya dah follow balik :d

  3. winnymarch February 13, 2013 at 5:44 pm #

    aku ada rencana kesana.,. berti susah yah menemukannya?aku tertarik ke Rote karena itu loh ahahhe…
    anyway mkh ya dah follow balik :d

  4. malicemrc February 13, 2013 at 5:33 pm #

    hi winny, salam kenal ya, sy sudah follow balik blognya, keren, petualang sejati hehee.
    btw ga sempet mampir ke kura2 kepala ular, krn ktnya susah juga dia diemnya di dalam danau gt, jd susah kl mw ketemu, apalagi motretnya. maybe next time😀

    keren malice aku sampai follow, follow balik yah,, eh waktu u di rote ketmu gk ama kura2 berkepala ular?
    salam kenal yah

  5. winnymarch February 12, 2013 at 2:50 pm #

    keren malice aku sampai follow, follow balik yah,, eh waktu u di rote ketmu gk ama kura2 berkepala ular?
    salam kenal yah

  6. malicemrc August 3, 2012 at 11:46 am #

    wah, pelayanan apa nih zunith ? dimana ? sukses dan lancar2 ya disana🙂
    GBU

    wah, gimana ya karena ka aku juga diutus untuk pelayanan di rote dan aku jadi bingung kaya gimana gitu
    padahal aku belum bisa menggambarkan tentang rote kaya apa tapi dengan cerita kk aku jadi semakin senang mendengarnya dan gag jadi takut lagi dengan keadaan yang akan aku lami disana…..
    doain aku ya k untuk kelanjutan pelayanan disanna selama 1th bro….
    dan aku janji ketika aku kembali aku akan menceritakan pa yang aku rasakan dan dapatkan dipulau itu selatan Indosesia….
    thanks ya K, GBU too

  7. zunith mellia manullang July 31, 2012 at 11:03 am #

    wah, gimana ya🙂 karena ka aku juga diutus untuk pelayanan di rote dan aku jadi bingung kaya gimana gitu😦
    padahal aku belum bisa menggambarkan tentang rote kaya apa tapi dengan cerita kk aku jadi semakin senang mendengarnya dan gag jadi takut lagi dengan keadaan yang akan aku lami disana…..
    doain aku ya k untuk kelanjutan pelayanan disanna selama 1th bro….
    dan aku janji ketika aku kembali aku akan menceritakan pa yang aku rasakan dan dapatkan dipulau itu selatan Indosesia….
    thanks ya K, GBU too

  8. malicemrc September 3, 2011 at 5:41 pm #

    setuju kak yeye😀

    Memang tak salah orang bilang bangsa kita bangsa yg ramah. Waktu aku berkunjung ke SIkka, sepanjang jalan anak2 berteriak mengucapkan salam, selamat pagi, selamat siang, selamat sore.. Di kota saja kebiasaan ini semakin luntur mungkin akibat budaya bernama individualisme.. Tinggal satu kost aja jarang saling sapa.. Ayo budayakan kembali dan ajarkan ke anak cucu kita hehehehh

  9. Yeye August 25, 2011 at 12:39 pm #

    Memang tak salah orang bilang bangsa kita bangsa yg ramah. Waktu aku berkunjung ke SIkka, sepanjang jalan anak2 berteriak mengucapkan salam, selamat pagi, selamat siang, selamat sore.. Di kota saja kebiasaan ini semakin luntur mungkin akibat budaya bernama individualisme.. Tinggal satu kost aja jarang saling sapa.. Ayo budayakan kembali dan ajarkan ke anak cucu kita hehehehh

  10. malicemrc December 25, 2010 at 11:09 am #

    heheee makasih bang berwadin, sukses !🙂

    luar biasa. senang bisa tahu banyak tentang Rote lewat “tulisan lucu”mu. gak banyak orang bisa menuliskan pengalamannya.

    Luar Biasa, terus berkarya bro…!

  11. berwaddin December 24, 2010 at 12:33 pm #

    luar biasa. senang bisa tahu banyak tentang Rote lewat “tulisan lucu”mu. gak banyak orang bisa menuliskan pengalamannya.

    Luar Biasa, terus berkarya bro…!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: