Kreasi daur ulang -sebuah pengalaman

10 Sep

~ Jumat, 13 Mei 2011, jam 7 : 47 pagi.

Pas ngecek email, eh ada 1 email masuk dari orang yang gak gw kenal, namanya Rikha Kurniawati. Dia nanyain tentang tas daur ulang dari bungkus kopi yang dulu pernah gw bikin pas lagi jaman-jamannya kuliah.

(contohnya yang dari bungkus Good Day Vanilla Late ini lho😀 )

Isinya :

Dear Mas Malice,

saya baca artikelnya mengenai tas daur ulang dari bengaks bungkus kopi,
saya mau tanya2 dunk,
itu jahitnya dimana?
maksud saya apa penjahit biasa atau penjahit khusus plastik?

maaf saya awam banget soalnya..
akhir bulan may ini saya dapat tugas dari sekolah anak saya untuk buat apron dari barang bekas.
saya kepikiran untuk buat dari sisa bungkus indomie,

boleh tau gimana prosesnya tdk?
maaf yaa saya tanya2 mulu..
pengen banget kreatif soalnya…

he he

thx yaaaa


Meskipun udah sering dapet email dengan tujuan yang mirip (mulai dari yang nanyain gimana prosesnya, yang pengen tau berapa lama jadinya, sampe yang nawarin gw buat jadi distributor tetap bungkus kopi bekas), tapi  email yang 1 ini bikin gw semangat.

Karena apa ? karena bu Rikha ini berkamsud eh bermaksud untuk membuat kreasi daur ulang demi keperluan tugas sekolah anaknya.🙂

Lalu, karena pada dasarnya gw adalah orang yang sayang anak *meskipun blm punya karena belum boleh bikin😛 *, maka gw kasih info sejelas-jelasnya, sedetail-detailnya ke bu Rikha, dengan tujuan yang sungguh mulia wahai saudara-saudara : membuat anak tersebut bangga akan hasil karya mamanya🙂

Setelah kasih info sebanyak dan sejelas mungkin, yang bisa gw lakukan selanjutnya adalah menunggu kabar selanjutnya seperti apa hasil kerajinan bu Rikha…

~ Minggu, 29 Mei 2011, jam 7 : 15 pagi

Akhirnya muncul lagi email dari bu Rikha.

Isinya cukup singkat padat dan jelas🙂

Dear Mas Marcell,
thx infonya,
akhirnya sy buat apron pakai plastik bekas beras & jahit di teman saya.
karena waktunya mepet, hasilnya kurang maksimal.
anyway, tq buat informasinya..🙂

Senang sekali dapet email ini🙂 , meskipun meninggalkan beberapa kesan-pesan :

1. Apa itu ‘apron’ ?

Selama hampir seperempat abad hidup di bumi ini, gw baru pertama kali denger istilah itu. Apron. Gw sempet mikir, itu nama orang-kah ? nama benda kah ? Kl ada istilah-istilah yang gw gatau gini, biasanya respon gw cuma 1 : “Itu istilah baru ya ? pantes aja gw gatau…

*Bagi yang penasaran, pasti langsung googling ‘apron’. Ckckckck. Plis deh, haregene gatau ‘apron’ ?!?! *

2. ‘Mas Marcell”

Jarang-jarang gw dipanggil ‘mas’. Heheeh. Mungkin ini akibat dari gw lama tinggal di Bandung, jadi, tutur kata, tulisan dan ucapan hingga logat gw menyerupai orang Jawa ? Okedeh, gw tekankan lagi wahai seluruh umat manusia, bahwa meskipun gw bisa basa Sunda saeutik-saeutik, tapi punten, abdi teh lain Sundanesse…🙂

Jadi inget waktu di Rote, pernah ngenalin diri pas ibadah  gara-gara ada yang nanyain :  “Bapak Marcell aslinya dari mana ?”.

Gw biasanya otomatis jawab “Saya dari Ambon pak,” karena memang gw mewarisi darah Ambon dari keluarga papa gw. Tapi gw mikir lagi, gw kan -sama sekali- belum pernah ke Ambon, dan gak lahir disana juga…

Trus ada yang nyahut, “Tapi kok kayak orang Manado ya ?”

Oke, betul sekali, karena memang gw juga ada darah Manado, dari pihak mama gw. Gw jelaskan dikit, “Iya pak, saya dari Manado juga, dari mama saya…”

Diskusi tentang asal usul gw pun terus berlanjut, karena nampaknya mereka ingin benar-benar memastikan bahwa gw bukan makhluk dari planet lain diluar bumi.

“Tempat tinggal bapak Marcell dimana ?”

Gw jawab apa adanya, “Saya dari Bandung pak,”, tanpa sadar bahwa hal ini membuat mereka tambah bingung.

Ya jelas tho, tadi yang pertama gw jawab dari Ambon, trus yang kedua ngaku-ngaku Manado juga, trus yang ketiga ini malah ganti lagi jadi Bandung. Mereka tampak keheranan, begitupun gw juga sebenernya…

“Jadi, bapak Marcell ini asli kelahiran Bandung ?”

Gw jawab, “Bukan pak, saya lahirnya di Palembang.”

gubrak…

~ Sabtu, 4 Juni 2011, jam 1 : 13 siang

Kembali ke masalah ‘apron’, di Sabtu siang yang -kalo gasalah- cerah itu datang lagi email dari bu Rikha.

Isinya :

Dear Marcell,

ini apronnya, seperti yg aku pernah bilang,
belum maksimal karena keburu deadline.
thx buat infonya yaaaa..
membantu banget🙂
Ngebaca email ini, apalagi 2 baris terakhirnya, bikin gw seneng banget.
Sederhana saja :
Seneng karena melalui tulisan, gw telah bisa berkontribusi ngasih ide buat nyelesain masalah orang lain
Lalu, yang bikin gw tambah seneng adalah, bu Rikha yang baik hati ini ngirim foto hasil karyanya yang dia bikin untuk anaknya.
kreasi daur ulang : apron dari karung beras

kreasi daur ulang : apron dari karung beras

kreasi daur ulang : apron dari karung beras

kreasi daur ulang : apron dari karung beras

Seneng banget ngeliatnya, modelnya cantik pula🙂

Terimakasih bu Rikha, terimakasih banyak atas kiriman fotonya.

Sungguh membuat saya makin semangat lagi untuk terus berbagi melalui blog ini.

God Bless🙂

4 Responses to “Kreasi daur ulang -sebuah pengalaman”

  1. malicemrc March 30, 2012 at 11:21 am #

    betul, terimakasih indecraft🙂

    Haha betul Mas! (saya jd bingung mau manggil pake sebutan apa! ) emang seneng kl ada yg tertarik dengan ide handmade kita. bagus2 lagi kl ngikutin berdaur ulang kaya bu Rikha. Siiip….

  2. indecraft February 27, 2012 at 9:06 am #

    Haha betul Mas! (saya jd bingung mau manggil pake sebutan apa! :D) emang seneng kl ada yg tertarik dengan ide handmade kita. bagus2 lagi kl ngikutin berdaur ulang kaya bu Rikha. Siiip….😀

  3. malicemrc September 17, 2011 at 9:35 pm #

    oke bang berwadin🙂

    Wah…wah…, mantap tuh marcel. jangan berhenti berkarya, kutunggu info tentang kreasimu dari Nias ya.🙂

  4. Berwaddin Ibrani Simbolon September 16, 2011 at 12:37 pm #

    Wah…wah…, mantap tuh marcel. jangan berhenti berkarya, kutunggu info tentang kreasimu dari Nias ya.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: