Archive | February, 2019

5 tahun pernikahan: sebuah flashback merencanakan pernikahan hemat anggaran

1 Feb

1 Februari 2014 – 1 Februari 2019.

Gak kerasa pernikahan kami udh sampe di tahun ke-5. Angka yg bagus, kl anak2 artinya udh lewat balita. Kl di pemerintahan/organisasi, artinya biasanya udh 1x periode jabatan pengurus.

Setelah ‘1 periode’, saya merasa perlu utk flashback, mengingat kembali suasana saat kami merencanakan acr pernikahan 5 thn yg lalu. Sekalian refresh ‘semangat mula2’ sbg dasar utk lanjut ke periode berikutnya. (Bukan ngomongin politik). 😁

Buat kamu2 yang lagi nyari referensi pernikahan murah meriah hemat dan gak ribet, semoga sharing ini bs memberikan tambahan ide.

*sekali lg, ini sharing pengalaman ttg hari-H pernikahan, bukan perjalanan 5 thn pernikahan kami.

51475128_10156984120973781_3003901161909518336_n.jpg

First of all, pastinya semua org ingin bangga akan acr pernikahannya. Begitu jg kami. Kami ingin pny acr pernikahan yg bisa kami ceritakan dgn bangga dan puas kepada semua org, termasuk ke anak/cucu kami nanti.

Pls note, indikator ‘bangga dan puas’ sgt subyektif dan beda2 tiap org. Krn itu kami nentuin prinsip dasar versi kami, biar gak terpengaruh dgn komen2 netizen yg maha benar itu, hehee.

Berikut prinsip dasar kami ttg acr pernikahan kami:

1. Biaya sendiri.
Ini prinsip utama kami, sekaligus sbg simbol sudah bisa ‘lepas’ dr orangtua, minimal scr finansial.

Acr pernikahan kami, harus menyesuaikan isi tabungan kami berdua. Budget ditetapkan di awal, baru acara menyesuaikan, bukan sebaliknya. Jgn sampe biaya nikah tinggi, lalu gak ada biaya (dan tabungan) utk operasional rmh tangga.

Meskipun komitmen nikah dgn biaya sendiri, tapi dlm praktiknya kami banyak jg dibantu oleh keluarga besar, baik scr materiil dan non-materiil. Saya pribadi bersyukur pny calon istri yg mau urunan biaya nikah hehee.

Sbg info, dr catatan pengeluaran, acr pernikahan kami ada di angka 23jt. (Kesepakatan awal kami adl 20jt, dengan konteks kami berdua sama2 sudah bekerja dan nabung selama 3 tahun)

2. Tanpa pre-wed, adat, resepsi, dan bulan madu.
Bagi kami, administrasi pernikahan yg mandatory itu hanya ada 2: surat nikah (gereja) dan akta perkawinan (negara). Acara yg gak ada hubungannya dgn 2 administrasi tsb kami anggap “optional”, alias gak wajib. Misalnya ya pre-wed, adat, resepsi, dan bln madu. Hemat waktu dan energi, terutama biaya. (Kalo konseling pra-nikah pastinya wajib)

Tentang ‘gak pake adat’ ini sempet dag-dig-dug jg, mengingat calon istri saya org Batak. Siapa yg gak tau istilah Sinamot, Martumpol, dll. Liat di google aja biayanya nyampe puluhan juta. Mau makan apa stlh nikah? Bisa2 mau nyicil rumah malah jual rumah dulu 😥
Bersyukur, punya mama mertua yg setuju anaknya nikah gak pake adat. *fyuhh. 😥

Belakangan diketahui, ternyata keluarga besar kami berdua fine2 aja tuh dgn keputusan ini. Malah seneng krn ga repot. Dandan cm 1x aja pas dtg ke pemberkatan di gereja, hehee 😀

3. Acara singkat, padat, santai.
Masih nyambung dgn nmr 2. Menurut kami, acr pernikahan gak perlu terlalu gimana2 bgt apalagi sampe bikin capek n stress. Masaq penganten stress di hr pernikahan? hehee.
Acara kami kemarin hanya pemberkatan di gereja, selesai. Bubar pemberkatan, para undangan bebas melanjutkan agenda masing2.

Utk keluarga, selesai pemberkatan (jm12) kami ajak makan siang bareng di restoran dkt gereja. Makan siang ini udh bukan rangkaian acr pernikahan, jadi sy bs lepas jas dan dasi, istri bisa lepas sepatu hak tinggi nya, hehee. Santai aja. Kami berdua bisa nyalam, kenalan, dan ngobrol2 dgn semua keluarga, sktr 40 org dr kedua pihak (jumlah ini pun dibatasi 😀)

Nyatanya, sy dgr komen dr bbrp saudara, om, tante,termasuk opa-oma, mereka seneng dgn konsep pernikahan kami. Kata2 yg diucapin wkt itu adl “simpel, ga ribet, santai, ga stress.”

~

Well, kembali lagi, selama 5 thn, kami bersyukur utk berkatNya buat rumah tangga kami. Bersyukur juga utk keluarga besar kami berdua dan jg teman2 kantor di WVI Nias yg bersedia menjadi keluarga kami disini.

HWA my dear Ika Indah.
Plus Luis Sinay

Advertisements
%d bloggers like this: